Tag Archives: doa dan kajian islami

Mentahnik Dan Mendoakan Anak Dengan Keberkahan

🌍 BimbinganIslam.com
Rabu, 22 Syawwal 1440 H / 26 Juni 2019 M
👤 Ustadz Arief Budiman, Lc
📗 Kitāb Fiqhu Tarbiyatu Al-Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Ath-Athibbāi
🔊 Halaqah 21 | Mentahnik Dan Mendoakan Anak Dengan Keberkahan
⬇ Download audio: bit.ly/TarbiyatulAbna-21
~~~~

MENTAHNIK DAN MENDOAKAN ANAK DENGAN KEBERKAHAN

بسم اللّه الرحمن الرحيم
الحمد لله، والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وأصحابه ومن والاه، ولاحول ولا قوة إلا بالله أما بعد

Ma’āsyiral mustami’in para pendengar rahīmakumullāh.

Ini adalah pertemuan kita yang ke-21, dari kitāb Fiqhu Tarbiyatil Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Al Athibbāi, tentang fiqih mendidik atau membimbing anak-anak dan penjelasan sebagian nasehat dari para dokter, karya Syaikh Musthafa Al Adawi Hafīdzahullāh.

Kita lanjutkan pembahasan sub judul berikutnya yaitu:

Mentahnik anak yang baru lahir dan mendo’akannya dengan keberkahan.

Mentahnik adalah mengunyah kurma, lalu mengoleskannya di langit-langit mulut bayi kemudian mendo’akan si bayi agar diberkahi oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Ada beberapa hadīts yang menjelaskan mengenai ini.

Di antaranya adalah:

⑴ Hadīts Muslim yang diriwayatkan oleh Āisyah radhiyallāhu ta’āla ‘anhā, dimana beliau mengatakan:

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم كَانَ يُؤْتَى بِالصِّبْيَانِ فَيُبَرِّكُ عَلَيْهِمْ وَيُحَنِّكُهُمْ

“Bahwasanya beberapa bayi dibawa menghadap kepada Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam lalu Beliau (shallallāhu ‘alayhi wa sallam) mendo’akan keberkahan bagi mereka dan mentahnik mereka.”

(Hadīts shahīh riwayat Muslim nomor 2147)

⑵ Hadīts Bukhāri dan Muslim yang dari ‘Asmā’ binti Abī Bakar radhiyallāhu ta’āla ‘anhuma, saat itu dia sedang mengandung ‘Abdullāh bin Az Zubair.

‘Asmā’ berkata :

فَخَرَجْتُ وَأَنَا مُتِمٌّ، فَأَتَيْتُ الْمَدِينَةَ، فَنَزَلْتُ بِقُبَاءٍ، فَوَلَدْتُهُ بِقُبَاءٍ، ثُمَّ أَتَيْتُ بِهِ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم فَوَضَعْتُهُ فِي حَجْرِهِ، ثُمَّ دَعَا بِتَمْرَةٍ، فَمَضَغَهَا، ثُمَّ تَفَلَ فِي فِيهِ، فَكَانَ أَوَّلَ شَىْءٍ دَخَلَ جَوْفَهُ رِيقُ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم، ثُمَّ حَنَّكَهُ بِتَمْرَةٍ ثُمَّ دَعَا لَهُ وَبَرَّكَ عَلَيْهِ، وَكَانَ أَوَّلَ مَوْلُودٍ وُلِدَ فِي الإِسْلاَمِ

“Aku hijrah dalam keadaan hampir melahirkan, lalu aku datang ke Madīnah. Aku berhenti di Qubā’ dan di sanalah aku melahirkan. Selanjutnya aku mendatangi Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam dan Beliau meletakkan anak itu di pangkuan Beliau. Kemudian Beliau (shallallāhu ‘alayhi wa sallam) menyuruh untuk mengambil kurma dan Beliau mengunyahnya.

Setelah itu Beliau meludah di mulut sang anak, maka yang pertama kali masuk ke dalam kerongkongan sang anak adalah ludah Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam. Kemudian Beliau mentahniknya dengan kurma dan mendo’akannya dengan keberkahan, dialah anak yang pertama kali lahir di dalam Islām.”

(Hadīts shahīh riwayat Bukhāri nomor 3909 dan Muslim nomor 2146)

⇒ Abdullāh bin Az Zubair radhiyallāhu ta’āla ‘anhu adalah anak yang pertama kali dilahirkan ketika hijrah ke Madīnah.

⑶ Hadīts Bukhāri dan Muslim yang dari oleh Anas bin Mālik radhiyallāhu ta’āla ‘anhu.

Beliau berkata:

كَانَ ابْنٌ لأَبِي طَلْحَةَ يَشْتَكِي، فَخَرَجَ أَبُو طَلْحَةَ، فَقُبِضَ الصَّبِيُّ فَلَمَّا رَجَعَ أَبُو طَلْحَةَ قَالَ مَا فَعَلَ ابْنِي قَالَتْ أُمُّ سُلَيْمٍ هُوَ أَسْكَنُ مَا كَانَ. فَقَرَّبَتْ إِلَيْهِ الْعَشَاءَ فَتَعَشَّى، ثُمَّ أَصَابَ مِنْهَا، فَلَمَّا فَرَغَ قَالَتْ وَارِ الصَّبِيَّ. فَلَمَّا أَصْبَحَ أَبُو طَلْحَةَ أَتَى رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَأَخْبَرَهُ فَقَالَ ” أَعْرَسْتُمُ اللَّيْلَةَ “. قَالَ نَعَمْ. قَالَ ” اللَّهُمَّ بَارِكْ لَهُمَا “. فَوَلَدَتْ غُلاَمًا قَالَ لِي أَبُو طَلْحَةَ احْفَظْهُ حَتَّى تَأْتِيَ بِهِ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم فَأَتَى بِهِ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم وَأَرْسَلَتْ مَعَهُ بِتَمَرَاتٍ، فَأَخَذَهُ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ ” أَمَعَهُ شَىْءٌ “. قَالُوا نَعَمْ تَمَرَاتٌ. فَأَخَذَهَا النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم فَمَضَغَهَا، ثُمَّ أَخَذَ مِنْ فِيهِ فَجَعَلَهَا فِي فِي الصَّبِيِّ، وَحَنَّكَهُ بِهِ، وَسَمَّاهُ عَبْدَ اللَّهِ

Adalah anak Abū Thalhah dalam keadaan sakit, lalu Abū Thalhah pergi dan anak itu meninggal dunia.

Setelah kembali, dia bertanya, “Bagaimana keadaan anakku?”

Ummu Sulaim berkata, “Dia lebih tenang dari sebelumnya.”

Kemudian Ummu Sulaim membawakan makan malam untuknya dan setelah itu Abū Thalhah menggaulinya.

Setelah selesai Ummu Sulaim berkata,”Kuburkanlah anak itu!”

Di pagi harinya Abū Thalhah datang kepada Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam dan menceritakannya.

Rasūlullāh bertanya,”Apakah semalam engkau mengauli istrimu?”

Abū Thalhah menjawab, “Benar, wahai Rasūlullāh.”

Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam berkata, “Yā Allāh, berikanlah keberkahan kepada mereka berdua!”

Setelah itu Ummu Sulaim melahirkan seorang anak laki-laki, Abū Thalhah berkata kepadaku (Anas bin Mālik), “Bawalah anak ini kepada Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam.”

Anak itupun aku bawa kepada Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam dengan dibekali beberapa butir kurma.

Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam seraya berkata,”Apakah ada sesuatu bersamanya?”

Merekapun berkata,”Ya, beberapa butir kurma.”

Lalu Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam mengambil kurma tersebut dan mengunyahnya, kemudian mengambil dari mulut Beliau dan mengoleskanya ke mulut anak itu, kemudian Beliau (shallallāhu ‘alayhi wa sallam) mentahnik. Beliau menamakan anak itu ‘Abdullāh.

(Hadīts shahīh riwayat Bukhāri nomor 5470)

⇒ Abū Thalhah adalah ayah tiri dari Anas bin Mālik radhiyallāhu ta’āla ‘anhu.

⇒ Hadīts ini pun menunjukkan bagaimana shālihah Ummu Sulaim, ketika anaknya meninggal beliaupun sabar.

⑷ Hadīts Muslim, yang diriwayatkan oleh Anas bin Mālik radhiyallāhu ta’āla ‘anhu.

Beliau berkata:

ذَهَبْتُ بِعَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي طَلْحَةَ الأَنْصَارِيِّ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم حِينَ وُلِدَ وَرَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فِي عَبَاءَةٍ يَهْنَأُ بَعِيرًا لَهُ فَقَالَ ” هَلْ مَعَكَ تَمْرٌ ” . فَقُلْتُ نَعَمْ . فَنَاوَلْتُهُ تَمَرَاتٍ فَأَلْقَاهُنَّ فِي فِيهِ فَلاَكَهُنَّ ثُمَّ فَغَرَ فَا الصَّبِيِّ فَمَجَّهُ فِي فِيهِ فَجَعَلَ الصَّبِيُّ يَتَلَمَّظُهُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ” حُبُّ الأَنْصَارِ التَّمْرَ ” . وَسَمَّاهُ عَبْدَ اللَّهِ .

Saya pergi bersama Abdullah Bin Abu Thalhah Al Anshari menemui Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam ketika dia baru dilahirkan. Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam, yang ketika itu Beliau sedang di ‘ab’ah (kandang unta) memberi minum untanya. Maka (Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam) bertanya padaku:

“Apakah kamu membawa kurma?”

Saya menjawab: “Ya.”

Beliau kemudian mengambil beberapa kurma lalu dimasukkan ke dalam mulut Beliau dan melembutkannya. Setelah itu Beliau membuka mulut bayi dan disuapkan padanya. Bayi itu mulai menjilatinya. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Kesukaan orang Anshar adalah kurma.”

Kemudian (Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam) memberinya nama Abdullah.

(Hadīts shahīh riwayat Muslim nomor 2144)

⑸ Hadīts Bukhāri dan Muslim, yang diriwayatkan oleh Abū Mūsā radhiyallāhu ta’āla ‘anhu.

Beliau berkata:

وُلِدَ لِي غُلاَمٌ، فَأَتَيْتُ بِهِ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم فَسَمَّاهُ إِبْرَاهِيمَ، فَحَنَّكَهُ بِتَمْرَةٍ

Aku dikaruniai seorang anak laki-laki, lalu aku membawanya kepada Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam, Beliau memberikan nama Ibrāhīm untuk anak itu, kemudian mentahniknya.

(Hadīts shahīh riwayat Bukhāri nomor 6198 dan Muslim nomor 2145)

Demikian, semoga bermanfaat.

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين
واخردعوانا أن الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته


Jangan Membenci Anak Karena Wajahnya – Hadis 20

🌍 BimbinganIslam.com
Selasa, 21 Syawwal 1440 H / 25 Juni 2019 M
👤 Ustadz Arief Budiman, Lc
📗 Kitāb Fiqhu Tarbiyatu Al-Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Ath-Athibbāi
🔊 Halaqah 20 | Jangan Membenci Anak Karena Wajahnya
⬇ Download audio: bit.ly/TarbiyatulAbna-20
~~~~

