Pengaruh Keshalehan dan Perbuatan Baik Orang Tua Terhadap Pendidikan Anak (Bagian 01)

🌍 BimbinganIslam.com
Senin, 29 Jumādâ Al-Ūlā 1440 H / 04 Februari 2019 M
👤 Ustadz Arief Budiman, Lc
📗 Kitāb Fiqhu Tarbiyatu Al-Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Ath-Athibbāi
🔊 Halaqah 10 | Pengaruh Keshalehan dan Perbuatan Baik Orang Tua Terhadap Pendidikan Anak (Bagian 01)
⬇ Download audio: bit.ly/TarbiyatulAbna-10
~~~~

PENGARUH KEBAIKAN DAN PERBUATAN BAIK (KESHĀLIHAN) KEDUA ORANG TUA TERHADAP PENDIDIKAN ANAK BAGIAN PERTAMA

بسم اللّه الرحمن الرحيم
الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ عَلَى أُمُوْرِ الدُّنْيَا وَالدِّيْنِ، وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى أَشْرَفِ الْمُرْسَلِيْنَ، نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحبِهِ أَجْمَعِينَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلىَ يَوْمِ الدِّيْنِ، وَبَعْدُ

Ma’asyiral musta’mi’in wa rahīmaniy wa rahīmakumullāh.

Kita lanjutkan pembahasan kita ke-10 dari kitāb Fiqhu Tarbiyatul Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Al Athibbāi, tentang fiqih mendidik atau membimbing anak-anak dan penjelasan sebagian nasehat dari para dokter karya Syaikh Musthafa Al Adawi Hafīdzahullāh.

Pertemuan yang lalu telah kita membahas tentang larangan mendo’akan buruk atau jelek kepada anak-anak kita dan ini telah kita jelaskan pada pertemuan yang lalu.

Pada pertemuan kali ini, kita akan membawakan pembahasan penulis yaitu Pengaruh baik keshālihan kedua orang tua dan amalan shālih mereka terhadap pendidikan anak-anak.

Pendengar rahīmakumullāh.

Keshālihan orang tua dan amal shālih mereka berdua memiliki dampak (pengaruh) yang sangat besar terhadap keshālihan anak-anak dan sangat berpengaruh terhadap manfaat kehidupan anak-anak kelak di dunia ketika mereka dewasa bahkan ketika mereka sudah meninggal di akhirat kelak (in syā Allāh).

Sebaliknya para pendengar rahīmakumullāh. Amalan-amalan buruk orang tua (dosa-dosa orang tua atau maksiat yang dilakukan orang tua) memiliki dampak yang sangat buruk (negatif) terhadap pendidikan anak.

Dan tentunya dampak ini muncul (baik dampak positif) akibat dari perbuatan shālih kedua orang tua akan membuat anak menjadi shālih juga, sebaliknya dampak negatif (akibat maksiat orang tua) berdampak buruk pula pada anak.

Ini bisa kita lihat karena Allāh Subhānahu wa Ta’āla menyukai dan memberkahi amal-amal shālih dan karena Allāh Subhānahu wa Ta’āla membalas amal shālih dengan balasan yang baik sebagaimana amalan-amalan buruk (maksiat) Allāh tidak menyukainya dan Allāh akan membalasnya dengan balasan yang buruk juga.

Oleh karena itu jelas dampak atau pengaruh perbuatan orang tua jika itu baik maka akan berakibat baik untuk anak-anaknya. Jika perbuatan orang tua buruk (selalu bermaksiat) maka akan berpengaruh buruk terhadap anak-anaknya.

Oleh karena itu wahai orang tua perbanyaklah amal-amal shālih, maka in syā Allāh dampak positifnya akan dirasakan, akan Allāh berikan kepada anak-anak kita.

Dampak positif bagi anak-anak yang in syā Allāh orang tuanya shālih bisa berupa (misalnya);

√ Allāh Subhānahu wa Ta’āla akan menjaganya.
√ Allāh Subhānahu wa Ta’āla akan menjamin rejeki anak-anak tersebut dimasa depannya.
√ Allāh Subhānahu wa Ta’āla akan membuat mereka senantiasa sehat wal’afiat.

Begitu pun dampak negatif akibat berbuatan orang tua yang suka bermaksiat bisa dirasakan oleh anak-anak mereka (misalnya);

√ Anak menjadi anak yang durhaka.
√ Rejeki anak tersebut susah.
√ Banyak musibah yang akan menimpa anak-anaknya.
√ Banyak penyakit yang akan diderita oleh anak-anaknya.

Oleh karena itu wahai orang tua, wahai ayah, wahai ibu.

Perbanyaklah beramal shālih, in syā Allāh akan kita rasakan jika kita selaku orang tua beramal shālih, maka dampak positifnya akan kita rasakan.

Dan ini bisa kita lihat dalīlnya di dalam surat Al Kahfi ayat 82. Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman

وَأَمَّا الْجِدَارُ فَكَانَ لِغُلَامَيْنِ يَتِيمَيْنِ فِي الْمَدِينَةِ وَكَانَ تَحْتَهُ كَنْزٌ لَهُمَا وَكَانَ أَبُوهُمَا صَالِحًا فَأَرَادَ رَبُّكَ أَنْ يَبْلُغَا أَشُدَّهُمَا وَيَسْتَخْرِجَا كَنْزَهُمَا رَحْمَةً مِنْ رَبِّكَ ۚ وَمَا فَعَلْتُهُ عَنْ أَمْرِي ۚ ذَٰلِكَ تَأْوِيلُ مَا لَمْ تَسْطِعْ عَلَيْهِ صَبْرًا

“Dan adapun dinding rumah itu adalah milik dua anak yatim di kota itu, yang di bawahnya tersimpan harta bagi mereka berdua dan ayahnya seorang yang shālih. Maka Tuhanmu menghendaki agar keduanya sampai dewasa dan keduanya mengeluarkan simpanannya itu sebagai rahmat dari Tuhanmu. Apa yang kuperbuat bukan menurut kemauanku sendiri. Itulah keterangan perbuatan-perbuatan yang engkau tidak sabar terhadapnya.”

(QS Al Kahfi: 82)

⇒ Yang perlu digaris bawahi وَكَانَ أَبُوهُمَا bahwanya kedua orang tua mereka adalah orang tua yang shālih.

Dan ini merupakan kisah antara nabi Mūsā dan nabi Khidir ‘alay (kisahnya bisa dilihat dalam surat Al Kahfi mulai kurang lebih ayat ke-70 sampai ayat ke-82) di situ di antara percakapan antara nabi Mūsā dan nabi Khidir ‘alayhumassallām.

Mereka berdua melewati satu perkampungan (negeri) lalu mereka berdua meminta kepada penduduk daerah tersebut jamuan sebagaimana layaknya seorang tamu kepada penduduk negeri tersebut, akan tetapi mereka menolaknya.

Kemudian mereka berdua berjalan dan mereka mendapati dikampung (negeri) tersebut rumah yang hampir roboh temboknya kemudian nabi Khidir ‘alayhissallām menegakkan kembali rumah tersebut

Kemudian nabi Mūsā alayhissallām bertanya, “Untuk apa engkau memperbaiki (menegakkan) rumah yang sudah hampir roboh ini ?”

Lalu nabi Khidir menjawab:

Dan adapun dinding rumah itu adalah milik dua anak yatim di kota itu, yang di bawahnya tersimpan harta bagi mereka berdua dan ayahnya seorang yang shālih. Maka Tuhanmu menghendaki agar keduanya sampai dewasa dan keduanya mengeluarkan simpanannya itu sebagai rahmat dari Tuhanmu

Maka perhatikanlah, para pendengar rahīmakumullāh.

Bagaimana Allāh Subhānahu wa Ta’āla menjaga harta anak yatim dan perbendaharaan harta mereka dengan sebab keshalehan kedua orang tua mereka (padahal rumah tersebut sudah hancur akan tetapi harta mereka tetap tersimpan).

Sehingga tidak mungkin kita berprasangka atau mengira bahwasanya bapak mereka orang yang tukang maksiat, karena Allāh menjaga harta dari orang yang shālih (orang yang baik) sehingga dampak positif dari keshālihan orang tua baik bapak atau ibu dirasakan oleh anak-anak mereka.

Oleh karena itu Allāh Subhānahu wa Ta’āla terus jaga hartanya sampai anak tersebut dewasa dan menemukan kembali peninggalan harta orang tuanya.

Ini dalīl yang sangat jelas bahwa keshālihan orang tua berdampak positif terhadap anak-anak mereka.

Demikian halaqah yang ke-10 ini, mudah-mudahan bermanfaat, in syā Allāh kita lanjutkan pada halaqah berikutnya yang masih menjelaskan masalah ini.

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين
واخردعوانا أن الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته


🏦 Salurkan Donasi Dakwah Terbaik Anda melalui :

| BNI Syariah
| Kode Bank (427)
| Nomor Rekening : 8145.9999.50
| a.n Yayasan Bimbingan Islam
| Konfirmasi klik https://bimbinganislam.com/konfirmasi-donasi/


Larangan Mendo’akan Keburukan Untuk Anak Keturunan Kita

🌍 BimbinganIslam.com
Rabu, 03 Jumādâ Al-Ūlā 1440 H / 09 Januari 2019 M
👤 Ustadz Arief Budiman, Lc
📗 Kitāb Fiqhu Tarbiyatu Al-Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Ath-Athibbāi
🔊 Halaqah 09| Larangan Mendo’akan Keburukan Untuk Anak Keturunan Kita
⬇ Download audio: bit.ly/TarbiyatulAbna-09
~~~~

LARANGAN MENDO’AKAN KEBURUKAN UNTUK ANAK KETURUNAN KITA

بسم اللّه الرحمن الرحيم
الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ عَلَى أُمُوْرِ الدُّنْيَا وَالدِّيْنِ، وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى أَشْرَفِ الْمُرْسَلِيْنَ، نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحبِهِ أَجْمَعِينَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلىَ يَوْمِ الدِّيْنِ، وَبَعْدُ

Ma’asyiral muslimin wa rahīmaniy wa rahīmakumullāh.

Kita lanjutkan pembahasan kita ke-9 dari pembahasan kitāb Fiqhu Tarbiyatul Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Al Athibbāi tentang fiqih mendidik atau membimbing anak-anak dan penjelasan sebagian nasehat dari para dokter, karya Syaikh Musthafa Al Adawi Hafīdzahullāh.

Pertemuan yang lalu telah kita sampaikan contoh-contoh do’a Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam kepada keturunan-keturunan beliau (Al Hasan dan Al Husain) dan anak-anak shahābat radhiyallāhu ta’āla ‘anhu ajma’īn.

Kita dianjurkan mencontoh Beliau (shallallāhu ‘alayhi wa sallam) untuk memperbanyak mendo’akan untuk putra putri agar Allāh Subhānahu wa Ta’āla memberikan hidayah taufīq dan menjadikan anak-anak kita shālih dan shālihat.

Pada kesempatan kali ini, penulis memberikan judul “Larangan mendo’akan keburukan kepada anak keturunan kita”.

