Tag Archives: kajian

Mentahnik Dan Mendoakan Anak Dengan Keberkahan

🌍 BimbinganIslam.com
Rabu, 22 Syawwal 1440 H / 26 Juni 2019 M
👤 Ustadz Arief Budiman, Lc
📗 Kitāb Fiqhu Tarbiyatu Al-Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Ath-Athibbāi
🔊 Halaqah 21 | Mentahnik Dan Mendoakan Anak Dengan Keberkahan
⬇ Download audio: bit.ly/TarbiyatulAbna-21
~~~~

MENTAHNIK DAN MENDOAKAN ANAK DENGAN KEBERKAHAN

بسم اللّه الرحمن الرحيم
الحمد لله، والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وأصحابه ومن والاه، ولاحول ولا قوة إلا بالله أما بعد

Ma’āsyiral mustami’in para pendengar rahīmakumullāh.

Ini adalah pertemuan kita yang ke-21, dari kitāb Fiqhu Tarbiyatil Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Al Athibbāi, tentang fiqih mendidik atau membimbing anak-anak dan penjelasan sebagian nasehat dari para dokter, karya Syaikh Musthafa Al Adawi Hafīdzahullāh.

Kita lanjutkan pembahasan sub judul berikutnya yaitu:

Mentahnik anak yang baru lahir dan mendo’akannya dengan keberkahan.

Mentahnik adalah mengunyah kurma, lalu mengoleskannya di langit-langit mulut bayi kemudian mendo’akan si bayi agar diberkahi oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Ada beberapa hadīts yang menjelaskan mengenai ini.

Di antaranya adalah:

⑴ Hadīts Muslim yang diriwayatkan oleh Āisyah radhiyallāhu ta’āla ‘anhā, dimana beliau mengatakan:

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم كَانَ يُؤْتَى بِالصِّبْيَانِ فَيُبَرِّكُ عَلَيْهِمْ وَيُحَنِّكُهُمْ

“Bahwasanya beberapa bayi dibawa menghadap kepada Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam lalu Beliau (shallallāhu ‘alayhi wa sallam) mendo’akan keberkahan bagi mereka dan mentahnik mereka.”

(Hadīts shahīh riwayat Muslim nomor 2147)

⑵ Hadīts Bukhāri dan Muslim yang dari ‘Asmā’ binti Abī Bakar radhiyallāhu ta’āla ‘anhuma, saat itu dia sedang mengandung ‘Abdullāh bin Az Zubair.

‘Asmā’ berkata :

فَخَرَجْتُ وَأَنَا مُتِمٌّ، فَأَتَيْتُ الْمَدِينَةَ، فَنَزَلْتُ بِقُبَاءٍ، فَوَلَدْتُهُ بِقُبَاءٍ، ثُمَّ أَتَيْتُ بِهِ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم فَوَضَعْتُهُ فِي حَجْرِهِ، ثُمَّ دَعَا بِتَمْرَةٍ، فَمَضَغَهَا، ثُمَّ تَفَلَ فِي فِيهِ، فَكَانَ أَوَّلَ شَىْءٍ دَخَلَ جَوْفَهُ رِيقُ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم، ثُمَّ حَنَّكَهُ بِتَمْرَةٍ ثُمَّ دَعَا لَهُ وَبَرَّكَ عَلَيْهِ، وَكَانَ أَوَّلَ مَوْلُودٍ وُلِدَ فِي الإِسْلاَمِ

“Aku hijrah dalam keadaan hampir melahirkan, lalu aku datang ke Madīnah. Aku berhenti di Qubā’ dan di sanalah aku melahirkan. Selanjutnya aku mendatangi Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam dan Beliau meletakkan anak itu di pangkuan Beliau. Kemudian Beliau (shallallāhu ‘alayhi wa sallam) menyuruh untuk mengambil kurma dan Beliau mengunyahnya.

Setelah itu Beliau meludah di mulut sang anak, maka yang pertama kali masuk ke dalam kerongkongan sang anak adalah ludah Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam. Kemudian Beliau mentahniknya dengan kurma dan mendo’akannya dengan keberkahan, dialah anak yang pertama kali lahir di dalam Islām.”

(Hadīts shahīh riwayat Bukhāri nomor 3909 dan Muslim nomor 2146)

⇒ Abdullāh bin Az Zubair radhiyallāhu ta’āla ‘anhu adalah anak yang pertama kali dilahirkan ketika hijrah ke Madīnah.

⑶ Hadīts Bukhāri dan Muslim yang dari oleh Anas bin Mālik radhiyallāhu ta’āla ‘anhu.

Beliau berkata:

كَانَ ابْنٌ لأَبِي طَلْحَةَ يَشْتَكِي، فَخَرَجَ أَبُو طَلْحَةَ، فَقُبِضَ الصَّبِيُّ فَلَمَّا رَجَعَ أَبُو طَلْحَةَ قَالَ مَا فَعَلَ ابْنِي قَالَتْ أُمُّ سُلَيْمٍ هُوَ أَسْكَنُ مَا كَانَ. فَقَرَّبَتْ إِلَيْهِ الْعَشَاءَ فَتَعَشَّى، ثُمَّ أَصَابَ مِنْهَا، فَلَمَّا فَرَغَ قَالَتْ وَارِ الصَّبِيَّ. فَلَمَّا أَصْبَحَ أَبُو طَلْحَةَ أَتَى رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَأَخْبَرَهُ فَقَالَ ” أَعْرَسْتُمُ اللَّيْلَةَ “. قَالَ نَعَمْ. قَالَ ” اللَّهُمَّ بَارِكْ لَهُمَا “. فَوَلَدَتْ غُلاَمًا قَالَ لِي أَبُو طَلْحَةَ احْفَظْهُ حَتَّى تَأْتِيَ بِهِ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم فَأَتَى بِهِ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم وَأَرْسَلَتْ مَعَهُ بِتَمَرَاتٍ، فَأَخَذَهُ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ ” أَمَعَهُ شَىْءٌ “. قَالُوا نَعَمْ تَمَرَاتٌ. فَأَخَذَهَا النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم فَمَضَغَهَا، ثُمَّ أَخَذَ مِنْ فِيهِ فَجَعَلَهَا فِي فِي الصَّبِيِّ، وَحَنَّكَهُ بِهِ، وَسَمَّاهُ عَبْدَ اللَّهِ