JANGAN MEMBENCI ANAK KARENA WAJAHNYA

بسم اللّه الرحمن الرحيم
الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ عَلَى أُمُوْرِ الدُّنْيَا وَالدِّيْنِ، وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى أَشْرَفِ الأنبياء الْمُرْسَلِيْنَ، نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحبِهِ أَجْمَعِينَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلىَ يَوْمِ الدِّيْنِ، أما بعد

Ma’āsyiral mustami’in para pendengar rahīmakumullāh.

Ini adalah pertemuan kita yang ke-20, dari kitāb Fiqhu Tarbiyatil Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Al Athibbāi, tentang fiqih mendidik atau membimbing anak-anak dan penjelasan sebagian nasehat dari para dokter, karya Syaikh Musthafa Al Adawi Hafīdzahullāh.

Kita lanjutkan pembahasan sub judul berikutnya yaitu:

▪ Janganlah Anda membenci terhadap anak karena wajahnya yang kurang cantik atau kurang tampan.

Seorang anak tidak memiliki kuasa di dalam menentukan cantik (tampan) atau jelek, baik atau buruk, karena Allāh Subhānahu wa Ta’āla telah menciptakan mereka seperti itu, ini sudah ketetapan dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Bisa jadi seorang anak memiliki wajah yang kurang menarik akan tetapi dia memiliki kedudukan di sisi Allāh Subhānahu wa Ta’āla kelak.

Mungkin saja dia anak shālih, anak yang bertaqwa, anak yang takut kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Oleh karenanya rupa tidak menjadi standar baik buruknya seseorang.

Baik buruk seseorang dilihat dari bagaimana agama dan kadar ketaqwaan serta keimanannya kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

…وَلَأَمَةٞ مُّؤۡمِنَةٌ خَيۡرٞ مِّن مُّشۡرِكَةٖ وَلَوۡ أَعۡجَبَتۡكُمۡۗ ….

“Sungguh, hamba sahaya perempuan yang beriman lebih baik daripada perempuan musyrik meskipun dia menarik hatimu.…”

… وَلَعَبۡدٞ مُّؤۡمِنٌ خَيۡرٞ مِّن مُّشۡرِكٖ وَلَوۡ أَعۡجَبَكُمۡۗ …

‘Sungguh, hamba sahaya laki-laki yang beriman lebih baik daripada laki-laki musyrik meskipun dia menarik hatimu….. “

(QS Al Baqarah: 221)

Allāh Subhānahu wa Ta’āla juga menjelaskan keadaan orang-orang munāfiq. Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

وَإِذَا رَأَيۡتَهُمۡ تُعۡجِبُكَ أَجۡسَامُهُمۡۖ…….

“Dan apabila engkau melihat mereka, tubuh-tubuh mereka menjadikan kamu kagum….. “

(QS Al Munāfiqun: 4)

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

فَلَا تُعۡجِبۡكَ أَمۡوَٰلُهُمۡ وَلَآ أَوۡلَٰدُهُمۡۚ إِنَّمَا يُرِيدُ ٱللَّهُ لِيُعَذِّبَهُم بِهَا فِي ٱلۡحَيَوٰةِ ٱلدُّنۡيَا وَتَزۡهَقَ أَنفُسُهُمۡ وَهُمۡ كَٰفِرُونَ

“Maka janganlah harta dan anak-anak mereka membuatmu kagum. Sesungguhnya maksud Allāh dengan itu adalah untuk menyiksa mereka dalam kehidupan dunia dan kelak akan mati dalam keadaan kāfir.”

(QS At Tawbah: 55)

Ini menunjukkan tidak bermanfaatnya harta dan anak jika tidak diiringi dengan ketaqwaan kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Sesungguhnya Allāh yang Maha menciptakan dan membentuk manusia, sesuai dengan apa yang Allāh Subhānahu wa Ta’āla kehendaki. Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

هُوَ ٱللَّهُ ٱلۡخَٰلِقُ ٱلۡبَارِئُ ٱلۡمُصَوِّرُۖ……

“Dialah Allāh Yang Maha Menciptakan, Yang Mengadakan, Yang Membentuk Rupa….”

(QS Al Hasyr: 24)

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

هُوَ ٱلَّذِي يُصَوِّرُكُمۡ فِي ٱلۡأَرۡحَامِ كَيۡفَ يَشَآءُۚ لَآ إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡعَزِيزُ ٱلۡحَكِيمُ

“Dialah (Allāh Subhānahu wa Ta’āla) yang membentuk kamu dalam rahim menurut yang Dia kehendaki. Tidak ada tuhan selain Dia, Yang Maha Perkasa, Maha Bijaksana.”

(QS Āli Imrān: 6)

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

مِنۡ أَيِّ شَيۡءٍ خَلَقَهُۥ۞ مِن نُّطۡفَةٍ خَلَقَهُۥ فَقَدَّرَهُۥ

“Dari apakah Dia (Allāh) menciptakannya? Dari setetes mani, Dia menciptakannya lalu menentukannya.”