Kita dilarang mendo’akan keburukan untuk anak keturunan kita atau siapapun karena:

√ Dikhawatirkan do’a buruk tersebut dikabulkan oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

√ Di khawatirkan ketika kita berdo’a yang buruk bertepatan dengan waktu di ijabah do’a (na’ūdzubillāhi min dzālik).

Dan ini tidak diharapkan tentunya, karena akan mengakibatkan penyesalan dan kita akan mendapatkan hasil yang buruk karena kesalahan kita sendiri (mendo’akan kejelekan untuk anak keturunan kita).

Dan di dalam Shahīh Muslim dari hadīts Jābir radhiyallāhu ta’āla ‘anhu (hadīts ini cukup panjang) namun penulis meringkas hadīts ini. Disebutkan ada seorang shahābat berkata kepada untanya.

Dia berkata:

شَأْ ! لَعَنَكَ اللَّهُ ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” مَنْ هَذَا اللاعِنُ بَعِيرَهُ ؟ ” قَالَ : أَنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ ، قَالَ : ” انْزِلْ عَنْهُ ، فَلا تَصْحَبْنَا بِمَلْعُونٍ ، لا تَدْعُوا عَلَى أَنْفُسِكُمْ ، وَلا تَدْعُوا عَلَى أَوْلادِكُمْ ، وَلا تَدْعُوا عَلَى أَمْوَالِكُمْ ، لا تُوَافِقُوا مِنَ السَّاعَةِ فَيَسْتَجِيبَ لَكُمْ

“Wahai unta terlaknatlah kamu!”

Kemudian Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam berkata:

“Siapakah yang telah melaknat untanya?”

Kemudian shahābat tadi mengatakan, “Saya, wahai Rasūlullāh.”

Kemudian Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam berkata:

“Kalau begitu turunlah kamu dari untamu itu, jangan kamu mengikuti kami (bersama kami) dengan sesuatu yang telah terlaknat.”

Inilah adalah larangan yang keras dari Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam, kita tidak diperbolehkan berdo’a sembarangan atau berkata buruk, apalagi dengan sengaja mendo’akan keburukan.

Ketika shahābat ini melaknat untanya, Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam sangat khawatir, dan Nabi pun telah melarang mendo’akan keburukan untuk diri sendiri, anak-anak, harta kita.

Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam mengatakan, “Jangan sampai kalian meminta sesuatu atau berdo’a sesuatu yang jelek di saat waktu-waktu diijabah do’a oleh Allāh (waktu Allāh Subhānahu wa Ta’āla kabulkan do’a tersebut).”

Jadi berbahaya jika kita berkata-kata buruk kepada apapun dan siapapun, terutama kepada anak-anak kita.

Sering kita dapati orang tua ketika dibuat marah atau saat dia emosi kepada anak-anaknya, dia berkata dengan kata-kata yang kurang baik, bahkan mengatakan dengan kata-kata kotor (keji). Dan dia akan menyesali perkataannya ketika dia sudah tidak dalam kondisi marah.

Bagaimana bila saat itu Allāh kabulkan do’a tersebut?

Bagaimana bila do’a jelek itu, melekat pada anak tersebut?

Tentu penyesalan tidak ada gunanya.

Oleh karena itu Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam melarang kita mendo’akan buruk kepada diri sendiri, anak-anak dan harta kita, karena bisa jadi yang kita ucapkan (do’akan) bertepatan dengan waktu do’a diijabah oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Demikian yang ringkas ini, semoga bermanfaat, dan memberikan pelajaran kepada kita.

Hendaknya kita menjaga lisan kita dari kata-kata kotor atau do’a-do’a tidak baik yang akan menjadi penyesalan buat kita nanti.

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين
واخردعوانا أن الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته


🏦 Salurkan Donasi Dakwah Terbaik Anda melalui :

| BNI Syariah
| Kode Bank (427)
| Nomor Rekening : 8145.9999.50
| a.n Yayasan Bimbingan Islam
| Konfirmasi ke Nomor : 0878-8145-8000

📝 Format Donasi : DonasiDakwahBIAS#Nama#Nominal#Tanggal


Contoh Doa Nabi Shallallāhu alayhi wa Sallam Untuk Keturunan Beliau Dan Selain Mereka

🌍 BimbinganIslam.com
Selasa, 02 Jumādâ Al-Ūlā 1440 H / 08 Januari 2019 M
👤 Ustadz Arief Budiman, Lc
📗 Kitāb Fiqhu Tarbiyatu Al-Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Ath-Athibbāi
🔊 Halaqah 08| Contoh Doa Nabi Shallallāhu ‘alayhi wa Sallam Untuk Keturunan Beliau Dan Selain Mereka
⬇ Download audio: bit.ly/TarbiyatulAbna-08
~~~~

BEBERAPA CONTOH DO’A-DO’A NABI SHALLALLĀHU ‘ALAYHI WA SALLAM UNTUK KETURUNAN BELIAU DAN SELAIN MEREKA

بسم اللّه الْحَمْدُ للهِ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلىَ رَسُوْلِ لله وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَالاَهُ، ولا حَوْلَ وَلا قُوَّةَ إِلا باللَّهِ، أَمَّا بَعْدُ

Ma’asyiral muslimin wa rahīmaniy wa rahīmakumullāh.

Kita lanjutkan pembahasan kita ke-8 dari kitāb Fiqhu Tarbiyatul Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Al Athibbāi tentang fiqih mendidik atau membimbing anak-anak dan penjelasan sebagian nasehat dari para dokter karya Syaikh Musthafa Al Adawi Hafīdzahullāh.

Dipertemuan yang lalu, telah kita bahas masalah: Hendaknya kita memperbanyak do’a kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla , memintanya kepada-Nya agar Allāh Subhānahu wa Ta’āla karuniakan kepada kita anak-anak (keturunan) yang shālih.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla jadikan kita orang tua yang baik. Dan anak-anak kita pun Allāh berikan taufīq agar mereka menjadi anak-anak yang shālih dan shālihat.

Pada pertemuan ini penulis memberikan judul, “Beberapa contoh do’a-do’a Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam untuk keturunan Beliau dan selain mereka.”

Di sini bisa kita lihat bagaimana Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam mendo’akan cucunya (Al Hasan dan Al Husain).

Dalam hadīts shahīh Bukhāri dan Muslim Beliau mendo’akan Al Hasan:

اللَّهُمَّ إِنِّي أُحِبُّهُ فَأَحِبَّهُ

“Yā Allāh, sungguh aku mencintai dia, maka cintailah dia yā Allāh.”

(Hadīts shahīh riwayat Bukhāri nomor 3749 dan Muslim nomor 2422)

Nabi meminta kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla agar Allāh Subhānahu wa Ta’āla mencintai Al Hasan bin Āli bin Abī Thālib radhiyallāhu ta’āla ‘anhu.

Artinya jika Allāh mencintai seseorang berarti:

√ Allāh meridhāi orang tersebut.
√ Allāh memberikan kebaikan (keshālihan).
√ Allāh luruskan hidupnya di dunia maupun di akhirat.

Demikian pula dalam Shahīh Bukhāri dan Muslim dari hadīts Usamah bin Zaid, disebutkan di sana bahwa Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam menggendong Al Hasan bin Āli dan Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam berdo’a kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla:

اللَّهُمَّ إِنِّي أُحِبُّهُمَا فَأَحِبَّهُمَا

“Yā Allāh, sesungguhnya aku mencintai mereka berdua, maka cintailah mereka berdua.”

Do’a Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam kepada keturunan Beliau dan kepada anak-anak yang lain dari para shahābat radhiyallāhu ta’āla ‘anhum ajma’īn.

Demikian pula do’a kepada Al Husain bin Āli bin Abī Thālib radhiyallāhu ta’āla ‘anhu, disebutkan dalam hadīts cukup panjang, namun di situ Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam berdo’a sampai tiga kali yang berbunyi:

اللَّهُمَّ أَهْلي أَذْهِبْ عَنْهُمُ الرِّجْسَ وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا

“Yā Allāh hilangkanlah dari mereka semua kenajisan (kotoran) sucikan mereka dengan sebenar-benar kesucian.”

(Hadīts riwayat Ahmad, dinyatakan hasan atau shahīh oleh pentahqiqnya)

Juga do’a untuk Usamah bin Zaid radhiyallāhu ta’āla ‘anhu secara khusus.

Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam juga berdo’a sebagaimana dalam Musnad Imām Ahmad dengan do’a yang mirip dengan yang sebelumnya disebutkan riwayat Bukhāri dan Muslim.

Demikian pula kepada Abdullāh bin Ja’far (sepupu Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam), Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam berdo’a:

اللَّهُمَّ اخْلُفْ جَعْفَرًا فِي أَهْلِهِ ، وَبَارِكْ لِعَبْدِ اللَّهِ فِي صَفْقَةِ يَمِينِهِ

“Yā Allāh, tinggalkanlah untuk Ja’far kebaikan untuk keluarganya dan berkahilah untuk anaknya (Abdullāh bin Ja’far) dalam usahanya.”

Ini adalah do’a Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam untuk keturunan Beliau dan para shahābat radhiyallāhu ta’āla ‘anhum ajma’īn.

Demikian pula dalam Shahīh Bukhāri disebutkan bahwa Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam mendo’akan seorang anak kecil (wanita) sebagaimana disebutkan di dalam hadīts Ummu Khālid binti Khālid bin Saīd radhiyallāhu ta’āla ‘anhā.

Beliau membawakan putrinya itu lalu mengatakan, “Ini baju yang bagus, baju yang baik.”

Setelah itu Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam mendo’akan anak kecil ini dengan berkata:

أَبلِي وَأَخْلِقِي، ثُمَّ أَبْلِي وَأَخْلِفِي، ثُمَّ أَبْلِي وَأَخْلِقِي

“Pakailah pakaian ini sampai betul-betul usang (hilang).”

Artinya menurut Al Hafīzh Ibnu Hajar Al Asqalaniy dalam syarah Shahīh Bukhāri yaitu Kitab Fathul Barī.

“Kalau ada do’a (perkataan) seperti itu, maksud do’a tersebut adalah agar orang yang dido’akan panjang umur dan diberkahi hidupnya”

Ini adalah do’a yang baik dari Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam kepada anak kecil tersebut agar anak tersebut panjang umur dan hidup dalam keberkahan.

Kemudian do’a Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam kepada shahābat yang mulia Anas bin Mālik radhiyallāhu ta’āla ‘anhu yang merupakan shahābat Anshār yang cukup lama berkhidmah mendampingi dan melayani keluarga Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam mendo’akan Anas bin Mālik:

اللَّهُمَّ أَكْثِرْ مَالَهُ وَوَلَدَهُ وَبَارِكْ لَهُ فِيهِ

Yā Allāh, perbanyaklah hartanya, anaknya dan berkahilah dia di dalamnya.”

(Hadīts riwayat Muslim nomor 2481)

Anas bin Mālik betul-betul mendapatkan keberkahan yang luar biasa, sampai-sampai beliau mengatakan bahwasanya beliau adalah orang yang paling banyak harta dan keturunannya dari kalangan Anshār.

Itulah doa-do’a Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam kepada para shahābat radhiyallāhu ta’āla ‘anhum ajma’īn, keturunan Beliau maupun anak-anak shahābat yang lainnya.

Kita harus mencontoh Beliau shallallāhu ‘alayhi wa sallam untuk mendo’akan putra putri kita secara khusus dan secara umum anak-anak kaum muslimin, agar mereka menjadi anak-anak yang shālih dengan izin Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Demikian, semoga yang ringkas ini bermanfaat.

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين
واخردعوانا أن الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته


🏦 Salurkan Donasi Dakwah Terbaik Anda melalui :

| BNI Syariah
| Kode Bank (427)
| Nomor Rekening : 8145.9999.50
| a.n Yayasan Bimbingan Islam
| Konfirmasi ke Nomor : 0878-8145-8000

📝 Format Donasi : DonasiDakwahBIAS#Nama#Nominal#Tanggal


Para Nabi Tidak Memiliki Hidayah Taufiq (bagian 04)

🌍 BimbinganIslam.com
Senin, 01 Jumādâ Al-Ūlā 1440 H / 07 Januari 2019 M
👤 Ustadz Arief Budiman, Lc
📗 Kitāb Fiqhu Tarbiyatu Al-Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Ath-Athibbāi
🔊 Halaqah 07 | Para Nabi Tidak Memiliki Hidayah Taufiq (bagian 04)
⬇ Download audio: bit.ly/TarbiyatulAbna-07
~~~~

