Kitab Syamāil Muhammadiyah – Hadits Yang Berkaitan Dengan Uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam – Hadis 28

🌍 BimbinganIslam.com
Senin, 23 Sya’ban 1440 H / 29 April 2019 M
👤 Ustadz Ratno Abu Muhammad, Lc.
📗 Kitab Syamāil Muhammadiyah
🔊 Halaqah 28 | Hadits Yang Berkaitan Dengan Uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam
⬇ Download audio: bit.ly/SyamailMuhammadiyah-28
〰〰〰〰〰〰〰

HADĪTS YANG BERKAITAN DENGAN UBAN RASŪLULLĀH SHALLALLĀHU ‘ALAYHI WA SALLAM

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي خَلَقَ الْخَلْقَ وَالْأَخْلَاقَ وَالْأَرْزَاقَ وَالْأَفْعَالَ، وَلَهُ الشُّكْرُ عَلَى إِسْبَاغِ نِعَمِهِ الظَّاهِرَةِ وَالْبَاطِنَةِ بِالْإِفْضَالِ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى نَبِيِّهِ وَرَسُولِهِ الْمُخْتَصِّ بِحُسْنِ الشَّمَائِلِ، وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ الْمَوْصُوفِينَ بِالْفَوَاضِلِ وَالْفَضَائِلِ، وَعَلَى أَتْبَاعِهِ الْعُلَمَاءِ الْعَامِلِينَ بِمَا ثَبَتَ عَنْهُ بِالدَّلَائِلِ. أما بعد

Sahabat BiAS rahīmaniy wa rahīmakumullāh.

Alhamdulilāh, Allāh masih memberikan kesempatan kepada kita semua untuk kembali mengkaji hadīts-hadīts yang berkaitan dengan sifat-sifat Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam dalam Kitāb Asy Syamāil Al Muhammadiyyah, karya Imām Abū Īsā At Tirmidzī rahimahullāhu ta’āla.

Alhamdulillāh, pada pertemuan kali ini, (pertemuan ke-28) kita masih dalam pembahasan uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

Yang mana Imām At Tirmidzī dalam bab ini membawakan sekitar 8 hadīts, yang kesimpulannya adalah:

“Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam hanya memiliki sedikit uban (tidak banyak), hanya sekitar 14 atau 20 helai saja. Sehingga Beliau tidak perlu menyemir rambutnya.

Uban-uban itu tidak terlihat saat Beliau (shallallāhu ‘alayhi wa sallam) meminyaki rambutnya.

Dan perlu diketahui bahwa Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam beruban, bukan karena memikirkan perkara dunia, akan tetapi Beliau beruban dikarenakan kabar-kabar ākhirat, kengerian-kengerian hari kiamat yang Beliau dengar dan yang beliau tadaburi dari ayat-ayat Al Qurān.”

Hadīts yang akan kita baca pada pertemuan kali ini, adalah hadīts nomor 38.

Al Imām At Tirmidzī rahimahullāh berkata :

حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ مَنْصُورٍ، وَيَحْيَى بْنُ مُوسَى، قَالَا: حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ، عَنْ مَعْمَرٍ، عَنْ ثَابِتٍ، عَنْ أَنَسٍ قَالَ: «مَا عَدَدْتُ فِي رَأْسِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَلِحْيَتِهِ إِلَّا أَرْبَعَ عَ‍شْرَةَ شَعْرَةً بَيْضَاءَ»

Shahābat Anas bin Mālik radhiyallāhu ta’āla ‘anhu, pernah berkata:

“Aku menghitung uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam yang berada di kepala dan jenggot Beliau dan tidak ku temukan, kecuali 14 helai saja yang berwarna putih.”

(Hadīts ini dishahīhkan oleh Syaikh Albāniy rahimahullāh dalam Mukhtashar Asy Syamāil dengan nomor 31)

Adapun faedah hadītsnya adalah:

“Uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam tidaklah banyak, dan dalam hadīts ini disebutkan hanya sekitar 14 helai saja pada dua tempat, yaitu jenggot dan rambut kepala.”

Kemudian Imām At Tirmidzī membawakan hadīts ke-3 dalam bab ini, yang bernomor 39.

Beliau rahimahullāh berkata :

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى قَالَ: أَخْبَرَنَا أَبُو دَاوُدَ قَالَ: حَدَّثَنَا شُعْبَةُ، عَنْ سِمَاكِ بْنِ حَرْبٍ قَالَ: سَمِعْتُ جَابِرَ بْنَ سَمُرَةَ، وَقَدْ سُئِلَ عَنْ شَيْبِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَ: «كَانَ إِذَا دَهَنَ رَأْسَهُ لَمْ يُرَ مِنْهُ شَيْبٌ، وَإِذَا لَمْ يَدْهِنْ رُئِيَ مِنْهُ»

Simāk bin Harb bercerita, bahwa beliau pernah mendengar seorang shahābat yang bernama Jābir bin Samurah radhiyallāhu ta’āla ‘anhu ditanya tentang uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam. Beliau pun menjawab:

“Jika Beliau meminyaki rambutnya, ubannya menjadi tidak terlihat. Namun jika rambut Beliau tidak diminyaki maka ubanya terlihat.”

(Hadīts shahīh dishahīhkan oleh Syaikh Albāniy rahimahullāh dalam Mukhtshar Syamāil nomor 32)

Dan kesimpulan dari hadīts ini adalah:

“Uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam itu hanya sedikit saja, sehingga hanya dengan meminyakinya saja, uban Beliau menjadi tidak terlihat karena kilauan yang dihasilkan dari minyak yang Beliau gunakan.”

Dan pada hadīts ke-40 (hadīts ke-4 dalam bab ini, Imām At Tirmidzī membawakan hadīts tentang jumlah uban Beliau lagi.

Beliau rahimahullāh berkata:

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَمْرِو بْنِ الْوَلِيدِ الْكِنْدِيُّ الْكُوفِيُّ قَالَ: حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ آدَمَ، عَنْ شَرِيكٍ، عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ، عَنْ نَافِعٍ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ قَالَ: «إِنَّمَا كَانَ شَيْبُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَحْوًا مِنْ عِشْرِينَ شَعْرَةً بَيْضَاءَ»

Dari Abdullāh bin Umar radhiyallāhu ta’āla ‘anhumā, beliau berkata:

“Uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam itu hanya berjumlah sekitar 20 helai saja.”

(Hadīts ini shahīh, dishahīhkan oleh Syaikh Albāniy rahimahullāh)

Dari tiga hadīts yang kita baca ini, kesimpulannya adalah:

“Uban yang berada pada rambut Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam itu hanyalah sedikit, tidak banyak, kurang lebihnya hanya 14 atau 20 helai saja.”

Sehingga jika ada seorang yang bermimpi melihat Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam dengan rambut yang putih, jenggot putih, maka perlu diragukan, bahwa itu bukan Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

Jika ada seorang yang melihat sosok manusia dalam mimpinya, dengan sifat yang tidak sesuai dengan hadīts-hadīts, kita ragukan bahwa ia telah memimpikan Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam, apalagi seorang yang bermimpi melihat Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam namun bukan dalam bentuk manusia (misalkan) dalam bentuk cahaya, maka kita harus meragukan ini.

Dan inilah pelajaran kita kali ini, semoga bermanfaat.

Wallāhu Ta’āla A’lam Bishawāb.

وصلى الله على نبينا محمد