(QS ‘Abasa: 18-19)

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

أَفَرَءَيۡتُم مَّا تُمۡنُونَ ۞ ءَأَنتُمۡ تَخۡلُقُونَهُۥٓ أَمۡ نَحۡنُ ٱلۡخَٰلِقُونَ

“Maka adakah kalian perhatikan, tentang (benih manusia) yang kalian pancarkan. Apakah kalian yang menciptakannya, ataukah Kami penciptanya?”

(QS Al Wāqi’ah: 58-59)

Maka fahamilah ini wahai hamba Allāh !

Janganlah Anda tertipu dengan ketampanan atau kecantikan salah seorang di antara anak-anak Anda, sehingga membuat Anda melakukan kezhāliman kepada yang lain.

Sungguh, orang yang paling mulia disisi Allāh Subhānahu wa Ta’āla adalah adalah orang-orang yang paling bertaqwa.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

إِنَّ أَكۡرَمَكُمۡ عِندَ ٱللَّهِ أَتۡقَىٰكُمۡۚ

Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu di sisi Allāh ialah orang yang paling bertakwa.”

(QS Al Hujurāt: 13)

Dan Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam telah bersabda:

إِنَّ اللَّهَ لاَ يَنْظُرُ إِلَى صُوَرِكُمْ وَأَمْوَالِكُمْ وَلَكِنْ يَنْظُرُ إِلَى قُلُوبِكُمْ وَأَعْمَالِكُمْ

“Sesungguhnya Allāh Subhānahu wa Ta’āla tidak melihat bentuk dan harta yang kalian miliki, akan tetapi Dia melihat hati dan amal perbuatan yang kalian lakukan.”

(Hadīts shahīh riwayat Muslim nomor 2564)

Dalam riwayat yang lain:

إِنَّ اللَّهَ لاَ يَنْظُرُ إِلَى أَجْسَادِكُمْ وَلاَ إِلَى صُوَرِكُمْ وَلَكِنْ يَنْظُرُ إِلَى قُلُوبِكُمْ

“Sesungguhnya Allāh Subhānahu wa Ta’āla tidak melihat badan dan bentuk kalian, akan tetapi Dia melihat hati-hati kalian”

(Hadīts shahīh riwayat Muslim nomor 2564)

Demikian, semoga bermanfaat.

بارك الله فيكم
وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وأصحابه أجمعين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته


Memohon Perlindungan Kepada Allāh Ketika Anak Dilahirkan

🌍 BimbinganIslam.com
Senin, 20 Syawwal 1440 H / 24 Juni 2019 M
👤 Ustadz Arief Budiman, Lc
📗 Kitāb Fiqhu Tarbiyatu Al-Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Ath-Athibbāi
🔊 Halaqah 19 | Memohon Perlindungan Kepada Allāh Ketika Anak Dilahirkan
⬇ Download audio: bit.ly/TarbiyatulAbna-19
~~~~

MEMOHON PERLINDUNGAN ALLĀH KETIKA ANAK DILAHIRKAN

بسم اللّه الرحمن الرحيم
الحمد لله، والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن والاه، ولاحول ولا قوة إلا بالله أما بعد

Ma’āsyiral mustami’in para pendengar rahīmakumullāh.

Ini adalah pertemuan kita yang ke-19, dari kitāb Fiqhu Tarbiyatil Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Al Athibbāi, tentang fiqih mendidik atau membimbing anak-anak dan penjelasan sebagian nasehat dari para dokter, karya Syaikh Musthafa Al Adawi Hafīdzahullāh.

Kita lanjutkan pembahasan sub judul berikutnya yaitu:

▪ Hendaknya kita membaca do’a perlindungan kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla ketika anak kita dilahirkan.

Sebagaimana firman Allāh Subhānahu wa Ta’āla di dalam surat Āli Imrān: 36.

فَلَمَّا وَضَعَتۡهَا قَالَتۡ رَبِّ إِنِّي وَضَعۡتُهَآ أُنثَىٰ وَٱللَّهُ أَعۡلَمُ بِمَا وَضَعَتۡ وَلَيۡسَ ٱلذَّكَرُ كَٱلۡأُنثَىٰۖ وَإِنِّي سَمَّيۡتُهَا مَرۡيَمَ وَإِنِّيٓ أُعِيذُهَا بِكَ وَذُرِّيَّتَهَا مِنَ ٱلشَّيۡطَٰنِ ٱلرَّجِيمِ

Isteri ‘Imrān ketika melahirkan Maryam berkata:

“Yā Tuhanku, aku telah melahirkan anak perempuan.”

Padahal Allāh lebih tahu apa yang dia lahirkan dan laki-laki tidak sama dengan perempuan.

”Dan aku memberinya nama Maryam dan aku mohon perlindungan-Mu untuknya dan anak cucunya dari (gangguan) setan yang terkutuk.”

(QS Āli Imrān: 36)

⇒ Ini adalah syar’iat kita, melindungi anak-anak dan keturunan kita dari godaan syaithān yang terkutuk.

Kemudian sub judul berikutnya adalah:

‘Ain (pandangan mata yang jahat) itu benar adanya, sebagaimana dijelaskan oleh Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

Terkadang seorang anak terkena ‘ain yang disebabkan oleh mata orang yang dengki (mungkin karena wajah anak tersebut yang cantik, tampan atau lucu sehingga orang yang melihatnya ada yang hasad kepadanya).

Anda telah berusaha membawa anak tersebut kepada dokter dan telah diperiksa dokter dan telah diberi (resep) obat untuk kesembuhan anak tersebut tetapi tidak berpengaruh.

Karena anak tersebut terkena penyakit yang lain yaitu penyakit ‘ain. Dan penyakit ‘ain obatnya dengan ruqyah (jampi dengan ayat Al Qurān atau do’a dari Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam).

Pada suatu ketika, Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam datang ke rumah Ja’far dan Beliau (shallallāhu ‘alayhi wa sallam) melihat anak-anak Ja’far dalam keadaan lemah, dengan badan yang kurus. Lalu Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam bertanya kepada istri Ja’far.

Istri Ja’far berkata, “Mereka terkena ‘Ain, wahai Rasūlullāh.”

Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam berkata, “Ruqyahlah mereka!”

(Hadīts shahīh riwayat Muslim)

Jadi ‘ain adalah haq (benar, nyata) dan banyak sekali menimpa anak-anak, sehingga anak-anak perlu dimintakan perlindungan kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla dari penyakit ‘ain atau gangguan syaithān.

Salah satu do’a yang diajarkan Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam untuk melindungi anak-anak kita adalah sebuah hadīts yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbās radhiyallāhu ta’āla ‘anhu.

Dimana Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam memohon perlindungan untuk Al Hasan dan Al Husain radhiyallāhu ta’āla ‘anhumā, Beliau berkata:

“Sesungguhnya bapak (nenek moyang) kalian berdua, Ibrāhīm memohon perlindungan (kepada Allāh) untuk kedua anaknya, Ismā’il dan Ishāq.”

Beliau (shallallāhu ‘alayhi wa sallam) berkata:

أَعُوْذُ بِكَلِمَاتِ اللَّهِ التَّامَّةِ، مِنْ كُلِّ شَيْطَانٍ وَهَامَّةٍ، وَمِنْ كُلِّ عَيْنٍ لاَمَّة

“Aku berlindung dengan kalimat Allāh yang sempurna dari setiap gangguan syaithān, binatang berbisa dan setiap mata orang yang dengki.

(Hadīts riwayat Bukhāri nomor 3371)

Di dalam riwayat lain (Ash Shahīhain) dari hadīts Ummu Salamah radhiyallāhu ta’āla ‘anhā disebutkan:

أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم رَأَى فِي بَيْتِهَا جَارِيَةً فِي وَجْهِهَا سَفْعَةٌ فَقَالَ  ” اسْتَرْقُوا لَهَا، فَإِنَّ بِهَا النَّظْرَةَ “.

Sesungguhnya Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam melihat warna hitam pada wajah seorang budak wanita milik Ummu Salamah, kemudian Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam berkata kepadanya (Ummu Salamah):

“Ruqyahlah budak wanita itu, karena dia terkena ‘ain.”

(Hadīts riwayat Bukhāri nomor 5739 dan Muslim nomor 2197)

An nadhrah (النظرة) adalah ‘ain

Ada juga ulamā yang menafsirka an Nlnadhrah (النظرة) adalah gangguan syaithān.

Jadi kita harus meminta perlindungan kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla untuk anak-anak kita agar mereka terhindar dari gangguan syaithān.

Demikian, semoga bermanfaat.

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين
واخردعوانا أن الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته


Apa Sikap Kita Ketika Kita Diberikan Keturunan Oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla

🌍 BimbinganIslam.com
Rabu, 18 Sya’ban 1440 H / 24 April 2019 M
👤 Ustadz Arief Budiman, Lc
📗 Kitāb Fiqhu Tarbiyatu Al-Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Ath-Athibbāi
🔊 Halaqah 18 | Apa Sikap Kita Ketika Kita Diberikan Keturunan Oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla
⬇ Download audio: bit.ly/TarbiyatulAbna-18
~~~~