Adalah anak Abū Thalhah dalam keadaan sakit, lalu Abū Thalhah pergi dan anak itu meninggal dunia.

Setelah kembali, dia bertanya, “Bagaimana keadaan anakku?”

Ummu Sulaim berkata, “Dia lebih tenang dari sebelumnya.”

Kemudian Ummu Sulaim membawakan makan malam untuknya dan setelah itu Abū Thalhah menggaulinya.

Setelah selesai Ummu Sulaim berkata,”Kuburkanlah anak itu!”

Di pagi harinya Abū Thalhah datang kepada Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam dan menceritakannya.

Rasūlullāh bertanya,”Apakah semalam engkau mengauli istrimu?”

Abū Thalhah menjawab, “Benar, wahai Rasūlullāh.”

Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam berkata, “Yā Allāh, berikanlah keberkahan kepada mereka berdua!”

Setelah itu Ummu Sulaim melahirkan seorang anak laki-laki, Abū Thalhah berkata kepadaku (Anas bin Mālik), “Bawalah anak ini kepada Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam.”

Anak itupun aku bawa kepada Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam dengan dibekali beberapa butir kurma.

Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam seraya berkata,”Apakah ada sesuatu bersamanya?”

Merekapun berkata,”Ya, beberapa butir kurma.”

Lalu Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam mengambil kurma tersebut dan mengunyahnya, kemudian mengambil dari mulut Beliau dan mengoleskanya ke mulut anak itu, kemudian Beliau (shallallāhu ‘alayhi wa sallam) mentahnik. Beliau menamakan anak itu ‘Abdullāh.

(Hadīts shahīh riwayat Bukhāri nomor 5470)

⇒ Abū Thalhah adalah ayah tiri dari Anas bin Mālik radhiyallāhu ta’āla ‘anhu.

⇒ Hadīts ini pun menunjukkan bagaimana shālihah Ummu Sulaim, ketika anaknya meninggal beliaupun sabar.

⑷ Hadīts Muslim, yang diriwayatkan oleh Anas bin Mālik radhiyallāhu ta’āla ‘anhu.

Beliau berkata:

ذَهَبْتُ بِعَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي طَلْحَةَ الأَنْصَارِيِّ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم حِينَ وُلِدَ وَرَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فِي عَبَاءَةٍ يَهْنَأُ بَعِيرًا لَهُ فَقَالَ ” هَلْ مَعَكَ تَمْرٌ ” . فَقُلْتُ نَعَمْ . فَنَاوَلْتُهُ تَمَرَاتٍ فَأَلْقَاهُنَّ فِي فِيهِ فَلاَكَهُنَّ ثُمَّ فَغَرَ فَا الصَّبِيِّ فَمَجَّهُ فِي فِيهِ فَجَعَلَ الصَّبِيُّ يَتَلَمَّظُهُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ” حُبُّ الأَنْصَارِ التَّمْرَ ” . وَسَمَّاهُ عَبْدَ اللَّهِ .

Saya pergi bersama Abdullah Bin Abu Thalhah Al Anshari menemui Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam ketika dia baru dilahirkan. Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam, yang ketika itu Beliau sedang di ‘ab’ah (kandang unta) memberi minum untanya. Maka (Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam) bertanya padaku:

“Apakah kamu membawa kurma?”

Saya menjawab: “Ya.”

Beliau kemudian mengambil beberapa kurma lalu dimasukkan ke dalam mulut Beliau dan melembutkannya. Setelah itu Beliau membuka mulut bayi dan disuapkan padanya. Bayi itu mulai menjilatinya. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Kesukaan orang Anshar adalah kurma.”

Kemudian (Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam) memberinya nama Abdullah.

(Hadīts shahīh riwayat Muslim nomor 2144)

⑸ Hadīts Bukhāri dan Muslim, yang diriwayatkan oleh Abū Mūsā radhiyallāhu ta’āla ‘anhu.

Beliau berkata:

وُلِدَ لِي غُلاَمٌ، فَأَتَيْتُ بِهِ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم فَسَمَّاهُ إِبْرَاهِيمَ، فَحَنَّكَهُ بِتَمْرَةٍ

Aku dikaruniai seorang anak laki-laki, lalu aku membawanya kepada Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam, Beliau memberikan nama Ibrāhīm untuk anak itu, kemudian mentahniknya.

(Hadīts shahīh riwayat Bukhāri nomor 6198 dan Muslim nomor 2145)

Demikian, semoga bermanfaat.

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين
واخردعوانا أن الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته


Jangan Membenci Anak Karena Wajahnya – Hadis 20

🌍 BimbinganIslam.com
Selasa, 21 Syawwal 1440 H / 25 Juni 2019 M
👤 Ustadz Arief Budiman, Lc
📗 Kitāb Fiqhu Tarbiyatu Al-Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Ath-Athibbāi
🔊 Halaqah 20 | Jangan Membenci Anak Karena Wajahnya
⬇ Download audio: bit.ly/TarbiyatulAbna-20
~~~~