DO’A ORANG-ORANG SHĀLIH DAN KETURUNANNYA

بسم اللّه الْحَمْدُ للهِ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلىَ رَسُوْلِ لله وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَالاَهُ، ولا حَوْلَ وَلا قُوَّةَ إِلا باللَّهِ، أَمَّا بَعْدُ

Ma’asyiral muslimin, rahīmaniy wa rahīmakumullāh.

Kita lanjutkan pembahasan kita ke-7 dari kitāb Fiqhu Tarbiyatul Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Al Athibbāi, tentang fiqih mendidik atau membimbing anak-anak dan penjelasan sebagian nasehat dari para dokter, karya Syaikh Musthafa Al Adawi hafīdzahullāh.

Di pertemuan yang lalu, kita telah membahas satu pembahasan bahwasanya para nabi dan rasūl sekalipun tidak memiliki hidayatul taufīq.

Kita sudah jelaskan, hidayah itu ada dua macam, yaitu:

⑴ Hidayah Al Irsyād

Hidayah ini hanya sekedar memberikan bimbingan dan petunjuk, hidayah ini dimiliki oleh kita (manusia dan orang-orang yang menginginkan orang lain mendapatkan hidayah Allāh).

Hidayah al irsyād ini dimiliki juga oleh para nabi, rasūl, orang-orang shālih, ulamā yang berdakwah di jalan Allāh untuk memberikan bimbingan dan petunjuk kepada orang lain.

⑵ Hidayah Al Taufīq

Hidayah ini hanya dimiliki oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla, (maksudnya) hati seseorang diberikan hidayah al taufīq oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Hidayah al taufīq tidak dimiliki oleh siapapun dari makhluknya, baik para nabi dan rasūl sekalipun.

Dan ini telah kita bahas pada pertemuan sebelumnya bahwa Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam sekalipun tidak bisa memberikan hidayah kepada pamannya, Abū Thālib.

Abū Thālib sangat membela Beliau (shallallāhu ‘alayhi wa sallam) ketika Beliau berdakwah, sampai Beliau diangkat menjadi seorang rasūl.

Kemudian turunlah firman Allāh Subhānahu wa Ta’āla di dalam surat Al Qashshah: 56.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

إِنَّكَ لَا تَهْدِي مَنْ أَحْبَبْتَ وَلَٰكِنَّ اللَّهَ يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ ۚ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ

“Sungguh, engkau (Muhammad) tidak dapat memberi petunjuk kepada orang yang engkau kasihi, tetapi Allāh memberi petunjuk kepada orang yang Dia kehendaki dan Dia lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk.”

Demikian pula Nabi Nūh ‘alayhissallām, beliau tidak bisa memberikan hidayah taufīq kepada putranya, agar putranya beriman kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla (putranya menolak dan membangkang seruan ayahnya).

Demikian pula Nabi Ibrāhīm ‘alayhissallām, beliau juga mendakwahi ayahnya.

Nabi Ibrāhīm ‘alayhissallām dengan ucapan sangat lembut mendakwahi ayahnya dengan pangilan, “Yā abatiy….. yā abatiy….. yā abatiy, (hingga tiga kali).” Sebagaimana disebutkan di dalam surat Maryam ayat 42 sampai 45,.

Namun ayahnya tidak mengubris Nabi Ibrāhīm ‘alayhissallām. Dan ini tidak membuat ayahnya mendapatkan hidayah taufīq dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Sebaliknya Nabi Yūsuf ‘alayhissallām, beliau kecil tanpa mendapatkan bimbingan dan pendidikan dari siapa pun, baik dari orang tuanya, saudaranya.

Nabi Yūsuf sudah di usir sejak kecil bahkan dibuang kedalam sumur yang dalam kemudian beliau dipunggut dan dibeli oleh keluarga kerajaan, namun Allāh Subhānahu wa Ta’āla memberikan hidayah taufīq kepadanya. Sampai akhirnya beliau menjadi seorang nabi dan rasūl.

Demikian pula Nabi Mūsā ‘alayhissallām, tanpa pendidikan dari keluarganya. Karena dari bayi nabi Mūsā ‘alayhissallām telah dipelihara oleh keluarga Fir’aun. Fir’aun adalah orang yang sangat membangkang kepada Allāh, keluarga yang dikenal suka membunuh.

Namun beliau tumbuh berkembang menjadi seorang nabi dan rasūl ditengah-tengah keluarga Fir’aun. Tentunya yang memberikan hidayah ini adalah Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Ini yang pernah kita bahas pada pertemuan lalu.

Adapun pasa pertemuan yang sekarang kita akan membahas sub judul yang diberikan oleh penulis yaitu:

“Hendaknya kita banyak-banyak berdo’a kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla agar diberikan keturunan yang shālih.”

Maka anda,
Wahai Muslim,
Wahai Ayah,
Wahai Ibu.

Apabila anda sudah mengetahui dan meyakini bahwasanya yang memberikan hidayah taufīq hanya Allāh Subhānahu wa Ta’āla, maka sudah selayaknya dan seharusnya kita memperbanyak do’a kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Meminta kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla agar kita diberikan keturunan yang shālih. Dan apabila kita telah diberikan keturunan yang shālih, maka kita berdo’a kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla agar Allāh Subhānahu wa Ta’āla memperbaiki keturunan kita.

Agar Allāh menjadikan keturunan kita semua keturunan yang shālih dan menjaga mereka dari syaithān, jinn maupun manusia.

Dan inilah contoh sebagian do’a yang Allāh Subhānahu wa Ta’āla hikayatkan di dalam Al Qur’ān. Do’a-do’a orang-orang shālih, baik itu do’a-do’a hamba-hamba Allāh yang shālih secara umum maupun do’a para nabi dan rasūl secara khusus.

⑴ Do’a hamba-hamba Allāh yang shālih.

Do’a hamba-hamba Allāh yang shālih, bisa kita lihat di dalam surat Al Furqān: 74.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

“Yā Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami) dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang yang bertakwa.”

⑵ Do’a Nabi Zakariyyā ‘alayhissallām.

Nabi Zakariyyā ‘alayhissallām berdo’a kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla, sebagaimana disebutkan didalam surat Maryam: 5-6.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

فَهَبْ لِي مِنْ لَدُنْكَ وَلِيًّا۞ يَرِثُنِي وَيَرِثُ مِنْ آلِ يَعْقُوبَ ۖ وَاجْعَلْهُ رَبِّ رَضِيًّا

“Yā Allāh, anugerahilah aku seorang anak dari sisi-Mu yang akan mewarisi aku dan mewarisi dari keluarga Ya’qūb dan jadikanlah dia, yā Tuhanku, seorang yang diridhāi.”

Demikian pula disebutkan di dalam surat Āli Imrān: 38.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

رَبِّ هَبْ لِي مِنْ لَدُنْكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً ۖ إِنَّكَ سَمِيعُ الدُّعَاءِ

“Yā Tuhanku, berilah aku keturunan yang baik dari sisi-Mu, sesungguhnya Engkau Maha Mendengar doa.”

⑶ Do’a Nabi Ibrāhīm ‘alayhissallām

Nabi Ibrāhīm alayhissallām berdo’a kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla dan tentunya do’a nabi dan rasūl dikabulkan.

Nabi dan rasūl (in syā Allāh) mereka adalah orang-orang shālih namun mereka tetap berdo’a kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla, untuk memberikan contoh kepada kita umatnya.

Nabi Ibrāhīm berdo’a:

رَبَّنَا وَاجْعَلْنَا مُسْلِمَيْنِ لَكَ وَمِنْ ذُرِّيَّتِنَا أُمَّةً مُسْلِمَةً لَكَ

“Yā Tuhan kami, jadikanlah kami orang yang berserah diri kepada Mu, dan anak cucu kami (juga) umat yang berserah diri kepada-Mu.”

(QS Al Baqarah: 128)

Demikian pula do’a beliau dalam surat Ash shaffat: 100.

Beliau berdo’a:

رَبِّ هَبْ لِي مِنَ الصَّالِحِينَ

“Yā Tuhanku, anugerahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang yang shālih.”

Dan beliau juga berdo’a di dalam surat Ibrāhīm: 40:

رَبِّ اجْعَلْنِي مُقِيمَ الصَّلَاةِ وَمِنْ ذُرِّيَّتِي ۚ رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاءِ

“Yā Tuhanku, jadikanlah aku dan anak cucuku orang yang tetap melaksanakan shalāt, Yā Tuhan kami, perkenankanlah doaku.”

Beliau juga berdo’a di dalam Ibrāhīm: 35:

وَٱجْنُبْنِى وَبَنِىَّ أَن نَّعْبُدَ ٱلْأَصْنَامَ

“Dan jauhkanlah aku beserta anak cucuku daripada menyembah berhala-berhala.”

⑷ Do’a orang yang sudah mencapai usia 40 tahun.

Demikian pula do’a orang yang sudah mencapai usia 40 tahun, sebagaimana disebutkan di dalam surat Al Ahqaf: 15.

Mereka berdo’a:

قَالَ رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَىٰ وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِي فِي ذُرِّيَّتِي ۖ إِنِّي تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّي مِنَ الْمُسْلِمِينَ

“Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku dapat berbuat kebajikan yang Engkau ridhāi, dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sungguh aku termasuk orang muslim.”

Jadi perbanyaklah do’a !

√ Wahai hamba Allāh.
√ Wahai orang yang menghendaki kebaikan untuk dirinya, keluarganya dan keturunannya.
√ Wahai orang yang ingin keluarganya dijadikan oleh Allāh keluarga orang-orang yang shālih.