APA SIKAP KITA KETIKA KITA DIBERIKAN KETURUNAN OLEH ALLĀH SUBHĀNAHU WA TA’ĀLA

Apa sikap kita ketika kita diberikan keturunan oleh Allāh

بسم اللّه الْحَمْدُ للهِ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلىَ رَسُوْلِ لله وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَالاَهُ، ولا حَوْلَ وَلا قُوَّةَ إِلا باللَّهِ، أَمَّا بَعْدُ

Ma’asyiral musta’mi’in wa rahīmaniy wa rahīmakumullāh.

Kita lanjutkan pembahasan kita ke-18 dari kitāb Fiqhu Tarbiyatul Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Al Athibbāi tentang fiqih mendidik atau membimbing anak-anak dan penjelasan sebagian nasehat dari para dokter karya Syaikh Musthafa Al Adawi Hafīdzahullāh.

Dan pada pertemuan ini kita masih melanjutkan pembahasan tentang sub judul “Apa sikap kita ketika kita diberikan keturunan oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla”

Sikap kita ketika diberi rejeki berupa keturunan oleh Allāh kita harus bersyukur.

Dan tidak selalu anak laki-laki menguntungkan dan tidak selalu anak laki-laki adalah kebanggaan bagi orang tuannya, sebagaimana tidak selalu anak perempuan merupakan kesialan dan kehinaan sebagaimana keyakinan orang-orang jāhilīyyah.

Kita lihat nabi Ibrāhīm alayhissallām, nabi Ibrāhīm alayhissallām adalah seorang nabi yang dikaruniai anak laki-laki dan tidak diriwayatkan bahwa beliau memiliki anak perempuan, sedangkan nabi Lūth alayhissallām adalah seorang nabi yang dikaruniai anak perempuan dan sama sekali tidak memiliki anak laki-laki.

Bahkan beliau berkata:

يَٰقَوۡمِ هَٰٓؤُلَآءِ بَنَاتِي هُنَّ أَطۡهَرُ لَكُمۡۖ

“Wahai kaumku! Inilah putri-putriku mereka lebih suci bagimu.”

(QS. Hūd: 78)

Ini menunjukkan nabi Lūth alayhissallām semua anaknya adalah perempuan.

Lihat juga nabi kita Muhammad shallallāhu ‘alayhi wa sallam, beliau memiliki anak laki-laki yang meninggal sejak kecil, sedangkan yang hidup sampai dewasa hanyalah anak-anak perempuan.

Ini menunjukkan bahwasanya tidak selalu anak laki-laki pasti dan sebaliknya tidak selalu anak perempuan pasti buruk.

Selanjutnya penulis menuturkan sebuah hadīts yang diriwayatkan Bukhāri dan Muslim dari hadīts Abū Hurairah.

Bahwasanya beliau mendengar Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

لَم يَتَكَلَّم فِي المهدِ إلَّا ثَلَاثَةٌ

“Tidak ada bayi yang dapat berbicara ketika masih dalam buaian, kecuali tiga bayi saja.”

Di dalam hadīts tersebut diungkapkan:

وَبَيْنَا صَبِيٌّ يَرْضَعُ مِنْ أُمِّهِ فَمَرَّ رَجُلٌ رَاكِبٌ عَلَى دَابَّةٍ فَارِهَةٍ وَشَارَةٍ حَسَنَةٍ فَقَالَتْ أُمُّهُ اللَّهُمَّ اجْعَلِ ابْنِي مِثْلَ هَذَا . فَتَرَكَ الثَّدْىَ وَأَقْبَلَ إِلَيْهِ فَنَظَرَ إِلَيْهِ فَقَالَ اللَّهُمَّ لاَ تَجْعَلْنِي مِثْلَهُ . ثُمَّ أَقْبَلَ عَلَى ثَدْيِهِ فَجَعَلَ يَرْتَضِعُ . قَالَ فَكَأَنِّي أَنْظُرُ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم وَهُوَ يَحْكِي ارْتِضَاعَهُ بِإِصْبَعِهِ السَّبَّابَةِ فِي فَمِهِ فَجَعَلَ يَمُصُّهَا . قَالَ وَمَرُّوا بِجَارِيَةٍ وَهُمْ يَضْرِبُونَهَا وَيَقُولُونَ زَنَيْتِ سَرَقْتِ . وَهِيَ تَقُولُ حَسْبِيَ اللَّهُ وَنِعْمَ الْوَكِيلُ . فَقَالَتْ أُمُّهُ اللَّهُمَّ لاَ تَجْعَلِ ابْنِي مِثْلَهَا . فَتَرَكَ الرَّضَاعَ وَنَظَرَ إِلَيْهَا فَقَالَ اللَّهُمَّ اجْعَلْنِي مِثْلَهَا . فَهُنَاكَ تَرَاجَعَا الْحَدِيثَ فَقَالَتْ حَلْقَى مَرَّ رَجُلٌ حَسَنُ الْهَيْئَةِ فَقُلْتُ اللَّهُمَّ اجْعَلِ ابْنِي مِثْلَهُ . فَقُلْتَ اللَّهُمَّ لاَ تَجْعَلْنِي مِثْلَهُ . وَمَرُّوا بِهَذِهِ الأَمَةِ وَهُمْ يَضْرِبُونَهَا وَيَقُولُونَ زَنَيْتِ سَرَقْتِ . فَقُلْتُ اللَّهُمَّ لاَ تَجْعَلِ ابْنِي مِثْلَهَا . فَقُلْتَ اللَّهُمَّ اجْعَلْنِي مِثْلَهَا قَالَ إِنَّ ذَاكَ الرَّجُلَ كَانَ جَبَّارًا فَقُلْتُ اللَّهُمَّ لاَ تَجْعَلْنِي مِثْلَهُ . وَإِنَّ هَذِهِ يَقُولُونَ لَهَا زَنَيْتِ وَلَمْ تَزْنِ وَسَرَقْتِ وَلَمْ تَسْرِقْ فَقُلْتُ اللَّهُمَّ اجْعَلْنِي مِثْلَهَا

“Ketika seorang bayi menyusu dari ibunya, seorang laki-laki dengan memgendarai tunggangan yang kuat dan pakaian yang indah melewatinya, sang ibu berkata, ‘Yā Allāh, jadikanlah anakku seperti orang itu’. Lalu anak tersebut berhenti menyusu untuk melihat orang tersebut. Bayi tersebut berkata,’Yā Allah, janganlah Engkau jadikan aku seperti orang itu’, lalu dia kembali menyusu.

Aku melihat Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam menceritakan tentang bagaimana sang bayi itu menyusup, sambil menggambarkannya dengan jari telunjuk beliau di mulut, lalu memghisapnya. Beliau bersabda, ‘Lalu seorang budak wanita lewat di depan ibu, orang-orang memukulinya dengan berkata, ‘Engkau telah berzina, engkau telah mencuri’, Budak wanita itu berkata, ‘Cukuplah Allāh menjadi penolong bagiku dan Dia sebaik-baik pelindung’.