JANGAN MEMBENCI ANAK KARENA WAJAHNYA

بسم اللّه الرحمن الرحيم
الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ عَلَى أُمُوْرِ الدُّنْيَا وَالدِّيْنِ، وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى أَشْرَفِ الأنبياء الْمُرْسَلِيْنَ، نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحبِهِ أَجْمَعِينَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلىَ يَوْمِ الدِّيْنِ، أما بعد

Ma’āsyiral mustami’in para pendengar rahīmakumullāh.

Ini adalah pertemuan kita yang ke-20, dari kitāb Fiqhu Tarbiyatil Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Al Athibbāi, tentang fiqih mendidik atau membimbing anak-anak dan penjelasan sebagian nasehat dari para dokter, karya Syaikh Musthafa Al Adawi Hafīdzahullāh.

Kita lanjutkan pembahasan sub judul berikutnya yaitu:

▪ Janganlah Anda membenci terhadap anak karena wajahnya yang kurang cantik atau kurang tampan.

Seorang anak tidak memiliki kuasa di dalam menentukan cantik (tampan) atau jelek, baik atau buruk, karena Allāh Subhānahu wa Ta’āla telah menciptakan mereka seperti itu, ini sudah ketetapan dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Bisa jadi seorang anak memiliki wajah yang kurang menarik akan tetapi dia memiliki kedudukan di sisi Allāh Subhānahu wa Ta’āla kelak.

Mungkin saja dia anak shālih, anak yang bertaqwa, anak yang takut kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Oleh karenanya rupa tidak menjadi standar baik buruknya seseorang.

Baik buruk seseorang dilihat dari bagaimana agama dan kadar ketaqwaan serta keimanannya kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

…وَلَأَمَةٞ مُّؤۡمِنَةٌ خَيۡرٞ مِّن مُّشۡرِكَةٖ وَلَوۡ أَعۡجَبَتۡكُمۡۗ ….

“Sungguh, hamba sahaya perempuan yang beriman lebih baik daripada perempuan musyrik meskipun dia menarik hatimu.…”

… وَلَعَبۡدٞ مُّؤۡمِنٌ خَيۡرٞ مِّن مُّشۡرِكٖ وَلَوۡ أَعۡجَبَكُمۡۗ …

‘Sungguh, hamba sahaya laki-laki yang beriman lebih baik daripada laki-laki musyrik meskipun dia menarik hatimu….. “

(QS Al Baqarah: 221)

Allāh Subhānahu wa Ta’āla juga menjelaskan keadaan orang-orang munāfiq. Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

وَإِذَا رَأَيۡتَهُمۡ تُعۡجِبُكَ أَجۡسَامُهُمۡۖ…….