Perbanyaklah berdo’a kepada Allāh agar Allāh memberikan kebaikan, karunia, keshālihan kepada kita semua yang benar-benar berdo’a kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Demikian untuk pertemuan ini.

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين واخردعوانا أن الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته


🏦 Salurkan Donasi Dakwah Terbaik Anda melalui :

| BNI Syariah
| Kode Bank (427)
| Nomor Rekening : 8145.9999.50
| a.n Yayasan Bimbingan Islam
| Konfirmasi ke Nomor : 0878-8145-8000

📝 Format Donasi : DonasiDakwahBIAS#Nama#Nominal#Tanggal


Para Nabi Tidak Memiliki Hidayah Taufiq (bagian 04)

🌍 BimbinganIslam.com
Rabu, 04 Rabi’uts Tsani 1440 H / 12 Desember 2018 M
👤 Ustadz Arief Budiman, Lc
📗 Kitāb Fiqhu Tarbiyatu Al-Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Ath-Athibbāi
🔊 Halaqah 06| Para Nabi Tidak Memiliki Hidayah Taufiq (bagian 04)
⬇ Download audio: bit.ly/TarbiyatulAbna-06
~~~~

PARA NABI TIDAK MEMILIKI HIDAYAH TAUFĪQ (BAGIAN 04)

بسم اللّه الْحَمْدُ للهِ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلىَ رَسُوْلِ لله وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَالاَهُ، ولا حَوْلَ وَلا قُوَّةَ إِلا باللَّهِ، أَمَّا بَعْدُ

Ma’asyiral muslimin rahīmaniy wa rahīmakumullāh.

Kita lanjutkan pembahasan kitāb Fiqhu Tarbiyatul Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Al Athibbāi tentang fiqih mendidik atau membimbing anak-anak karya Syaikh Musthafa Al Adawi Hafīdzahullāh.

Pada sesi yang keenam ini kita masih melanjutkan tentang pembahasan yang artinya bahwa para nabi sekalipun mereka tidak memiliki hidayah taufīq bagi seorangpun.

Kita sudah bahas beberapa kisah para nabi dan pembahasan kemarin kita membahas kisah Nabi Ibrāhīm ‘alayhissallām.

Kemudian yang berikutnya adalah kisah Nabi Yūsuf ‘alayhissallām.

Nabi Yūsuf ‘alayhissallām adalah nabi yang dikenal sangat tampan rupawan, dengan ketampanan yang sangat luar biasa. Bahkan dalam satu riwayat disebutkan bahwa Nabi Yūsuf ‘alayhissallām adalah setampan-tampan dan seindah-indah makhluk Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Beliau diberikan separuh keindahan sebagaimana disebutkan di dalam hadīts Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam di dalam Shahīh Muslim dari hadīts Anas bin Mālik radhiyallāhu ta’āla ‘anhu.

Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

أُعْطِيَ يُوسُفُ شَطْرَ الْحُسْنِ

“Yūsuf diberi setengah ketampanan.”

(Hadīts riwayat Ahmad nomor 14050 dan dishahīhkan Syu’aib Al Arnauth)

Bagaimana masa kecil beliau (alayhissallām) yang penuh dengan kesulitan, dimana saudara-saudaranya memiliki hati yang hasad kepada beliau (alayhissallām) di karenakan ayahnya terlalu menyayangi Nabi Yūsuf ‘alayhissallām, sampai akhirnya saudara-saudaranya sepakat untuk melempar Nabi Yūsuf ‘alayhissallām kedalam sumur.

Kemudian Nabi Yūsuf ‘alayhissallām dipungut (diambil) oleh orang-orang yang lewat sumur tersebut untuk mengambil air, lalu Nabi Yūsuf dijual dipasar budak (hamba sahaya) sampai akhirnya diambillah Nabi Yūsuf ‘alayhissallām oleh raja mesir pada saat itu.

Tidak sampai disitu ujian Nabi Yūsuf ‘alayhissallām. Ujian Nabi Yūsuf alayhissallām dari kecil bahkan hingga dia tumbuh dewasa menjadi seorang pemuda.

Ketika beliau menjadi pemuda yang sangat tampan terjadilah fitnah lagi. Istri raja telah menggodanya, akan tetapi Nabi Yūsuf ‘alayhissallām di jaga oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla sehingga Nabi Yūsuf tidak tergoda wanita itu.

Kemudian beliau (alayhissallām) dipenjara selama beberapa tahun ditengah-tengah para pemabuk, pencuri, pelaku kriminal lainnya.

Hidup Nabi Yūsuf dari kecil sampai dewasa penuh dengan ujian, namun Allāh Subhānahu wa Ta’āla selalu menjaga dan melindunginya dari segala keburukan dan kemaksiatan.

Nabi Yūsuf tumbuh dengan kelemahlembutan dan keindahan dan beliau juga pandai dalam menafsirkan mimpi.

Siapa yang membuat semua ini?

Nabi Yūsuf ‘alayhissallām sendiri sejak kecil, diasingkan, terusir, hidup tanpa ayah dan ibu, tanpa saudara laki-laki maupun perempuan, tanpa paman, tanpa kakek tanpa kerabat ditengah-tengah lingkungan yang asing

√ Siapa yang mengajarkan ilmu padanya?

√ Siapa yang mensucikannya?

√ Siapa yang mendidik dan membimbingnya?

√ Siapa yang melakukan semua itu?

Yang melakukan itu semua adalah Allāh Subhānahu wa Ta’āla, sebagaimana firman-Nya:

فَاللَّهُ خَيْرٌ حَافِظًا ۖ وَهُوَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِينَ

“Allāh adalah penjaga yang terbaik dan Dia Maha Penyayang di antara para penyayang.”

(QS Yūsuf: 64)

Kemudian kita lihat Nabi Mūsā ‘alayhissallām.

Sejak bayi Nabi Mūsā ‘alayhissallām dihanyutkan oleh ibunya, karena beliau (ibunda Nabi Mūsā) ingin menjaga Nabi Mūsā ‘alayhissallām.

Nabi Mūsā kecil diletakkan di dalam sebuah kotak lalu dihanyutkan ke sungai, kemudian akhirnya Mūsā kecil diambil oleh orang-orang kerajaan yang zhālim yang suka membunuh, yaitu keluarga Fir’aun.

Tentunya secara zhāhir ini adalah musibah, karena anak-anak laki-laki di zaman Fir’aun semuanya dibunuh tapi justru inilah kehendak Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Allāh kembalikan lagi Mūsā kecil kepada ibunya untuk disusui kembali oleh ibunya agar ibunya tidak sedih.

√ Siapa yang menjaga dari keburukan?

√ Siapa yang menjaga Nabi Mūsā alayhissallām dari musibah ini, sehinga Nabi Mūsā tidak dibunuh oleh orang-orang Fir’aun?

Itu semua karena Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

√ Siapa yang membuat Nabi Mūsā alayhissallām tumbuh kemudian menjadi seorang nabi ditengah-tengah keluarga Fir’aun yang sangat sesat, yang dia mengaku sebagai Tuhan?

Itu semua adalah Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Demikian pula kisah anak muda yang disebutkan di dalam surat Al Kahfi ayat 80-81,
dimana kedua orang tua mereka adalah mukmin tetapi anak muda ini Allāh taqdirkan kāfir.

√ Bagaimana Nabi Khidir membunuhnya.

√ Bagaimana pula Nabi Mūsā mengingkari perbuatan Nabi Khidir alayhissallām.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla jelaskan kisahnya dalam surat Al Kahfi 74-75:

فَانْطَلَقَا حَتَّىٰ إِذَا لَقِيَا غُلَامًا فَقَتَلَهُ قَالَ أَقَتَلْتَ نَفْسًا زَكِيَّةً بِغَيْرِ نَفْسٍ لَقَدْ جِئْتَ شَيْئًا نُكْرًا

Maka berjalanlah keduanya; hingga ketika keduanya berjumpa dengan seorang anak muda, maka dia membunuhnya. Dia (Mūsā) berkata, “Mengapa engkau bunuh jiwa yang bersih, bukan karena dia membunuh orang lain? Sungguh, engkau telah melakukan sesuatu yang sangat mungkar.”

(QS Al Kahfi : 74)

قَالَ أَلَمْ أَقُلْ لَكَ إِنَّكَ لَنْ تَسْتَطِيعَ مَعِيَ صَبْرًا

Dia berkata, “Bukankah sudah kukatakan kepadamu, bahwa engkau tidak akan mampu sabar bersamaku?”

(QS Al Kahfi : 75)

Kisahnya dijelaskan di dalam Al Kahfi ayat 80 sampai 81.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

وَأَمَّا الْغُلَامُ فَكَانَ أَبَوَاهُ مُؤْمِنَيْنِ فَخَشِينَا أَنْ يُرْهِقَهُمَا طُغْيَانًا وَكُفْرًا

Dan adapun anak muda (kāfir ) itu, kedua orang tuanya mukmin, dan kami khawatir kalau dia akan memaksa kedua orang tuanya kepada kesesatan dan kekāfiran.”

(QS Al Kahfi: 80)

فَأَرَدْنَا أَنْ يُبْدِلَهُمَا رَبُّهُمَا خَيْرًا مِنْهُ زَكَاةً وَأَقْرَبَ رُحْمًا

Kemudian kami menghendaki, sekiranya Tuhan mereka menggantinya dengan (seorang anak) lain yang lebih baik kesuciannya daripada (anak) itu dan lebih sayang (kepada ibu bapaknya).

(QS Al Kahfi: 81)

Lihat disini! Kedua orang tua anak ini seorang mukmin akan tetapi dia (anak tersebut) kāfir.

Dan kita lihat kisah Nabi kita Muhammad shallallāhu ‘alayhi wa sallam. Beliau adalah sebaik-baik nabi dan sebaik-baik manusia, Beliau tumbuh dalam keadaan yatim dan tumbuh dalam kondisi faqīr, sampai-sampai tidak ada yang mau memeliharanya, sampai akhirnya Beliau dipelihara pamannya (Abū Thālib) yang tidak mau masuk Islām.

√ Allāh Subhānahu wa Ta’āla memberikan iman kepada Beliau (shallallāhu ‘alayhi wa sallam).

√ Allāh Subhānahu wa Ta’āla memberikan mu’zijāt Al Qur’ān.

Itulah Allāh Subhānahu wa Ta’āla yang Maha memberikan hidayah kepada siapapun yang Allāh kehendaki.

Demikian, semoga yang singkat ini bermanfaat.

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين
واخردعوانا أن الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته


🏦 Donasi Dakwah BiAS dapat disalurkan melalui :

• Bank Mandiri Syariah (Kode : 451)
• No. Rek : 710-3000-507
• A.N : YPWA Bimbingan Islam

📲 Konfirmasi donasi ke : 0878-8145-8000

▪ Format Donasi : DONASIDAKWAHBIAS#Nama#Nominal#Tanggal

📝 Cantumkan kode angka 700 di akhir nominal transfer Anda…

Para Nabi Tidak Memiliki Hidayah Taufiq (bagian 03)

🌍 BimbinganIslam.com
Selasa, 03 Rabi’uts Tsani 1440 H / 11 Desember 2018 M
👤 Ustadz Arief Budiman, Lc
📗 Kitāb Fiqhu Tarbiyatu Al-Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Ath-Athibbāi
🔊 Halaqah 05| Para Nabi Tidak Memiliki Hidayah Taufiq (bagian 03)
⬇ Download audio: bit.ly/TarbiyatulAbna-05
~~~~

PARA NABI TIDAK MEMILIKI HIDAYAH TAUFĪQ (BAGIAN 03)

بسم اللّه الْحَمْدُ للهِ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلىَ رَسُوْلِ لله وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَالاَهُ، ولا حَوْلَ وَلا قُوَّةَ إِلا باللَّهِ، أَمَّا بَعْدُ

Ma’asyiral muslimin rahīmaniy wa rahīmakumullāh.