Sang ibu berkata, ‘Yā Allāh, janganlah Engkau jadikan anakku seperti wanita itu’. Lalu bayi itu berhenti dari menyusu dan melihat kepada budak wanita tersebut, lalu sang bayi berkata, ‘Yā Allāh, jadikanlah aku seperti orang itu’. Ketika itulah dia berbicara dengan bayi kecilnya, sang ibu berkta keheranan, ‘Aduhai, sungguh celaka! Ketika seorang laki-laki lewat dengan penampilannya yang bagus aku berkata, ‘Yā Allāh, jadikanlah anakku seperti orang itu’ engkau malah berkata, ‘Yā Allāh, janganlah Engkau jadikanlah aku seperti orang itu’.

Kemudian ketika orang-orang membawa budak wanita sambil memukulinya seraya berkata, ‘Engkau telah berzina, engkau telah mencuri! Dan aku berkata, ‘Yā Allāh, janganlah Engkau jadikan anakku seperti orang itu.

Sang bayipun menjawab keheranan ibunya dia berkata, ‘Sesungguhnya laki-laki tersebut adalah orang yang sombong sehingga aku berkata, ‘Yā Allāh janganlah Engkau jadikan aku seperti orang itu’, sedangkan seorang budak wanita, orang-orang berkata kepadanya, ‘Engkau telah berzina padahal dia tidak melakukannya, mereka mengatakan, ‘Engkau telah mencuri, padahal dia sama sekali tidak mencuri, karena itu aku berkata, ‘Yā Allāh jadikan aku seperti orang itu’.”

(Hadīts shahīh riwayat Muslim nomor 2550)

Maka lihatlah selalu orang yang lebih rendah dari kita janganlah kita melihat orang yang lebih tinggi dalam kehidupan dunia.

Kisah ini menjelaskan terkadang apa yang kita lihat tidak seperti kenyataannya, terkadang apa yang kita inginkan tidak seperti apa yang kita harapkan.

Sebagaimana firman Allāh Subhānahu wa Ta’āla:

وَعَسَىٰٓ أَن تَكۡرَهُواْ شَيۡـٔٗا وَهُوَ خَيۡرٞ لَّكُمۡۖ وَعَسَىٰٓ أَن تُحِبُّواْ شَيۡـٔٗا وَهُوَ شَرّٞ لَّكُمۡۚ وَٱللَّهُ يَعۡلَمُ وَأَنتُمۡ لَا تَعۡلَمُونَ

“Boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allāh mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.”

(QS. Al-Baqarah: 216)

Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

انْظُرُوا إِلَى مَنْ أَسْفَلَ مِنْكُمْ وَلاَ تَنْظُرُوا إِلَى مَنْ هُوَ فَوْقَكُمْ فَهُوَ أَجْدَرُ أَنْ لاَ تَزْدَرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ

“Lihatlah orang yang ada di bawah kalian dan janganlah kalian melihat orang yang ada di atas kalian, karena hal itu lebih baik agar kalian tidak menyepelekan nikmat Allāh”

(Hadīts shahīh riwayat Muslim nomor 2963)

Penulis mengatakan:

Lihatlah nabi Sulaimān alayhissallām dikaruniai anak dengan wujud setengah manusia!

Maha suci Allāh, nabi Sulaimān seorang raja yang dikaruniai Allāh sebuah kerajaan yang tidak akan pernah Dia karuniakan kepada siapapun setelahnya, akan tetapi dia dikaruniai anak dengan wujud setengah manusia!

Lihat nabi Sulaimān!

Jinn dan syaithān ditundukkan untuk nabi Sulaimān, angin yang bertiup keras dan angin yang sepoi-sepoi ditundukkan untuknya sehingga ia bertiup sesuai dengan keinginannya.

Di dalam shahīh Muslim juga disebutkan bahwa isteri beliau berjumlah 90 orang dan beliau sempat bertekad:

“Sungguh, aku akan menggilir 90 isteriku pada malam ini dan masing-masing akan melahirkan satu orang pejuang yang akan berjuang di jalan Allāh.”

Lalu shahābatnya berkata, ‘Ucapkanlah In syā Allāh!’ tetapi beliau tidak mengucapkannya, akhirnya dia menggauli semua isterinya, dan tidak satu orang pun dari mereka yang hamil kecuali satu isteri saja yang melahirkan anak dengan wujud setengah manusia.

“Demi jiwa Muhammad yang berada di tanganNya, seandainya dia mengucapkan, ‘In syā Allāh’, niscaya mereka semua akan melahirkan para pejuang yang berjuang di jalan Allāh Subhānahu wa Ta’āla.”

Oleh karena itu bersyukurlah terhadap rejeki berupa keturunan, yang Allāh berikan kepada kita baik itu laki-laki maupun perempuan.

Demikian, semoga bermanfaat.

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين
واخردعوانا أن الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته


🍃 Sambut Bulan Ramadhān Sejak Sekarang, Dukung Program Ramadhān Bersama Cinta Sedekah melalui :

| Bank Syariah Mandiri
| Kode : (451)
| No. Rek : 7814 5000 41
| A/N : Cinta Sedekah SOSIAL

Cantumkan Kode Unik (444)
Contoh: #Ramadhān #Abdullah #500.444

📱Konfirmasi Transfer :
• wa.me/628125000170
• wa.me/6282123458145
• wa.me/6281299898145

🔗 http://cintasedekah.org/ifthor


Pengaruh Keshalehan dan Perbuatan Baik Orang Tua Terhadap Pendidikan Anak (Bagian 02)