“Dan apabila engkau melihat mereka, tubuh-tubuh mereka menjadikan kamu kagum….. “

(QS Al Munāfiqun: 4)

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

فَلَا تُعۡجِبۡكَ أَمۡوَٰلُهُمۡ وَلَآ أَوۡلَٰدُهُمۡۚ إِنَّمَا يُرِيدُ ٱللَّهُ لِيُعَذِّبَهُم بِهَا فِي ٱلۡحَيَوٰةِ ٱلدُّنۡيَا وَتَزۡهَقَ أَنفُسُهُمۡ وَهُمۡ كَٰفِرُونَ

“Maka janganlah harta dan anak-anak mereka membuatmu kagum. Sesungguhnya maksud Allāh dengan itu adalah untuk menyiksa mereka dalam kehidupan dunia dan kelak akan mati dalam keadaan kāfir.”

(QS At Tawbah: 55)

Ini menunjukkan tidak bermanfaatnya harta dan anak jika tidak diiringi dengan ketaqwaan kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Sesungguhnya Allāh yang Maha menciptakan dan membentuk manusia, sesuai dengan apa yang Allāh Subhānahu wa Ta’āla kehendaki. Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

هُوَ ٱللَّهُ ٱلۡخَٰلِقُ ٱلۡبَارِئُ ٱلۡمُصَوِّرُۖ……

“Dialah Allāh Yang Maha Menciptakan, Yang Mengadakan, Yang Membentuk Rupa….”

(QS Al Hasyr: 24)

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

هُوَ ٱلَّذِي يُصَوِّرُكُمۡ فِي ٱلۡأَرۡحَامِ كَيۡفَ يَشَآءُۚ لَآ إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡعَزِيزُ ٱلۡحَكِيمُ

“Dialah (Allāh Subhānahu wa Ta’āla) yang membentuk kamu dalam rahim menurut yang Dia kehendaki. Tidak ada tuhan selain Dia, Yang Maha Perkasa, Maha Bijaksana.”

(QS Āli Imrān: 6)

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

مِنۡ أَيِّ شَيۡءٍ خَلَقَهُۥ۞ مِن نُّطۡفَةٍ خَلَقَهُۥ فَقَدَّرَهُۥ

“Dari apakah Dia (Allāh) menciptakannya? Dari setetes mani, Dia menciptakannya lalu menentukannya.”

(QS ‘Abasa: 18-19)

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

أَفَرَءَيۡتُم مَّا تُمۡنُونَ ۞ ءَأَنتُمۡ تَخۡلُقُونَهُۥٓ أَمۡ نَحۡنُ ٱلۡخَٰلِقُونَ

“Maka adakah kalian perhatikan, tentang (benih manusia) yang kalian pancarkan. Apakah kalian yang menciptakannya, ataukah Kami penciptanya?”

(QS Al Wāqi’ah: 58-59)

Maka fahamilah ini wahai hamba Allāh !

Janganlah Anda tertipu dengan ketampanan atau kecantikan salah seorang di antara anak-anak Anda, sehingga membuat Anda melakukan kezhāliman kepada yang lain.

Sungguh, orang yang paling mulia disisi Allāh Subhānahu wa Ta’āla adalah adalah orang-orang yang paling bertaqwa.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

إِنَّ أَكۡرَمَكُمۡ عِندَ ٱللَّهِ أَتۡقَىٰكُمۡۚ

Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu di sisi Allāh ialah orang yang paling bertakwa.”

(QS Al Hujurāt: 13)

Dan Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam telah bersabda:

إِنَّ اللَّهَ لاَ يَنْظُرُ إِلَى صُوَرِكُمْ وَأَمْوَالِكُمْ وَلَكِنْ يَنْظُرُ إِلَى قُلُوبِكُمْ وَأَعْمَالِكُمْ

“Sesungguhnya Allāh Subhānahu wa Ta’āla tidak melihat bentuk dan harta yang kalian miliki, akan tetapi Dia melihat hati dan amal perbuatan yang kalian lakukan.”

(Hadīts shahīh riwayat Muslim nomor 2564)

Dalam riwayat yang lain:

إِنَّ اللَّهَ لاَ يَنْظُرُ إِلَى أَجْسَادِكُمْ وَلاَ إِلَى صُوَرِكُمْ وَلَكِنْ يَنْظُرُ إِلَى قُلُوبِكُمْ

“Sesungguhnya Allāh Subhānahu wa Ta’āla tidak melihat badan dan bentuk kalian, akan tetapi Dia melihat hati-hati kalian”

(Hadīts shahīh riwayat Muslim nomor 2564)

Demikian, semoga bermanfaat.