Kita lanjutkan pembahasan kitāb Fiqhu Tarbiyatul Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Al Athibbāi tentang fiqih mendidik atau membimbing anak-anak karya Syaikh Musthafa Al Adawi Hafīdzahullāh.

Pada sesi yang kelima ini kita masih melanjutkan tentang pembahasan yang artinya bahwa para nabi sekalipun mereka tidak memiliki hidayah taufīq bagi seorangpun. Hanya Allāh Subhānahu wa Ta’āla saja yang menetapkan hidayah taufīq kepada hamba-Nya yang Dia kehendaki.

Kita lihat kisah Nabi Ibrāhīm ‘alayhissallām sebagaimana Allāh Subhānahu wa Ta’āla abadikan didalam surat Maryam: 42-45.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla mengisahkan perkataan Nabi Ibrāhīm ‘alayhissallām ketika beliau mendakwahi ayahnya.

Dipertemuan sebelumnya telah kita jelaskan bagaimana Nabi Nūh ‘alayhissallām mendakwahi putranya akan tetapi beliau (alayhissallām) tidak berhasil.

Pada pertemuan kali ini kita akan menceritakan bagaimana Nabi Ibrāhīm ‘alayhissallām mendakwahi ayahnya.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla mengatakan perkataan Nabi Ibrāhīm alayhissallām kepada ayahnya.

يَا أَبَتِ لِمَ تَعْبُدُ مَا لَا يَسْمَعُ وَلَا يُبْصِرُ وَلَا يُغْنِي عَنْكَ شَيْئًا

“Wahai ayahku! Mengapa engkau menyembah sesuatu yang tidak mendengar, tidak melihat, dan tidak dapat menolongmu sedikit pun ?”

Nabi Ibrāhīm ‘alayhissallām kembali mengatakan:

يَا أَبَتِ إِنِّي قَدْ جَاءَنِي مِنَ الْعِلْمِ مَا لَمْ يَأْتِكَ فَاتَّبِعْنِي أَهْدِكَ صِرَاطًا سَوِيًّا

“Wahai ayahku! Sungguh, telah sampai kepadaku sebagian ilmu yang tidak diberikan kepadamu, maka ikutilah aku, niscaya aku akan menunjukkan kepadamu jalan yang lurus.”

Kemudian Nabi Ibrāhīm ‘alayhissallām mengatakan kembali:

يَا أَبَتِ لَا تَعْبُدِ الشَّيْطَانَ ۖ إِنَّ الشَّيْطَانَ كَانَ لِلرَّحْمَٰنِ عَصِيًّا

“Wahai ayahku! Janganlah engkau menyembah syaithān. Sungguh, syaithān itu durhaka kepada Tuhan Yang Maha Pengasih.”

Kemudian Nabi Ibrāhīm ‘alayhissallām mengatakan:

يَا أَبَتِ إِنِّي أَخَافُ أَنْ يَمَسَّكَ عَذَابٌ مِنَ الرَّحْمَٰنِ فَتَكُونَ لِلشَّيْطَانِ وَلِيًّا

“Wahai ayahku! Aku sungguh khawatir engkau akan ditimpa azab dari Tuhan Yang Maha Pengasih, sehingga engkau menjadi teman bagi syaithān.”

(QS Maryam: 42-45)

Lihat disini! Nabi Ibrāhīm ‘alayhissallām merengek, meminta ketika beliau mendakwahi ayahnya, meminta dengan tulus kepada ayahnya agar ayahnya mengikuti hidayah (petunjuk) beliau dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Dengan mengucapkan:

يَا أَبَتِ……. يَا أَبَتِ…… يَا أَبَتِ…… يَا أَبَتِ

Hingga empat kali beliau alayhissallām mengucapkanya (Yā Abatiy…. adalah pangilan dari anak yang shālih kepada ayahnya).

Tetapi ayahnya menolak, dengan penolakan yang begitu keras bahkan mengancam putranya dengan mengatakan:

قَالَ أَرَاغِبٌ أَنْتَ عَنْ آلِهَتِي يَا إِبْرَاهِيمُ ۖ لَئِنْ لَمْ تَنْتَهِ لَأَرْجُمَنَّكَ ۖ وَاهْجُرْنِي مَلِيًّا

Dia (ayahnya) berkata, “Bencikah engkau kepada tuhan-tuhanku, wahai Ibrāhīm ? Jika engkau tidak berhenti, pasti engkau akan kurajam, maka tinggalkanlah aku untuk waktu yang lama.”

(QS Maryam: 46)

Nabi Ibrāhīm alayhissallām diusir bahkan diancam oleh ayahnya jika beliau (alayhissallām) tidak berhenti berdakwah.

Lihat ! Nabi Ibrāhīm alayhissallām berdakwah kepada ayahnya dan ayahnya tidak mau mengikuti dakwah beliau (alayhissallām).

Tapi lihat, Allāh Subhānahu wa Ta’āla berikan yang lain, ketika Nabi Ibrāhīm alayhissallām mengajak putranya yang bernama Ismāil alayhissallām, Allāh sebutkan dalam Al Qur’ān surat Maryam 54:

صَادِقَ ٱلْوَعْدِ , janji yang sangat benar.

Ketika Nabi Ibrāhīm alayhissallām diperintah oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla untuk menyembelihnya putranya Ismāil alayhissallām sebagaimana diceritakan didalam surat Ash Shāffāt: 102. Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

يَا بُنَيَّ إِنِّي أَرَىٰ فِي الْمَنَامِ أَنِّي أَذْبَحُكَ فَانْظُرْ مَاذَا تَرَىٰ ۚ قَالَ يَا أَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ ۖ سَتَجِدُنِي إِنْ شَاءَ اللَّهُ مِنَ الصَّابِرِينَ

“Wahai anakku! Sesungguhnya aku bermimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka pikirkanlah bagaimana pendapatmu!”

(Nabi Ismāil pun menjawab,) “Wahai ayahku! Lakukanlah apa yang diperintahkan (Allāh) kepadamu, in syā Allāh engkau akan mendapatiku termasuk orang yang sabar.”

(QS Ash Shāffāt : 102)

Perhatikan jawaban Nabi Ismāil alayhissallām sangat berbeda dengan ayah Nabi Ibrāhīm alayhissallām. Lihat ! Hidayah hanya ditangan Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Benarlah janji Allāh Subhānahu wa Ta’āla, bahwasanya Nabi Ibrāhīm dan Nabi Ismāil adalah orang-ora yang sabar, dan termasuk nabi dan rasūl yang sangat mulia.

Oleh karena itu, para ayah dan ibu betapa pun anda memiliki kemahiran, memiliki ilmu, memiliki kemampuan dalam mendidik anak-anak.

Sehebat apapun anda, Ingat ! Anda hanya sekedar melakukan dan menjalankan sebab dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Di antara sebab-sebab yang Allāh Subhānahu wa Ta’āla perintahkan untuk kita lakukan adalah menjaga diri kita dan keluarga kita dari api neraka.

Lakukanlah sebab itu, adapun hidayah kita kembalikan kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Sekali lagi, kita hanya meniti dan menempuh jalan, cara, syari’at.

Siapapun anda, jangankan hanya orang tua biasa, seorang shālih atau ulamā, bahkan seorang nabi dan rasūl pun hanya sekedar menjalankan perintah dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla, yang menentukan hidayah kepada anak keturunan kita hanyalah Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman bahwasanya di antara keturunan para nabi sekalipun ada yang berbuat baik dan berbuat zhālim.

وَمِن ذُرِّيَّتِهِمَا مُحْسِنٌۭ وَظَالِمٌۭ لِّنَفْسِهِۦ مُبِينٌۭ

“Dan di antara anak cucunya (nabi Ibrāhīm dan nabi Ishāq) ada yang berbuat baik dan ada (pula) yang zhālim terhadap dirinya sendiri dengan nyata.”

(QS Ash Shāffāt : 113)

Demikian, semoga bermanfaat, in syā Allāh kita lanjutkan kembali kisah nabi yang lainnya.

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين
واخردعوانا أن الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته


🏦 Donasi Dakwah BiAS dapat disalurkan melalui :

• Bank Mandiri Syariah (Kode : 451)
• No. Rek : 710-3000-507
• A.N : YPWA Bimbingan Islam

📲 Konfirmasi donasi ke : 0878-8145-8000

▪ Format Donasi : DONASIDAKWAHBIAS#Nama#Nominal#Tanggal

📝 Cantumkan kode angka 700 di akhir nominal transfer Anda…

Para Nabi Tidak Memiliki Hidayah Taufiq (bagian 02)