🌍 BimbinganIslam.com
Selasa, 30 Jumādâ Al-Ūlā 1440 H / 05 Februari 2019 M
👤 Ustadz Arief Budiman, Lc
📗 Kitāb Fiqhu Tarbiyatu Al-Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Ath-Athibbāi
🔊 Halaqah 11 | Pengaruh Keshalehan dan Perbuatan Baik Orang Tua Terhadap Pendidikan Anak (Bagian 02)
⬇ Download audio: bit.ly/TarbiyatulAbna-11
~~~~

PENGARUH KEBAIKAN DAN PERBUATAN BAIK (KESHĀLIHAN) KEDUA ORANG TUA TERHADAP PENDIDIKAN ANAK (BAGIAN KEDUA)

بسم اللّه الْحَمْدُ للهِ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلىَ رَسُوْلِ لله وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَالاَهُ، ولا حَوْلَ وَلا قُوَّةَ إِلا باللَّهِ، أَمَّا بَعْدُ

Ma’asyiral musta’mi’in wa rahīmaniy wa rahīmakumullāh.

Kita lanjutkan pembahasan ke-11 dari kitāb: Fiqhu Tarbiyatul Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Al Athibbāi, Fiqih tentang Pendidik Anak-anak dan Penjelasan Sebagian Nasehat dari Para Dokter, karya Syaikh Musthafa Al Adawi Hafīzhahullāh.

Dan kita masih melanjutkan pembahasan sebelumnya tentang: Pengaruh kebaikan dan perbuatan baik (keshālihan) kedua orang tua terhadap anak.

Kemudian Syaikh Musthafa Al Adawi Hafīzhahullāh membawakan satu ayat dalam surat An Nissā ayat 9, Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

وَلْيَخْشَ الَّذِينَ لَوْ تَرَكُوا مِنْ خَلْفِهِمْ ذُرِّيَّةً ضِعَافًا خَافُوا عَلَيْهِمْ فَلْيَتَّقُوا اللَّهَ وَلْيَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

“Dan hendaklah takut (kepada Allāh) orang-orang yang sekiranya mereka meninggalkan keturunan yang lemah di belakang mereka yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan)nya. Oleh sebab itu, hendaklah mereka bertakwa kepada Allāh, dan hendaklah mereka berbicara dengan tutur kata yang benar.”

(QS An Nissā’: 9)

Ayat ini menjelaskan hubungan antara perkataan yang benar (dalam perkara anak-anak yatim) dengan pengaruh ucapan tersebut terhadap keturunan seseorang.

Oleh karena itu kita selaku orang tua (ayah atau ibu), jika kita meninggal lalu khawatir anak keturunan kita tidak ada yang mengurus maka sejak saat ini kita harus beramal shālih, harus bertaqwa kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla, harus berkata jujur.

Kesimpulannya, kita harus beramal shālih, menjadi orang yang takut dan bertaqwa kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla, supaya kelak anak keturunan kita ketika kita tinggalkan mereka hidup dalam kondisi baik dan dijaga oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Oleh karena itu, wahai ayah dan ibu.

Perbaikilah makanan, minuman dan pakaian kita, artinya darimana itu semua kita dapatkan?

Perbaiki, cari dengan cara yang halal, dari mata pencaharian yang syari’ (yang halal). Agar ketika kita berdo’a kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla, ketika kita meminta kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla, kita betul-betul mengangkat kedua tangan kita dengan tangan dan jiwa yang bersih lagi suci.

Dan ini akan berdampak positif kepada anak-anak kita kelak, sehingga Allāh Subhānahu wa Ta’āla akan memperbaiki dan menjaga mereka kelak (jika kita beramal shālih).

Karena Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman dalam surat Al Mā’idah ayat 27.

إِنَّمَا يَتَقَبَّلُ اللَّهُ مِنَ الْمُتَّقِينَ

“Sesungguhnya Allāh hanya menerima (amal) dari orang yang bertakwa.”

Abū Hurairah radhiyallāhu ta’āla ‘anhu berkata, Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam juga bersabda:

الرَّجُلَ يُطِيلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ يَمُدُّ يَدَيْهِ إلَى السَّمَاءِ: يَا رَبِّ! يَا رَبِّ! وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ، وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ، وَمَلْبَسُهُ حَرَامٌ، وَغُذِّيَ بِالْحَرَامِ، فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لَهُ؟

Seseorang melakukan perjalanan, rambutnya acak-acakan, badannya penuh dengan debu, dia mengangkat kedua tangannya kelangit seraya berdo’a, “Yā Rabb! Yā Rabb,” sedangkan makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram dan dia tumbuh dengan barang yang haram, maka bagaimana mungkin permohonanya dikabulkan ?”

(Hadīts shahīh riwayat Muslim nomor 1015) 

Kita perhatikan! Orang tersebut melakukan empat sebab dikabulkannya do’a:

⑴ Orang tersebut melakukan perjalanan panjang (jauh).

Dalam sebuah hadīts, orang yang safar adalah orang yang mengalami kondisi yang sulit sehingga apabila dia berdo’a maka do’anya mustajab (makbul).

⑵ Orang tersebut dalam kondisi lusuh, kondisi kusut.

Ini juga, sebagaimana dalam Shahīh Muslim, merupakan salah satu sebab dikabulkannya do’a.

⑶ Orang ini menengadahkan kedua tangannya ketika berdo’a.

Mengangkat tangan ketika berdo’a merupakan adab yang dengannya bisa diharapkan dikabulkan do’a tersebut.

⑷ Orang ini memanggil Allāh dengan berkata, “Yā Rabb! Yā Rabb!”

Dan Rabb adalah salah satu nama dari nama-nama Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Kita perhatikan! Empat sebab dikabulkanya do’a yang dilakukan oleh orang tersebut tidak bermanfaat sama sekali, tidak membuat do’anya dikabulkan oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Kenapa?

Karena makanan, minuman, pakaian dan orang tersebut tumbuh (berasal) dengan yang haram, maka bagaimana mungkin do’a tersebut dikabulkan?

Oleh karena itu, wahai ayah dan ibu.

Perhatikan darimana makan, minum, pakaian anda ?

Keseharian anda dipenuhi dari mana ?

Jika perbuatan kita, na’ūdzubillāhi min dzālik, dari yang haram, hasil dari menzhālimi (kita sering menghibahi orang, mencaci maki orang), lalu kita berdo’a, apakah mungkin bisa dikabulkan do’a kita sebagaimana Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam telah jelaskan?

Bagaimana mungkin do’a kita dikabulkan oleh Allāh jika kita mendapatkan semuanya dari yang haram?

Ingat, semua itu berdampak kepada anak-anak kita. Jika amalan kita baik, amalan kita shālih maka semua itu akan berdampak positif bagi anak keturunan kita.

Sebaliknya jika kita menjadi orang yang bermaksiat ini pun akan berdampak negatif terhadap anak-anak kita.

Diriwayatkan dari sebagian salaf bahwasanya mereka berkata kepada anak-anak mereka, “Wahai anakku, sungguh aku akan menambahkan shalāt (sunnah) yang aku lakukan untuk kebaikanmu.”

Sebagian ulamā menjelaskan, “Maknanya adalah aku akan memperbanyak melakukan shalāt dan memperbanyak berdo’a untukmu di dalam shalāt tersebut.”

Demikian pula berbuatan shālih lainnya, misalnya orang tua yang senantiasa membaca Al Qurān atau membaca surat-surat yang khusus seperti surat Al Baqarah, surat Al Mu’awidzatain (An Nās dan Al Falaq) dan yang semisal, maka in syā Allāh para malāikat akan turun kepadanya untuk mendengarkan Al Qurān.

Sebagaimana disebutkan dalam shahīh Muslim:

“Apabila suatu kaum berkumpul di satu rumah dari rumah-rumah Allāh (masjid) lalu mereka membaca Al Qurān dan saling mempelajarinya di antara mereka kecuali akan turun kepada mereka ketenangan. Dan kasih sayang Allāh akan menyelimuti mereka, para malāikat akan menaungi mereka dan Allāhpun akan menyebut-nyebut mereka di hadapan para makhluk yang ada di dekat-Nya.”

(Hadīts shahīh riwayat Muslim nomor 2699)

Turun malāikat berarti turun rahmat, turun sakinah. Dan ini sangat berdampak positif bagi anak-anak kita.