بارك الله فيكم
وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وأصحابه أجمعين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته


Apa Sikap Kita Ketika Kita Diberikan Keturunan Oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla

🌍 BimbinganIslam.com
Rabu, 18 Sya’ban 1440 H / 24 April 2019 M
👤 Ustadz Arief Budiman, Lc
📗 Kitāb Fiqhu Tarbiyatu Al-Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Ath-Athibbāi
🔊 Halaqah 18 | Apa Sikap Kita Ketika Kita Diberikan Keturunan Oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla
⬇ Download audio: bit.ly/TarbiyatulAbna-18
~~~~

APA SIKAP KITA KETIKA KITA DIBERIKAN KETURUNAN OLEH ALLĀH SUBHĀNAHU WA TA’ĀLA

Apa sikap kita ketika kita diberikan keturunan oleh Allāh

بسم اللّه الْحَمْدُ للهِ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلىَ رَسُوْلِ لله وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَالاَهُ، ولا حَوْلَ وَلا قُوَّةَ إِلا باللَّهِ، أَمَّا بَعْدُ

Ma’asyiral musta’mi’in wa rahīmaniy wa rahīmakumullāh.

Kita lanjutkan pembahasan kita ke-18 dari kitāb Fiqhu Tarbiyatul Abnā wa Thāifatu min Nashā’ihi Al Athibbāi tentang fiqih mendidik atau membimbing anak-anak dan penjelasan sebagian nasehat dari para dokter karya Syaikh Musthafa Al Adawi Hafīdzahullāh.

Dan pada pertemuan ini kita masih melanjutkan pembahasan tentang sub judul “Apa sikap kita ketika kita diberikan keturunan oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla”

Sikap kita ketika diberi rejeki berupa keturunan oleh Allāh kita harus bersyukur.

Dan tidak selalu anak laki-laki menguntungkan dan tidak selalu anak laki-laki adalah kebanggaan bagi orang tuannya, sebagaimana tidak selalu anak perempuan merupakan kesialan dan kehinaan sebagaimana keyakinan orang-orang jāhilīyyah.

Kita lihat nabi Ibrāhīm alayhissallām, nabi Ibrāhīm alayhissallām adalah seorang nabi yang dikaruniai anak laki-laki dan tidak diriwayatkan bahwa beliau memiliki anak perempuan, sedangkan nabi Lūth alayhissallām adalah seorang nabi yang dikaruniai anak perempuan dan sama sekali tidak memiliki anak laki-laki.

Bahkan beliau berkata:

يَٰقَوۡمِ هَٰٓؤُلَآءِ بَنَاتِي هُنَّ أَطۡهَرُ لَكُمۡۖ

“Wahai kaumku! Inilah putri-putriku mereka lebih suci bagimu.”

(QS. Hūd: 78)

Ini menunjukkan nabi Lūth alayhissallām semua anaknya adalah perempuan.

Lihat juga nabi kita Muhammad shallallāhu ‘alayhi wa sallam, beliau memiliki anak laki-laki yang meninggal sejak kecil, sedangkan yang hidup sampai dewasa hanyalah anak-anak perempuan.

Ini menunjukkan bahwasanya tidak selalu anak laki-laki pasti dan sebaliknya tidak selalu anak perempuan pasti buruk.

Selanjutnya penulis menuturkan sebuah hadīts yang diriwayatkan Bukhāri dan Muslim dari hadīts Abū Hurairah.

Bahwasanya beliau mendengar Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

لَم يَتَكَلَّم فِي المهدِ إلَّا ثَلَاثَةٌ

“Tidak ada bayi yang dapat berbicara ketika masih dalam buaian, kecuali tiga bayi saja.”

Di dalam hadīts tersebut diungkapkan:

وَبَيْنَا صَبِيٌّ يَرْضَعُ مِنْ أُمِّهِ فَمَرَّ رَجُلٌ رَاكِبٌ عَلَى دَابَّةٍ فَارِهَةٍ وَشَارَةٍ حَسَنَةٍ فَقَالَتْ أُمُّهُ اللَّهُمَّ اجْعَلِ ابْنِي مِثْلَ هَذَا . فَتَرَكَ الثَّدْىَ وَأَقْبَلَ إِلَيْهِ فَنَظَرَ إِلَيْهِ فَقَالَ اللَّهُمَّ لاَ تَجْعَلْنِي مِثْلَهُ . ثُمَّ أَقْبَلَ عَلَى ثَدْيِهِ فَجَعَلَ يَرْتَضِعُ . قَالَ فَكَأَنِّي أَنْظُرُ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم وَهُوَ يَحْكِي ارْتِضَاعَهُ بِإِصْبَعِهِ السَّبَّابَةِ فِي فَمِهِ فَجَعَلَ يَمُصُّهَا . قَالَ وَمَرُّوا بِجَارِيَةٍ وَهُمْ يَضْرِبُونَهَا وَيَقُولُونَ زَنَيْتِ سَرَقْتِ . وَهِيَ تَقُولُ حَسْبِيَ اللَّهُ وَنِعْمَ الْوَكِيلُ . فَقَالَتْ أُمُّهُ اللَّهُمَّ لاَ تَجْعَلِ ابْنِي مِثْلَهَا . فَتَرَكَ الرَّضَاعَ وَنَظَرَ إِلَيْهَا فَقَالَ اللَّهُمَّ اجْعَلْنِي مِثْلَهَا . فَهُنَاكَ تَرَاجَعَا الْحَدِيثَ فَقَالَتْ حَلْقَى مَرَّ رَجُلٌ حَسَنُ الْهَيْئَةِ فَقُلْتُ اللَّهُمَّ اجْعَلِ ابْنِي مِثْلَهُ . فَقُلْتَ اللَّهُمَّ لاَ تَجْعَلْنِي مِثْلَهُ . وَمَرُّوا بِهَذِهِ الأَمَةِ وَهُمْ يَضْرِبُونَهَا وَيَقُولُونَ زَنَيْتِ سَرَقْتِ . فَقُلْتُ اللَّهُمَّ لاَ تَجْعَلِ ابْنِي مِثْلَهَا . فَقُلْتَ اللَّهُمَّ اجْعَلْنِي مِثْلَهَا قَالَ إِنَّ ذَاكَ الرَّجُلَ كَانَ جَبَّارًا فَقُلْتُ اللَّهُمَّ لاَ تَجْعَلْنِي مِثْلَهُ . وَإِنَّ هَذِهِ يَقُولُونَ لَهَا زَنَيْتِ وَلَمْ تَزْنِ وَسَرَقْتِ وَلَمْ تَسْرِقْ فَقُلْتُ اللَّهُمَّ اجْعَلْنِي مِثْلَهَا

“Ketika seorang bayi menyusu dari ibunya, seorang laki-laki dengan memgendarai tunggangan yang kuat dan pakaian yang indah melewatinya, sang ibu berkata, ‘Yā Allāh, jadikanlah anakku seperti orang itu’. Lalu anak tersebut berhenti menyusu untuk melihat orang tersebut. Bayi tersebut berkata,’Yā Allah, janganlah Engkau jadikan aku seperti orang itu’, lalu dia kembali menyusu.

Aku melihat Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam menceritakan tentang bagaimana sang bayi itu menyusup, sambil menggambarkannya dengan jari telunjuk beliau di mulut, lalu memghisapnya. Beliau bersabda, ‘Lalu seorang budak wanita lewat di depan ibu, orang-orang memukulinya dengan berkata, ‘Engkau telah berzina, engkau telah mencuri’, Budak wanita itu berkata, ‘Cukuplah Allāh menjadi penolong bagiku dan Dia sebaik-baik pelindung’.

Sang ibu berkata, ‘Yā Allāh, janganlah Engkau jadikan anakku seperti wanita itu’. Lalu bayi itu berhenti dari menyusu dan melihat kepada budak wanita tersebut, lalu sang bayi berkata, ‘Yā Allāh, jadikanlah aku seperti orang itu’. Ketika itulah dia berbicara dengan bayi kecilnya, sang ibu berkta keheranan, ‘Aduhai, sungguh celaka! Ketika seorang laki-laki lewat dengan penampilannya yang bagus aku berkata, ‘Yā Allāh, jadikanlah anakku seperti orang itu’ engkau malah berkata, ‘Yā Allāh, janganlah Engkau jadikanlah aku seperti orang itu’.

Kemudian ketika orang-orang membawa budak wanita sambil memukulinya seraya berkata, ‘Engkau telah berzina, engkau telah mencuri! Dan aku berkata, ‘Yā Allāh, janganlah Engkau jadikan anakku seperti orang itu.

Sang bayipun menjawab keheranan ibunya dia berkata, ‘Sesungguhnya laki-laki tersebut adalah orang yang sombong sehingga aku berkata, ‘Yā Allāh janganlah Engkau jadikan aku seperti orang itu’, sedangkan seorang budak wanita, orang-orang berkata kepadanya, ‘Engkau telah berzina padahal dia tidak melakukannya, mereka mengatakan, ‘Engkau telah mencuri, padahal dia sama sekali tidak mencuri, karena itu aku berkata, ‘Yā Allāh jadikan aku seperti orang itu’.”

(Hadīts shahīh riwayat Muslim nomor 2550)

Maka lihatlah selalu orang yang lebih rendah dari kita janganlah kita melihat orang yang lebih tinggi dalam kehidupan dunia.

Kisah ini menjelaskan terkadang apa yang kita lihat tidak seperti kenyataannya, terkadang apa yang kita inginkan tidak seperti apa yang kita harapkan.

Sebagaimana firman Allāh Subhānahu wa Ta’āla:

وَعَسَىٰٓ أَن تَكۡرَهُواْ شَيۡـٔٗا وَهُوَ خَيۡرٞ لَّكُمۡۖ وَعَسَىٰٓ أَن تُحِبُّواْ شَيۡـٔٗا وَهُوَ شَرّٞ لَّكُمۡۚ وَٱللَّهُ يَعۡلَمُ وَأَنتُمۡ لَا تَعۡلَمُونَ

“Boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allāh mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.”

(QS. Al-Baqarah: 216)

Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

انْظُرُوا إِلَى مَنْ أَسْفَلَ مِنْكُمْ وَلاَ تَنْظُرُوا إِلَى مَنْ هُوَ فَوْقَكُمْ فَهُوَ أَجْدَرُ أَنْ لاَ تَزْدَرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ

“Lihatlah orang yang ada di bawah kalian dan janganlah kalian melihat orang yang ada di atas kalian, karena hal itu lebih baik agar kalian tidak menyepelekan nikmat Allāh”

(Hadīts shahīh riwayat Muslim nomor 2963)

Penulis mengatakan:

Lihatlah nabi Sulaimān alayhissallām dikaruniai anak dengan wujud setengah manusia!

Maha suci Allāh, nabi Sulaimān seorang raja yang dikaruniai Allāh sebuah kerajaan yang tidak akan pernah Dia karuniakan kepada siapapun setelahnya, akan tetapi dia dikaruniai anak dengan wujud setengah manusia!

Lihat nabi Sulaimān!

Jinn dan syaithān ditundukkan untuk nabi Sulaimān, angin yang bertiup keras dan angin yang sepoi-sepoi ditundukkan untuknya sehingga ia bertiup sesuai dengan keinginannya.

Di dalam shahīh Muslim juga disebutkan bahwa isteri beliau berjumlah 90 orang dan beliau sempat bertekad:

“Sungguh, aku akan menggilir 90 isteriku pada malam ini dan masing-masing akan melahirkan satu orang pejuang yang akan berjuang di jalan Allāh.”

Lalu shahābatnya berkata, ‘Ucapkanlah In syā Allāh!’ tetapi beliau tidak mengucapkannya, akhirnya dia menggauli semua isterinya, dan tidak satu orang pun dari mereka yang hamil kecuali satu isteri saja yang melahirkan anak dengan wujud setengah manusia.

“Demi jiwa Muhammad yang berada di tanganNya, seandainya dia mengucapkan, ‘In syā Allāh’, niscaya mereka semua akan melahirkan para pejuang yang berjuang di jalan Allāh Subhānahu wa Ta’āla.”

Oleh karena itu bersyukurlah terhadap rejeki berupa keturunan, yang Allāh berikan kepada kita baik itu laki-laki maupun perempuan.

Demikian, semoga bermanfaat.

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين
واخردعوانا أن الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته


🍃 Sambut Bulan Ramadhān Sejak Sekarang, Dukung Program Ramadhān Bersama Cinta Sedekah melalui :

| Bank Syariah Mandiri
| Kode : (451)
| No. Rek : 7814 5000 41
| A/N : Cinta Sedekah SOSIAL

Cantumkan Kode Unik (444)
Contoh: #Ramadhān #Abdullah #500.444

📱Konfirmasi Transfer :
• wa.me/628125000170
• wa.me/6282123458145
• wa.me/6281299898145

🔗 http://cintasedekah.org/ifthor


Isra’ Mi’raj


Isra’ Mi’raj


( Jadikan ibroh/ pelajaran peristiwa ini turunnya perintah shalat 5 waktu bukan membuat perayaan ).

Perayaan dalam Islam hanya Idul fitri dan Idul adha.

Setiap kaum muslimin di negeri ini pasti mengetahui bahwa di bulan ini ada suatu moment yang teramat penting yaitu Isro’ Mi’roj sehingga banyak di antara kaum muslimin turut serta memeriahkannya. Namun apakah benar dalam ajaran Islam.

Bahkan sebagian merayakan hingga larut malam, dan shalat subuh kesiangan… inikah yang nabi ajarkan?? Dan masih banyak yang ikut tapi kesehariannya jarang shalat hanya ingin dapat besek, seandainya ibadah yang diada-adakan tidak ada iming-iming materi, makanan niscaya tidak akan ada yang hadir. semoga Allah berikan hidayahNya.

Perayaan Isro’ Mi’roj semacam ini memiliki dasar atau tuntunan?

Sebelum kita menilai apakah merayakan Isro’ Mi’roj ada tuntunan dalam agama ini ataukah tidak, perlu kita tinjau terlebih dahulu, apakah Isro’ Mi’roj betul terjadi pada bulan Rajab?