🌍 BimbinganIslam.com
Senin, 02 Rabi’ul Akhir 1440 H / 10 Desember 2018 M
👤 Ustadz Arief Budiman, Lc
📗 Kitāb Fiqhu Tarbiyatu Al-Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Ath-Athibbāi
🔊 Halaqah 04| Para Nabi Tidak Memiliki Hidayah Taufiq (bagian 02)
⬇ Download audio: bit.ly/TarbiyatulAbna-04
~~~~

PARA NABI TIDAK MEMILIKI HIDAYAH TAUFĪQ (BAGIAN 02)

بسم اللّه الْحَمْدُ للهِ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلىَ رَسُوْلِ لله وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَالاَهُ، ولا حَوْلَ وَلا قُوَّةَ إِلا باللَّهِ، أَمَّا بَعْدُ

Ma’asyiral muslimin rahīmaniy wa rahīmakumullāh.

Kita lanjutkan pembahasan kitāb Fiqhu Tarbiyatul Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Al Athibbāi tentang fiqih mendidik atau membimbing anak-anak karya Syaikh Musthafa Al Adawi Hafīdzahullāh.

Pada sesi yang lalu, kita sudah sampai pada pembahasan yang artinya bahwa para nabi sekalipun mereka tidak memiliki hidayah taufīq bagi seorangpun.

Hidayah taufīq artinya hidayah yang sifatnya Allāh lapangkan dada seseorang untuk menerima petunjuk dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla (petunjuk Islām).

Karena hidayah ada dua macam, yaitu:

⑴ Hidayah Dalālah wal Irsyād.

Hidayah yang dimiliki nabi dan rasūl serta orang-orang yang berdakwah untuk mengarahkan manusia kepada kebaikan (sekedar menunjukkan saja).

Ini dimiliki oleh setiap kita yang berusaha untuk berdakwah (mendakwahi) orang lain.

Adapun perkara nanti hasil dari dakwah tersebut belum bisa ditentukan, bahkan para nabi sekalipun.

⑵ Hidayah Taufīq.

Hidayah ini hanyalah dimiliki Allāh semata, hanya Allāh Subhānahu wa Ta’āla yang memberi petunjuk kepada siapa saja yang Ia kehendaki dengan rahmat-Nya.

Kita sebelumnya sudah membahas sebagian hadīts dan ayat dalam surat Al Qashshash: 56. Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

إِنَّكَ لَا تَهْدِي مَنْ أَحْبَبْتَ وَلَٰكِنَّ اللَّهَ يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ ۚ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ

“Sungguh, engkau (Muhammad) tidak dapat memberi petunjuk kepada orang yang engkau kasihi, tetapi Allāh memberi petunjuk kepada orang yang Dia kehendaki, dan Dia lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk.”

Maksud dari ayat, “Engkau tidak dapat memberikan petunjuk kepada orang yang engkau kasihi,” yang dimaksud adalah paman Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam yang bernama Abū Thālib. Paman yang sangat sayang kepada Beliau shallallāhu ‘alayhi wa sallam semasa hidup beliau.

Bahkan ketika pamannya (Abū Thālib) meninggalpun Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam tidak bisa memberikan hidayah taufīq, karena hidayah taufīq dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla saja.

Oleh karena itu Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

وَلَـٰكِنَّ ٱللَّهَ يَهْدِى مَن يَشَآءُ ۚ وَهُوَ أَعْلَمُ بِٱلْمُهْتَدِين

“Akan tetapi Allāh lah yang memberi petunjuk (memberi taufīq ) siapa yang dikehendaki-Nya, dan Dia lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk.”

Dan sudah kita bahas tentang kisah kematian paman Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam (Abū Thālib) di dalam Shahīh Bukhāri dan Muslim.

Demikian pula para nabi yang lainnya. Kita bisa lihat misalnya Nabi Nūh ‘alayhishālatu wa sallām, bagaimana beliau ingin sekali anaknya mengikuti beliau. Sebagaimana disebutkan didalam surat Hūd: 42.

يَا بُنَيَّ ارْكَبْ مَعَنَا وَلَا تَكُنْ مَعَ الْكَافِرِينَ

“Wahai anakku ! Naiklah (ke kapal) bersama kami dan janganlah engkau bersama orang-orang kāfir.”

Namun Allāh Subhānahu wa Ta’āla berkehendak lain, Allāh Subhānahu wa Ta’āla tidak menghendaki hidayah untuk putra Nabi Nūh ‘alayhissallām. Bahkan putranya membantah dengan mengatakan:

قَالَ سَآوِي إِلَىٰ جَبَلٍ يَعْصِمُنِي مِنَ الْمَاءِ ۚ قَالَ لَا عَاصِمَ الْيَوْمَ مِنْ أَمْرِ اللَّهِ إِلَّا مَنْ رَحِمَ ۚ وَحَالَ بَيْنَهُمَا الْمَوْجُ فَكَانَ مِنَ الْمُغْرَقِينَ

Dia (anaknya) menjawab, “Aku akan mencari perlindungan ke gunung yang dapat menghindarkan aku dari air bah!”

(Nūh ) berkata, “Tidak ada yang melindungi dari siksaan Allāh pada hari ini selain Allāh yang Maha Penyayang.”

Dan gelombang menjadi penghalang antara keduanya; maka dia (anak itu) termasuk orang yang ditenggelamkan.”

(QS Hūd: 43)

Walaupun begitu Nabi Nūh ‘alayhissallām tidak putus asa, pada ayat berikutnya beliau berdo’a kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

وَنَادَىٰ نُوحٌ رَبَّهُ فَقَالَ رَبِّ إِنَّ ابْنِي مِنْ أَهْلِي وَإِنَّ وَعْدَكَ الْحَقُّ وَأَنْتَ أَحْكَمُ الْحَاكِمِينَ

Dan Nūh memohon kepada Tuhannya sambil berkata, “Yā Tuhanku, sesungguhnya anakku adalah termasuk keluargaku, dan janji-Mu itu pasti benar. Engkau adalah hakim yang paling adil.”

(QS Hūd: 45)

Tetapi Allāh Subhānahu wa Ta’āla menegur nabi Nūh ‘alayhissallām (padahal beliau ingin agar putranya mendapatkan petunjuk).

Dalam hal ini Allāh Subhānahu wa Ta’āla mengatakan:

قَالَ يَا نُوحُ إِنَّهُ لَيْسَ مِنْ أَهْلِكَ ۖ إِنَّهُ عَمَلٌ غَيْرُ صَالِحٍ ۖ فَلَا تَسْأَلْنِ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ ۖ إِنِّي أَعِظُكَ أَنْ تَكُونَ مِنَ الْجَاهِلِينَ

Dia (Allāh ) berfirman, “Wahai Nūh! Sesungguhnya dia bukanlah termasuk keluargamu, karena perbuatannya sungguh tidak baik, sebab itu jangan engkau memohon kepada-Ku sesuatu yang tidak engkau ketahui (hakikatnya). Aku menasihatimu agar (engkau) tidak termasuk orang yang bodoh.”

(QS Hūd : 46)

Akhirnya Nabi Nūh ‘alayhissallām menerima nasehat ini dan beliau mengatakan:

قَالَ رَبِّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ أَنْ أَسْأَلَكَ مَا لَيْسَ لِي بِهِ عِلْمٌ ۖ وَإِلَّا تَغْفِرْ لِي وَتَرْحَمْنِي أَكُنْ مِنَ الْخَاسِرِينَ

Dia (Nuh) berkata, “Yā Tuhanku, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu untuk memohon kepada-Mu sesuatu yang aku tidak mengetahui (hakikatnya). Kalau Engkau tidak mengampuniku, dan (tidak) menaruh belas kasihan kepadaku, niscaya aku termasuk orang yang rugi.”

(QS Hūd: 47)

Contoh lain, Nabi Ibrāhīm ‘alayhissallām, dalam Al Qur’ān banyak disebutkan tentang kisah beliau, in syā Allāh nanti kita lanjutkan pada pertemuan yang akan datang.

In syā Allāh, yang bisa ambil kesimpulan dari penjelasan di atas bahwa nabi sekalipun bahkan beberapa nabi (in syā Allāh nanti akan dijelaskan) hanya bisa berusaha, adapun hidayah dikembalikan kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla .

Hanya Allāh Subhānahu wa Ta’āla yang memberikan hidayah kepada hamba-Nya.

Demikian, wabillāhut taufīq, semoga bermanfaat.

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين
واخردعوانا أن الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته


🏦 Donasi Dakwah BiAS dapat disalurkan melalui :

• Bank Mandiri Syariah (Kode : 451)
• No. Rek : 710-3000-507
• A.N : YPWA Bimbingan Islam

📲 Konfirmasi donasi ke : 0878-8145-8000

▪ Format Donasi : DONASIDAKWAHBIAS#Nama#Nominal#Tanggal

📝 Cantumkan kode angka 700 di akhir nominal transfer Anda…

Para Nabi Tidak Memiliki Hidayah Taufiq

🌍 BimbinganIslam.com
Rabu, 06 Rabi’ul Awwal 1440H / 14 November 2018M
👤 Ustadz Arief Budiman, Lc
📗 Kitāb Fiqhu Tarbiyatu Al-Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Ath-Athibbāi
🔊 Halaqah 03| Para Nabi Tidak Memiliki Hidayah Taufiq
⬇ Download audio: bit.ly/TarbiyatulAbna-03
〰〰〰〰〰〰〰

PARA NABI TIDAK MEMILIKI HIDAYAH TAUFIK

بسم اللّه الْحَمْدُ للهِ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلىَ رَسُوْلِ لله وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَالاَهُ، ولا حَوْلَ وَلا قُوَّةَ إِلا باللَّهِ، أَمَّا بَعْدُ

Para pendengar rahimakumullāh.

Pada kesempatan kali ini (pertemuan ke-3), kita akan memasuki pembahasan dari kitāb Fiqhu Tarbiyatul Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Al Athibbāi tentang fiqih mendidik atau membimbing anak-anak karya Syaikh Musthafa Al Adawi Hafīdzahullāh.

Dengan sub judul:

وحتى الأنبياء لا يملكون هداية التوفيق لأحد  ,

“Para nabi sekalipun mereka tidak memiliki hidayah taufīq”.

Karena hidayah itu ada dua macam,

⑴ Hidayah petunjuk untuk sekedar menunjukkan dan membimbing.

⇒ Hidayah ini dimiliki oleh para nabi dan rasūl, kita semua dan orang-orang yang ingin menunjukkan kepada orang lain kebenaran (sekedar menunjukkan dan membimbing saja).

Jika kita berilmu dan ingin mengajak orang lain mendapatkan ilmu kita bisa melakukan itu.

⑵ Hidayah taufīq

Hidayah taufīq hanya dimiliki Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Allāh menunjukkan hatinya. Berapa banyak orang yang sudah diberikan ilmu, penjelasan, akan tetapi yang satu beriman yang satunya tidak, yang satu paham yang satunya tidak (berpaling), inilah yang dimaksud bahwa para nabi sekali pun tidak memiliki hidayah taufīq untuk seseorang, karena hidayah taufīq di tangan Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Dalam hal ini Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman tentang Nabi Muhammad shallallāhu ‘alayhi wa sallam di dalam surat Al Qashash ayat 56:

إِنَّكَ لَا تَهْدِي مَنْ أَحْبَبْتَ وَلَٰكِنَّ اللَّهَ يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ ۚ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ

“Sungguh, engkau (Muhammad) tidak dapat memberi petunjuk kepada orang yang engkau kasihi, tetapi Allāh memberi petunjuk kepada orang yang Dia kehendaki dan Dia lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk.”

⇒ Maksud ‘orang yang engkau kasihi’ adalah paman Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam yaitu Abū Thālib.