Berbeda dengan rumah yang tidak pernah dibacakan Al Qurān di dalamnya, tidak pernah berdzikir kepada Allāh. Maka yang turun adalah syaithān, yang turun adalah keburukan-keburukan.

Sebagian bahkan ada orang tua yang memutar musik, memajang gambar-gambar makhluk bernyawa yang diharamkan, maka ini akan memberikan dampak yang buruk kepada anak-anak mereka.

Itulah lanjutan dari halaqah yang ke-10, in syā Allāh nanti kita lanjutkan lagi pada halaqah berikutnya.

Demikian atas kekurangannya mohon maaf.

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين
واخردعوانا أن الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته


🏦 Salurkan Donasi Dakwah Terbaik Anda melalui :

| BNI Syariah
| Kode Bank (427)
| Nomor Rekening : 8145.9999.50
| a.n Yayasan Bimbingan Islam
| Konfirmasi klik https://bimbinganislam.com/konfirmasi-donasi/


Silsilah 25 Mahazi adalah Tatacara Haji dan Umroh Secara Global

HALAQAH KE 25 DARI SILSILAH MANASIK HAJI ADALAH

Tatacara Haji dan Umroh Secara Global

Cara melakukan Umroh secara global adalah :

1.     Seseorang Ihrom dari miqot.

2.     Thawaf

3.     Sa’i  antara Shafa dan Marwah

4.     Menggundul rambut atau memendekkan

Orang Mekkah yang akan melakukan umroh maka ia ihrom dari luar Tanah Haram.

Cara melakukan Haji secara global adalah :

1.     Seseorang yang datang dari luar miqot maka ia berihrom dari Miqot; sedangkan penduduk Mekah dan selain penduduk Mekah yang berada di Tanah Haram maka ia berihrom dari tempat ia berada.

2.    Orang yang melakukan Haji Qiran dan Ifrad melakukan Thawaf Qudum dan Sa’i dan boleh mengakhirkan Sa’i dan melakukannya setelah Thawaf Ifadhah.

3.     Jamaah Haji berada di Mina tanggal 8 dan malam tanggal 9

4.     Wukuf di Arafah

5.     Bermalam di Musdalifah

6.     Melempar Jumroh Aqobah pada tanggal 10

7.     Menyembelih hadyu bila ada kewajiban membayar hadyu seperti orang yang melakukan Haji Tamattu’ dan Qiran

8.     Mencukur habis atau memendekkan

9.    Thawaf Ifadhah dan Sa’i jika ia Haji Tamattu; dan jika ia melakukan Haji Qiran dan Ifrad dan belum sa’I setelah thawaf Qudum maka dia melakukan sai setelah thawaf ifadhah

10. Bermalam di Mina pada hari-hari tasyrik dan melempar 3 jumroh setiap hari setelah tergelincirnya matahari

11. Melakukan thawaf Wada ketika akan meninggalkan Mekkah

Silsilah 24 Mahazi : Larangan-larangan Ihram III

MAHAZI 24 :  LARANGAN2 IHRAM BAG 3

6.     MEMBUNUH HEWAN BURUAN DARAT / MENOLONG DALAM MEMBUNUHNYA / MENUNJUKKANNYA.

Dalil :

Ø  Wahai orang-orang beriman, janganlah kalian membunuh hewan buruan, sedangkan kalian dalam keadaan ihram (Al Maidah 95)

Ø  Dan diharamkan atas kalian memburu hewan buruan darat, selama kalian ihrom (Al Maidah 96)

Ø  HR Bukhari dan Muslim :

Abu Qotadah rhadiyallahu anhu sedang safar bersama Nabi Shalallahu Alaihi Wassalam dan para Sahabat, dalam keadaan para Sahabat sedang ihrom dan Abu Qotadah tidak ihrom.

Mereka melihat seekor keledai liar,  maka  Abu Qotadah membunuhnya dan mereka memakannya. Kemudian mereka bertanya

“Apakah kita boleh memakan daging hewan buruan sedangkan kita dalam keadaan ihrom ?”.

Maka dibawalah sisa daging kepada Nabi Shalallahu Alaihi Wassalam kemudian Nabi pun Shalallahu Alaihi Wassalam berkata “Adakah diantara kalian yang menyuruh Abu Qotadah, atau memberikan isyarat kepadanya ?”

Mereka berkata “Tidak” Maka Nabi pun Shalallahu Alaihi Wassalam bersabda “Makanlah daging yang masih tersisa”.

Dan balasan bagi orang yang membunuh buruan darat secara sengaja berdasakan ayat 95 Surat Al Maidah :

a.     Menyembelih hewan ternak yang semisal, disembelih di tanah Haram di Kota Mekkah dan tidak boleh memakannya sedikitpun, atau

b.     Membeli makanan seharga hewan ternak tersebut dan setiap orang miskin diberikan setengah sha’ yaitu kurang lebih 1,5kg beras, atau

c.      Berpuasa dengan jumlah hari sebanyak jumlah orang miskin

7.     MENGADAKAN AKAD NIKAH  (BAIK SEBAGAI SUAMI ATAU WALI)  dan MELAMAR

Dalil :

Nabi Shalallahu Alaihi Wassalam bersabda “Seorang yang muhrim tidak boleh menikah dan tidak boleh dinikahkan dan tidak boleh melamar.

HR Muslim

8.     BERSENANG-SENANG DENGAN ISTRI DENGAN CARA BERJIMA’ DAN

9.     BERSENANG-SENANG DENGAN ISTRI DENGAN SELAINNYA, BAIK DENGAN UCAPAN DAN PERBUATAN SEPERTI MEMELUK, MENCIUM, DLL        

Dalil :

Haji dilakukan pada bulan-bulan yang sudah diketahui, maka barangsiapa mewajibkan dirinya untuk melakukan ibadah haji pada bulan-bulan tersebut maka janganlah dia melakukan rofats dan kefasikan, dan berdebat ketika dalam keadaan haji.

Qs AL BAQARAH :197

Masuk dalam makna rofats :

a.     Berjima’ dengan kemaluan

b.     Memeluk

c.      Mengucapkan ucapan yang jorok atau perbuatan yang jorok

Akibat bagi orang yang berjima’ sebelum Tahallul awal :

1)   Hajinya rusak

2)   Diwajibkan untuk menyempurnakan hajinya tahun tersebut

3)   Diwajibkan untuk berhaji tahun depan

4)   Diwajibkan untuk menyembelih seekor unta dan dibagikan untuk orang-orang miskin di Tanah Haram kota Mekah

Empat konsekuensi diatas diambil dari atsar yang shahih dari Abdullah Ibnu Umar, Abdullah Ibnu Abbas dan Abdullah Ibnu Amr, semoga Allah meridhai semuanya.

Adapun  apabila dilakukan jima’ tersebut setelah tahallul awal maka hajinya tidak rusak dan dia diwajibkan untuk menyempurnakan hajinya tahun tersebut dan tidak diwajibkan menyempurnakan haji tahun depan dan diharuskan membayar fidyah berupa kambing.

Dan ibadah Umroh jika terjadi jima’ sebelum sa’i atau thawaf maka :

1)   rusak umrohnya

2)   diharuskan menyempurnakan umrohnya yang rusak

3)   diharuskan untuk umroh lagi dari miqot umroh yang pertama

4)   diharuskan untuk menyembelih kambing untuk orang-orang yang fakir dan miskin di kota Mekah

Jika dilakukan jima’ setelah sa’i maka umrohnya tidak rusak dan diharuskan menyembelih seekor kambing dan dibagikan untuk orang-orang yang miskin di Tanah Haram Kota Mekkah.

Silsilah 23 Mahazi adalah Larangan-larangan Ihram II

Mahazi 23 – Larangan Ihram bag II

4.     MENUTUP KEPALA DAN WAJAH DENGAN SESUATU YANG MENEMPEL.

Yang demikian berdasarkan hadits Ibnu Umar rhadoyallahu anhuma ketiak ada seorang laki-laki yang bertanya kepada Nabi Shalallahu Alaihi Wassalam tentang pakaian yang dipakai seorang Muhrim, maka Nabi Shalallahu Alaihi Wassalam berkata “Dia tidak memakai gamis dan tidak memakai sorban” HR al-Bukhari dan Muslim.

Didalam hadits ini beliau melarang untuk memakai sorban, masuk didalamnya setiap yang menutupi kepala seperti peci, topi, kopiah dll.

Didalam hadits Ibnu Abbas rhadiyallahu anhuma, Rasulullah Shalallahu Alaihi Wassalam berkata kepada Sahabat yang mengurus seorang laki-laki yang meninggal ketika ihrom :

“Mandikanlah dia dengan air dan daun bidara dan kafanilah dengan 2 kainnya yaitu kain ihrom dan jangan tutupi kepala dan wajahnya karena kelak ia akan dibangkitkan dalam keadaan bertalbiyah”. HR Muslim.

Beliau melarang untuk ditutupi kepala wdan wajah karena dia meninggal dalam keadaan ihrom, adapun menutupi kepala dengan sesuatu yang tidak menempel seperti berteduh dibawah payung, atap mobil, kain, kemah, maka yang demikian tidak masalah karena Nabi Shalallahu Alaihi Wassalam  berteduh dibawah kain ketika melempar Jumroh Aqobah sebagaimana dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam Muslim rahimahullah.

5.     MEMAKAI PAKAIAN YANG MEMBENTUK BADAN