Dalam hal ini terdapat satu hadīts yang berkaitan dengan ayat di atas yaitu hadīts dari Saīd bin Al Musayib dari ayahnya, beliau mengatakan tatkala Abū Thālib sudah diambang kematian, maka beliau didatangi oleh Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam namun di sana telah ada Abū Jahal dan Abdullāh bin Abī Ubayah bin Mughīrah (tokoh musyrikin Quraisy).

Kemudian Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam berbicara kepada pamannya (Abū Thālib), “Wahai pamanku, ucapkanlah ‘Lā ilāha illallāh, satu kalimat yang bisa membela mu disisi Allāh.”

Akan tetapi syaithān tidak berhenti menggoda manusia sampai di akhir hidup pun (menjelang kematian) Abū Jahal dan Abdullāh bin Abī Umayyah tetap menarik agar Abū Thālib tetap pada agama mereka (musyrik).

Mereka mengatakan, “Wahai Abū Thālib, apakah engkau benci, engkau tidak suka terhadap agama Abdul Muthālib?”

Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam terus membimbing pamannya untuk mengucapkan “Lā ilāha illallāh” dan mengulang-ulang sampai akhirnya Abū Thālib tidak mau dan dia (Abū Thālib) meninggal dalam kondisi memeluk agama nenek moyangnya (Abdul Muthālib).

Kemudian Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam mengatakan, “Demi Allāh, saya akan tetap memohonkan ampun untukmu selama aku belum dilarang.”

Akan tetapi Allāh Subhānahu wa Ta’āla melarang sebagaimana disebutkan di dalam surat At Tawbah ayat 113.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

مَا كَانَ لِلنَّبِيِّ وَالَّذِينَ آمَنُوا أَنْ يَسْتَغْفِرُوا لِلْمُشْرِكِينَ وَلَوْ كَانُوا أُولِي قُرْبَىٰ مِنْ بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُمْ أَنَّهُمْ أَصْحَابُ الْجَحِيمِ

“Tidak pantas bagi Nabi dan orang-orang yang beriman memohonkan ampunan (kepada Allāh) bagi orang-orang musyrik, sekalipun orang-orang itu kaum kerabat(nya), setelah jelas bagi mereka, bahwa orang-orang musyrik itu penghuni neraka Jahanam.”

Dan Allāh turunkan pula ayat yang berhubungan dengan ayat di atas dalam surat Al Qashash ayat 56.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

إِنَّكَ لَا تَهْدِي مَنْ أَحْبَبْتَ وَلَٰكِنَّ اللَّهَ يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ ۚ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ

“Sungguh, engkau (Muhammad) tidak dapat memberi petunjuk kepada orang yang engkau kasihi, tetapi Allāh memberi petunjuk kepada orang yang Dia kehendaki, dan Dia lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk.”

Demikian untuk satu kisah Nabi kita Muhammad shallallāhu ‘alayhi wa sallam, bahwa nabi sekalipun tidak memiliki hidayatul taufīq untuk siapapun.

Demikian.

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين
واخردعوانا أن الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته


🏦 Donasi Dakwah BiAS dapat disalurkan melalui :

• Bank Mandiri Syariah (Kode : 451)
• No. Rek : 710-3000-507
• A.N : YPWA Bimbingan Islam

📲 Konfirmasi donasi ke : 0878-8145-8000

▪ Format Donasi : DONASIDAKWAHBIAS#Nama#Nominal#Tanggal

📝 Cantumkan kode angka 700 di akhir nominal transfer Anda…

Yang Maha Memberi Petunjuk Hanyalah Allāh

🌍 BimbinganIslam.com
Selasa, 05 Rabi’ul Awwal 1440H / 13 November 2018M
👤 Ustadz Arief Budiman, Lc
📗 Kitāb Fiqhu Tarbiyatu Al-Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Ath-Athibbāi
🔊 Halaqah 02| Yang Maha Memberi Petunjuk Hanyalah Allāh
⬇ Download audio: bit.ly/TarbiyatulAbna-02
〰〰〰〰〰〰〰

YANG MAHA MEMBERI PETUNJUK HANYALAH ALLĀH

بسم اللّه الْحَمْدُ للهِ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلىَ رَسُوْلِ لله وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَالاَهُ، ولا حَوْلَ وَلا قُوَّةَ إِلا باللَّهِ، أَمَّا بَعْدُ

Kaum muslimin rahimakumullāh.

Pada kesempatan kali (pertemuan ke-2) ini kita akan kembali melanjutkan pembahasan awal kitāb tentang pendidikan anak dari kitāb Fiqhu Tarbiyatul Abnā wa Thāifatu min Nasha’ihi Al Athibbāi tentang fiqih mendidik atau membimbing anak-anak, karya Syaikh Musthafa Al Adawi Hafīzhahullāh.

Syaikh Musthafa Al Adawi Hafīzhahullāh membawakan sub judul:

الهادي هو الله ، والمهتدي من هداه الله ,

“Yang Maha memberikan petunjuk hanyalah Allāh dan orang yang mendapatkan petunjuk adalah siapa yang Allāh berikan hidayah atau petunjuk itu sendiri”

Maka ketahuilah wahai Ayah, wahai Ibu, dengan pengetahuan yang baik dan yakinlah dengan keyakinan yang sempurna bahwasanya benar-benar yang memberikan petunjuk itu adalah Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Allāh sajalah yang memberikan hidayah kepada kita dan juga anak-anak kita. Seandainya kita berusaha mendidik anak-anak kita dan mereka tumbuh berkembang menjadi anak-anak yang shālih dan shālihah, maka semua itu semata-mata karena petunjuk dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Karena Allāh lah yang yang Maha memberikan petunjuk, sebagaimana Allāh Subhānahu wa Ta’āla berkehendak untuk menyesatkan seorang hamba (na’ūdzu billāhi), maka tidak ada yang bisa memberikannya petunjuk.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman dalam surat Al ‘Arāf ayat 178:

مَنْ يَهْدِ اللَّهُ فَهُوَ الْمُهْتَدِي ۖ وَمَنْ يُضْلِلْ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ

“Barangsiapa diberi petunjuk oleh Allāh, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan barangsiapa disesatkan Allāh, maka merekalah orang-orang yang rugi.”

Allāh Subhānahu wa Ta’āla juga berfirman dalam surat Fāthir ayat 8:

فَإِنَّ اللَّهَ يُضِلُّ مَنْ يَشَاءُ وَيَهْدِي مَنْ يَشَاءُ ۖ فَلَا تَذْهَبْ نَفْسُكَ عَلَيْهِمْ حَسَرَاتٍ

“Sesungguhnya Allāh Subhānahu wa Ta’āla menyesatkan siapa yang Dia kehendaki dan memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki. Maka jangan engkau (Muhammad) biarkan dirimu binasa karena kesedihan terhadap mereka.”

Allāh Subhānahu wa Ta’āla pun berfirman di dalam surat As Sajdah ayat 13:

وَلَوْ شِئْنَا لَآتَيْنَا كُلَّ نَفْسٍ هُدَاهَا

“Dan jika Kami menghendaki niscaya Kami berikan kepada setiap jiwa petunjuk (bagi) nya.”

Allāh Subhānahu wa Ta’āla juga berfirman di dalam surat Yūnus ayat 99:

وَلَوْ شَاءَ رَبُّكَ لَآمَنَ مَنْ فِي الْأَرْضِ كُلُّهُمْ جَمِيعًا

“Dan jika Tuhanmu menghendaki, tentulah beriman semua orang di bumi seluruhnya.”

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman dalam surat An Nūr ayat 35:

يَهْدِي اللَّهُ لِنُورِهِ مَنْ يَشَاءُ

“Allāh memberi petunjuk kepada cahaya-Nya bagi orang yang Dia kehendaki.”

Kemudian Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman dalam surat An Nūr ayat 46:

وَاللَّهُ يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ إِلَىٰ صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ

“Dan Allah memberi petunjuk siapa yang Dia kehendaki ke jalan yang lurus.”

Kemudian juga didalam surat Al An’ām ayat 149, Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

قُلْ فَلِلَّهِ الْحُجَّةُ الْبَالِغَةُ ۖ فَلَوْ شَاءَ لَهَدَاكُمْ أَجْمَعِينَ

Katakanlah (wahai Muhammad), “Alasan yang kuat hanya pada Allāh. Maka kalau Dia menghendaki, niscaya kamu semua mendapat petunjuk.”

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman tentang perkataan Nabi Nūh ‘alayhissallām sebagaimana di dalam surat Hūd ayat 34.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

وَلَا يَنْفَعُكُمْ نُصْحِي إِنْ أَرَدْتُ أَنْ أَنْصَحَ لَكُمْ إِنْ كَانَ اللَّهُ يُرِيدُ أَنْ يُغْوِيَكُمْ ۚ هُوَ رَبُّكُمْ وَإِلَيْهِ تُرْجَعُونَ

“Dan nasihatku tidak akan bermanfaat bagimu sekalipun aku ingin memberi nasihat kepadamu, kalau Allāh hendak menyesatkan kamu. Dia adalah Tuhanmu, dan kepada-Nyalah kamu dikembalikan.”

Dan juga perhatikan perkataan Nabi Īsā ‘alayhissallām, sebagiamana di dalam surat Maryam 30 sampai 32, Allāh katakan tentang perkataan nabi Īsā ‘alayhissallām:

قَالَ إِنِّي عَبْدُ اللَّهِ آتَانِيَ الْكِتَابَ وَجَعَلَنِي نَبِيًّا ۞ وَجَعَلَنِي مُبَارَكًا أَيْنَ مَا كُنْتُ وَأَوْصَانِي بِالصَّلَاةِ وَالزَّكَاةِ مَا دُمْتُ حَيًّا ۞ وَبَرًّا بِوَالِدَتِي وَلَمْ يَجْعَلْنِي جَبَّارًا شَقِيًّا

Dia (Īsā) berkata, “Sesungguhnya aku hamba Allāh , Dia memberiku Kitāb (Injīl ) dan Dia menjadikan aku seorang Nabi. Dan Dia menjadikan aku seorang yang diberkahi di mana saja aku berada, dan Dia memerintahkan kepadaku (melaksanakan) shalāt dan (menunaikan) zakāt selama aku hidup. Dan berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka.”

Maka perhatikan firman Allāh Subhānahu wa Ta’āla di atas (QS Maryam 30-32), Allāh Subhānahu wa Ta’āla katakan tentang perkataan Nabi Īsā ‘alayhissallām:

⑴ Sesungguhnya aku hamba Allāh, Allāh memberiku Kitāb (Injīl), Allāh jadikan aku nabi.

⑵ Allāh menjadikan aku seorang yang diberkahi di mana saja aku berada

⑶ Allāh tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka.

Yang melakukan ini semua tentunya Allāh Subhānahu wa Ta’āla, padahal Nabi Īsā ‘alayhissallām ketika itu masih digendong oleh ibunya (Maryam).

Jadi kesimpulannya, Allāh lah yang Maha memberikan petunjuk sebagiamana Allāh pula yang memberikan kesesatan jika Allāh berkendak.

Dan lihat pula kebalikannya.

Firman Allāh Subhānahu wa Ta’āla di dalam surat Al Ahqāf ayat 17 dan 18, Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman tentang anak yang celaka (durhaka) kepada kedua orang tuanya.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

وَالَّذِي قَالَ لِوَالِدَيْهِ أُفٍّ لَكُمَا أَتَعِدَانِنِي أَنْ أُخْرَجَ وَقَدْ خَلَتِ الْقُرُونُ مِنْ قَبْلِي وَهُمَا يَسْتَغِيثَانِ اللَّهَ وَيْلَكَ آمِنْ إِنَّ وَعْدَ اللَّهِ حَقٌّ فَيَقُولُ مَا هَٰذَا إِلَّا أَسَاطِيرُ الْأَوَّلِينَ ۞ أُولَٰئِكَ الَّذِينَ حَقَّ عَلَيْهِمُ الْقَوْلُ فِي أُمَمٍ قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِهِمْ مِنَ الْجِنِّ وَالْإِنْسِ ۖ إِنَّهُمْ كَانُوا خَاسِرِينَ

Dan orang yang berkata kepada kedua orang tuanya ‘ah’, “Apakah kamu berdua memperingatkan kepadaku bahwa aku akan dibangkitkan (dari kubur), padahal beberapa umat sebelumku telah berlalu?” Lalu kedua orang tuanya itu memohon pertolongan kepada Allāh (seraya berkata), “Celaka kamu, berimanlah! Sesungguhnya janji Allāh itu benar.” Lalu dia (anak itu) berkata, “Ini hanyalah dongeng orang-orang dahulu.”

Mereka itu orang-orang yang telah pasti terkena ketetapan (adzāb) bersama umat-umat dahulu sebelum mereka, dari (golongan) jin dan manusia. Mereka adalah orang-orang yang rugi.

√ Siapa yang menyesatkannya?

√ Siapa yang membuatnya menyimpang?

Padahal kedua orang tuanya beriman kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Maka kita berdo’a kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla :

يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ، ثَبِّتْ قَلْبِى عَلَى دِينِكَ

“Wahai Dzat yang Maha Membolak-balikkan hati, teguhkanlah hatiku di atas agama Mu.”

(Hadīts shahīh riwayat At Tirmidzī nomor 3522)

اَللَّهُمَّ مُصَرِّفَ الْقُلُوبِ، صَرِّفْ قُلُوبَنَا عَلَى طَاعَتِكَ

“Yā Allāh, Dzat yang memalingkan hati, palingkanlah hati kami kepada ketaatan beribadah kepada-Mu.”

(Hadīts shahīh riwayat Muslim nomor 2654)

Demikian.

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين
واخردعوانا أن الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته


🏦 Donasi Dakwah BiAS dapat disalurkan melalui :

• Bank Mandiri Syariah (Kode : 451)
• No. Rek : 710-3000-507
• A.N : YPWA Bimbingan Islam

📲 Konfirmasi donasi ke : 0878-8145-8000

▪ Format Donasi : DONASIDAKWAHBIAS#Nama#Nominal#Tanggal

📝 Cantumkan kode angka 700 di akhir nominal transfer Anda…

Muqaddimah Kitāb Fiqhu Tarbiyatu Al-Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Ath-Athibbāi

🌍 BimbinganIslam.com
Senin, 04 Rabi’ul Awwal 1440H / 12 November 2018M
👤 Ustadz Arief Budiman, Lc
📗 Kitāb Fiqhu Tarbiyatu Al-Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Ath-Athibbāi
🔊 Halaqah 01| Muqaddimah
⬇ Download audio: bit.ly/TarbiyatulAbna-01
〰〰〰〰〰〰〰

MUQADDIMAH

بسم اللّه الرحمن الرحيم
الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ عَلَى أُمُوْرِ الدُّنْيَا وَالدِّيْنِ، وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى أَشْرَفِ الْمُرْسَلِيْنَ، نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحبِهِ أَجْمَعِينَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلىَ يَوْمِ الدِّيْنِ، وَبَعْدُ

Kaum muslimin rahimakumullāh.

Pada kesempatan kali ini kita akan membahas satu kitāb tentang pendidikan anak dari kitāb Fiqhu Tarbiyatul Abnā wa Thāifatu min Nasha’ihi Al Athibbāi, tentang fiqih mendidik atau membimbing anak-anak dan sebagian nasehat para dokter dalam hal ini, karya Syaikh Musthafa Al Adawi Hafīdzahullāh Ta’āla. Kitāb ini kami ambil dari penerbit Daru majid Ushaili, percetakan yang pertama tahun 1419 Hijriyyah (1998 Masehi).

Setelah penulis membawakan khutbatul hajjah mulai dari:

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ, نَحْمَدُهُ, وَنَسْتَعِينُهُ, وَنَسْتَغْفِرُهُ……..

“Bahwasanya segala puji bagi Allāh Subhānahu wa Ta’āla, kita memuji-Nya, kita memohon pertolongan kepada-Nya dan kita memohon ampunan-Nya…… “

Kemudian setelah itu bersyahadat bahwasanya: لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ ( Tidak ada sesembahan yang berhaq untuk disembah kecuali Allāh) dan bersyahadat: مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ ( bahwasanya Muhammad adalah hamba dan utusan Allāh Subhānahu wa Ta’āla).

Dan membawakan beberapa ayat yang berkaitan dengam muqaddimah ini,

Kemudian penulis membawakan pengantar bahwa Allāh Subhānahu wa Ta’āla menciptakan kita (manusia) sekaligus Allāh pun memuliakan kita. Dan Allāh mudahkan mereka semua untuk mendapatkan rejeki yang baik. Dan Allāh utamakan manusia di atas makhluk yang lain.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla tidak menciptakan manusia dalam keadaan sia-sia dan Allāh Maha Suci dari penciptaan yang sia-sia.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla pun tidak membiarkan mereka (makhluknya) begitu saja dan tidak mungkin bagi haq Allāh Subhānahu wa Ta’āla membiarkan begitu saja.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla ciptakan kita semua adalah dengan tujuan, dengan syari’at yang Allāh Subhānahu wa Ta’āla bebankan kepada kita semua.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla perintahkan kita,
Allāh Subhānahu wa Ta’āla larang kita,
Allāh Subhānahu wa Ta’āla berikan kita anjuran-anjuran (wasi’at-wasi’at),
Allāh Subhānahu wa Ta’āla memberikan kita ujian-ujian (musibah) dan hal lainnya.

Kemudian kelak nanti pada hari kiamat Allāh Subhānahu wa Ta’āla akan mengumpulkan kita semua (jin dan manusia) untuk meminta pertanggung jawaban terhadap apa yang telah Allāh Subhānahu wa Ta’āla bebankan kepada kita.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla akan bertanya tentang apa yang telah kita lakukan dari perintah-perintah-Nya dan kenapa kita melanggar dari larangan-larangannya. Semua akan diminta pertanggungjawabannya oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Kemudian Allāh Subhānahu wa Ta’āla pun akan bertanya, apakah kita bersabar terhadap ujian-ujian dan musibah yang Allāh Subhānahu wa Ta’āla timpakan kepada kita atau tidak?

Di antara hal yang Allāh Subhānahu wa Ta’āla bebankan kepada kita di dunia ini adalah dalam mendidik dan membimbing keturunan kita dan bagaimana caranya memperbaiki keturunan kita dan berusaha untuk menjaga kondisi yang baik dan menyelamatkan anak keturunan kita dari siksa neraka Jahannam.

Dalam hal ini Allāh Subhānahu wa Ta’āla telah berfirman di dalam surah At Tahrīm ayat 6:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ

“Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malāikat-malāikat yang kasar, dan keras, yang tidak durhaka kepada Allāh terhadap apa yang Dia perintahkan kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.”

Allāh Subhānahu wa Ta’āla pun berfiman didalam surah An Nissā’ ayat 11:

يُوصِيكُمُ اللَّهُ فِي أَوْلَادِكُمْ ۖ

“Allāh telah wasiatkan kepada kalian tentang anak-anak kalian.”

⇒ Maksudnya adalah Allāh Subhānahu wa Ta’āla mengamanahkan anak-anak kita kepada diri kita.

Ditafsirkan oleh Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam sebagaimana dalam Shahīh Bukhāri dan Muslim. Dari Abdullāh bin ‘Umar radhiyallāhu ta’āla ‘anhumā, Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

كُلُّكُمْ رَاعٍ وَمَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ فَالْإِمَامُ رَاعٍ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ وَالرَّجُلُ فِي أَهْلِهِ رَاعٍ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ وَالْمَرْأَةُ فِي بَيْتِ زَوْجِهَا رَاعِيَةٌ وَهِيَ مَسْئُولَةٌ عَنْ رَعِيَّتِهَا

“Setiap kalian adalah pemimpin dan setiap pemimpin akan diminta pertanggung jawaban atas yang dipimpinnya. Imam (kepala Negara) adalah pemimpin yang akan diminta pertanggung jawaban atas rakyatnya. Seorang suami dalam keluarganya adalah pemimpin dan akan diminta pertanggung jawaban atas keluarganya. Seorang isteri adalah pemimpin di dalam urusan rumah tangga suaminya dan akan diminta pertanggung jawaban atas urusan rumah tangga tersebut.”

(Hadīts riwayat Bukhāri nomor 2409 dan Muslim nomor 1829)

Dan sabda Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam di dalam shahīh Muslim:

أَنَّ لِوَالِدِكَ عَلَيْكَ حَقًّا.  

“Dan sesungguhnya anakmu memiliki hak atasmu.”

(Hadīts riwayat Muslim nomor 1159)

⇒ Maksudnya anak memiliki haq untuk dipelihara dibimbing dan dididik dengan. pendidikan Islām yang baik.

Maka anak yang Allāh Subhānahu wa Ta’āla rejekikan kepada kita ini bisa menjadi kesenangan dan juga bisa menjadi fitnah (ujian atau cobaan) yang dengannya Allāh Subhānahu wa Ta’āla menguji seluruh hamba-Nya.

√ Apakah mereka semua akan melaksanakan kewajiban mereka terhadap anak-anak mereka berupa mensyukuri nikmat Allāh dengan diberikannya keturunan (anak-anak) untuk mereka

√ Apakah kita menegakkan hukuman-hukuman dan batasan-batasan syari’at Allāh kepada anak-anak kita bila mereka melampaui batas.

√Apakah kita akan menempuh syarat-syarat dan syari’at yang Allāh Subhānahu wa Ta’āla terangkan kepada kita dalam Al Qur’ān maupun sunnah Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam terhadap anak-anak kita.

Ini semua tentunya bagi kita (orang yang ingin selamat) terhadap agama dan dunianya memperhatikan masalah ini dan betul-betul mengindahkan perintah Allāh Subhānahu wa Ta’āla dan Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam dengan sebaik-baiknya.

Maka in syā Allāh Subhānahu wa Ta’āla dalam kitāb ini penulis akan membahas sejumlah fiqih dan hal-hal yang berkaitan dengan pendidikan terhadap anak berupa adab, akhlaq, kemudian bagaimana cara berinteraksi dan bergaul bersama anak-anak kita.

Ini semua akan dijelaskan dalam kitāb ini (Fiqhu Tarbiyatul Abnā) yang tentunya tidak lepas dari dalīl-dalīl yang jelas dan benar dari Al Qur’ān dan sunnah Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam. Dan bagaimana petunjuk Beliau dan para shahābat Beliau (radhiyallāhu ta’āla ‘anhumu ajma’īn).

Ini sesi pertama yang bisa kami sampaikan semoga bermanfaat.

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين
واخردعوانا أن الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته


🏦 Donasi Dakwah BiAS dapat disalurkan melalui :

• Bank Mandiri Syariah (Kode : 451)
• No. Rek : 710-3000-507
• A.N : YPWA Bimbingan Islam

📲 Konfirmasi donasi ke : 0878-8145-8000

▪ Format Donasi : DONASIDAKWAHBIAS#Nama#Nominal#Tanggal

📝 Cantumkan kode angka 700 di akhir nominal transfer Anda…