Bagi laki-laki yang sedang ihrom dilarang  memakai pakaian yang membentuk badan, baik seluruh badannya, atau sebagian badannya. Membentuk seluruh badan seperti memakai gamis, dan membentuk sebagian badan seperti celana panjang, sepatu boot, kaos kaki, kaos, dll.

Yang demikian berdasarkan hadits Ibnu Umar ketika ada seorang laki-laki yang bertanya kepada Nabi Shalallahu Alaihi Wassalam tentang pakaian yang dipakai seorang yang muhrim, maka Nabi berkata “Dia tidak memakai gamis, sorban, celana panjang, baronis, sepatu boot, kecuali jika seseorang  tidak menemukan 2 sandal maka hendaklah ia memakai sepatu boot dan memotongnya dibawah mata kaki”

HR Bukhari  dan Muslim.

Tidak masalah seorang muhrim memakai sabuk, kacamata, jam, cincin, dan sandal yang berjahit maupun tidak berjahit.

Adapun wanita maka memakai pakaian syar’ie yang biasa dia pakai dan dilarang memakai kaos tangan dan niqoob.

Rasulullah Shalallahu Alaihi Wassalam bersabda “Dan seorang wanita yang ihrom tidak memakai niqoob dan tidak memakai  2 kaos tangan

HR Bukhari dan Muslim.

Yang dimaksud dengan niqob adalah kain cadar, tetapi kalau melewati laki-laki asing maka ia menutup wajah dan tangannya dengan kain kerudungnya sebagaimana ucapan Aisyah rhadiyallahu anha “Dahulu rombongan melewati kami dan kami bersama Rasulullah Shalallahu Alaihi Wassalam dalam keadaan ihrom. Maka apabila rombongan tersebut mendekati kami, salah seorang wanita diantara kami menjulurkan jilbabnya diatas wajahnya, dan apabila mereka sudah lewat, kamipun membuka wajah-wajah kami

HR Abu Dawud, dan sanadnya lemah tetapi ada syahid yang shahih dikeluarkan oleh Imam Malik dalam Al-Muwatho : Dari Fathimah Ibnu Mundzir beliau berkata

“Kami dahulu menutupi wajah-wajah kami dengan kerudung sedang kami dalam keadaan ihrom bersama Asma binti Abi Bakar”

S e l e s a i

Silsilah 22 Mahazi adalah Larangan-larangan Ihrom I

Mahazi 22 – Larangan-Larangan di dalam Ihrom bag 1

Telah berlalu bahwa Niat adalah termasuk rukun haji. Seseorang apabila sudah ihrom atau niat masuk didalam ibadah umroh atau haji maka diharamkan atasnya beberapa hal yang sebelumnya dihalalkan, yang dikenal dengan larangan-larangan ketika ihrom.

Jumlahnya ada 9 :

1.     Mengambil rambut dari tubuh

2.     Memotong kuku

3.     Memakai minyak wangi

4.     Menutup kepala dengan sesuatu yang menempel

5.     Memakai pakaian yang membentuk badan

6.     Membunuh hewan buruan

7.     Melakukan pernikahan

8.     Bersenang-senang dengan istri dengan melakukan jima’

9.     Bersenang-senang dengan istri dengan selain jima’, baik dengan dengan ucapan atau dengan perbuatan seperti memeluk, mencium dll

1.     MENGAMBIL RAMBUT, BAIK DARI KEPALA, KUMIS, KETIAK, KEMALUAN, DLL

Dalil :

Firman Allah Azza wa Jalla

Wa la tahliku ruhusakum hajja yabluwul hadyu mahilah

“Dan janganlah kalian mencukur kepala kalian sebelum hadyu sampai di tempat penyembelihannya” Qs 2 : 196

2.     MEMOTONG KUKU.

Berkata Ibnu Mundzir  rahimahullah :

Wa ajma’u ala a’lal  muhrima….

“Dan mereka bersepakat bahwa seorang yang muhrim (yg sedang berihrom) dilarang untuk mengambil kukunya”

3.     MEMAKAI MINYAK WANGI

Dilarang seorang muhrim memakai minyak wangi, baik didalam badannya maupun didalam pakaiannya. Yang demikian berdasarkan hadits Abdullah Ibnu Umar tentang pakaian-pakaian yang dilarang dipakai oleh seorang muhrim, dan di dalam hadits tersebut Nabi Shalallahu Alaihi Wassalam bersabda

“Dan janganlah kalian memakai pakaian-pakaian yang terkena za’faron atau warsh”

HR Bukhari dan Muslim.

Ket: Za’faron dan Warsh adalah nama minyak wangi.

Dan didalam hadits Ya’la Ibnu Umaiyah bahwa seorang Arab Badwi datang kepada Rasulullah Shalallahu Alaihi Wassalam di Ju’ronah dan dia memakai jubah yang terkena minyak wangi, maka dia berkata ,

“Wahai Rasulullah, bagaimana pendapatmu tentang seseorang yang ihram untuk umroh dengan memakai jubah yang sudah terkena minyak wangi?”

Maka Nabi Shalallahu Alaihi Wassalam menjawab “Adapun minyak wangi yang ada pada badanmu maka cucilah 3x ,, sedangkan jubah maka lepaskanlah kemudian lakukanlah didalam umrohmu apa yang engkau lakukan didalam hajimu”.

HR Bukhari dan Muslim

Dan Rasulullah Shalallahu Alaihi Wassalam bersabda ketika ada seorang laki-laki yang meninggal dalam keadaan ihrom

“Hendaklah kalian memandikan laki-laki tersebut dengan air dan daun bidara dan kafanilah dia dengan 2 kainnya dan janganlah kalian menyentuhkan ia dengan minyak wangi dan jangan menutup kepalanya, sesungguhnya ia akan dibangkitkan di akhirat dalam keadaan bertalbiyah” 

HR Bukhari dan Muslim

S e l e s a i

Silsilah 21 Mahazi adalah tentang Miqot

HALAQAH KE 21 DARI SILSILAH MANASIK HAJI ADALAH  tentang MIQOT

MIQOT

Miqot haji dan umroh terbagi dua:

1.    MIQOT TEMPAT

tempat-tempat dimana orang yang melewatinya dalam keadaan dalam keadaan ingin (akan) melakukan haji / umroh diharuskan berihram dari sana.

Abdullah bin Abbas rhadiyallahu anhuma berkata :

WAQOTA Rasulullah shalallahu alaihi wasallam li ahlil madinati lal khalifa, wa lil syami al zuhfah…

 “Rasulullah Shalallahu Alaihi Wassalam menentukan Dzulhulaifah (Bir Ali) untuk penduduk Madinah, dan Juhfah untuk penduduk Syam, Qornun Manazil untuk penduduk Najed dan Yalamlam bagi penduduk Yaman. Tempat-tempat tersebut adalah bagi penduduknya dan orang-orang yang melewatinya dalam rangka ingin melakukan haji dan umroh, dan dia bukan penduduk setempat. Dan barangsiapa berada dibawah miqot, maka berihrom dari tempat dia berada sampai penduduk Mekkah ihrom dari Mekkah”

HR  Bukhari dan Muslim.

Dalam Hadits Aisyah rhadiyallahu anha disebutkan :

anna rasulullah shalallahu aalaihi wasallam  waqota li ahlil iraqi jata irqin

“Sesungguhnya Rasulullah Shalallahu Alaihi Wassalam menentukan Dzaatu Irqin sebagai miqot bagi penduduk Iraq

shahih, HR Abu Dawud.

Barangsiapa yang melewati miqot-miqot ini maka harus berihrom ketika melewati daerah yang sejajar dengan miqot-miqot ini, baik di darat, laut, maupun udara.

Orang yang naik pesawat dan turun di Jedah dengan tujuan langsung haji atau umroh maka diharuskan ber-ihrom di pesawat  karena dia pasti melewati daerah yang sejajar dengan Miqot. Adapun orang yang turun di Jedah dengan tujuan Madinah terlebih dahulu maka tidak masalah dia mengakhirkan ihromnya sampai di Madinah nanti.

2.    MIQOT WAKTU

Miqot waktu untuk haji adalah bulan-bulan yang digunakan untuk melakukan ihrom haji yaitu Syawal, Dzulqodah dan 10 hari pertama dari bulan Dzulhijjah. Bulan Syawal diawali dari Maghrib malam hari raya Idul Fitri. Dan yang dimaksud dengan 10 hari yang pertama dari bulan Dzulhijjah adalah yang diakhiri dengan datangnya waktu subuh hari raya Idul Adha.  Barangsiapa yang melakukan ihrom haji pada waktu tersebut maka sah hajinya. Dan kalau ia melakukan ihrom haji sebelum Syawal atau setelah subuh tanggal 10 Dzulhijjah maka sah ihromnya dan diubah menjadi Umroh, dan tidak dianggap melakukan Ibadah Haji.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman  “Haji itu di bulan-bulan yang diketahui. Maka barangsiapa yang mewajibkan dirinya untuk berhaji pada bulan-bulan tersebut maka tidak boleh dia melakukan rofats, kefasikan, dan berdebat ketika haji

Qs 2 : 197

Miqot waktu untuk ibadah Umroh adalah sepanjang tahun.

S e l e s a i