Perlu diketahui bahwa para ulama berselisih pendapat kapan terjadinya Isro’ Mi’roj. Ada ulama yang mengatakan pada bulan Rajab. Ada pula yang mengatakan pada bulan Ramadhan.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah mengatakan,

”Tidak ada dalil yang tegas yang menyatakan terjadinya Isro’ Mi’roj pada bulan tertentu atau sepuluh hari tertentu atau ditegaskan pada tanggal tertentu. Bahkan sebenarnya para ulama berselisih pendapat mengenai hal ini, tidak ada yang bisa menegaskan waktu pastinya.” (Zaadul Ma’ad, 1/54)

Ibnu Rajab mengatakan,

”Telah diriwayatkan bahwa di bulan Rajab ada kejadian-kejadian yang luar biasa. Namun sebenarnya riwayat tentang hal tersebut tidak ada satu pun yang shahih. Ada riwayat yang menyebutkan bahwa beliau dilahirkan pada awal malam bulan tersebut. Ada pula yang menyatakan bahwa beliau diutus pada 27 Rajab. Ada pula yang mengatakan bahwa itu terjadi pada 25 Rajab. Namun itu semua tidaklah shahih.”

Abu Syamah mengatakan, ”Sebagian orang menceritakan bahwa Isro’ Mi’roj terjadi di bulan Rajab. Namun para pakar Jarh wa Ta’dil (pengkritik perowi hadits) menyatakan bahwa klaim tersebut adalah suatu kedustaan.” (Al Bida’ Al Hawliyah, 274)

Setelah kita mengetahui bahwa penetapan Isro’ Mi’roj sendiri masih diperselisihkan, lalu bagaimanakah hukum merayakannya?

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah mengatakan,

”Tidak dikenal dari seorang dari ulama kaum muslimin yang menjadikan malam Isro’ memiliki keutamaan dari malam lainnya, lebih-lebih dari malam Lailatul Qadr. Begitu pula para sahabat dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik tidak pernah mengkhususkan malam Isro’ untuk perayaan-perayaan tertentu dan mereka pun tidak menyebutkannya. Oleh karena itu, tidak diketahui tanggal pasti dari malam Isro’ tersebut.” (Zaadul Ma’ad, 1/54)

Begitu pula Syaikhul Islam mengatakan,

“Adapun melaksanakan perayaan tertentu selain dari hari raya yang disyari’atkan (yaitu idul fithri dan idul adha, seperti perayaan pada sebagian malam dari bulan Rabi’ul Awwal (yang disebut dengan malam Maulid Nabi), perayaan pada sebagian malam Rojab (perayaan Isro’ Mi’roj), hari ke-8 Dzulhijjah, awal Jum’at dari bulan Rojab atau perayaan hari ke-8 Syawal -yang dinamakan orang yang sok pintar (alias bodoh) dengan Idul Abror (ketupat lebaran)-; ini semua adalah bid’ah yang tidak dianjurkan oleh para salaf (sahabat yang merupakan generasi terbaik umat ini) dan mereka juga tidak pernah melaksanakannya.” (Majmu’ Fatawa, 25/298)

Ibnul Haaj mengatakan, ”Di antara ajaran yang tidak ada tuntunan yang diada-adakan di bulan Rajab adalah perayaan malam Isro’ Mi’roj pada tanggal 27 Rajab.” (Al Bida’ Al Hawliyah, 275)

Demikian pembahasan seputar perayaan Isro’ Mi’roj yang biasa dimeriahkan di bulan Rajab.

Biasakanlah melakukan hal yang benar, bukan membenarkan apa yang biasa dilakukan.

Hanya Allah yang memberikan taufik.

Abu Adlan Nizam

silsilah 1 mahazi – PENGERTIAN dan KEUTAMAAN serta BEBERAPA HIKMAH HAJI

MAHAZI 1

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Halaqah pertama dari silsilah manasik haji adalah PENGERTIAN, KEUTAMAAN DAN BEBERAPA HIKMAH HAJI

Al Hajju = Al Qosdu (maksud)

HAJI secara istilah = bermaksud ke Baitullah dengan melakukan

amalan-amalan khusus (seperti niat, thawaf, sa’i, wukuf, dll)

di waktu-waktu yang khusus (yaitu di bulan-bulan Haji : syawal, dzulqo’dah dan 10 hari pertama bulan Dzulhijjah)

Haji adalah salah satu rukun Islam

HR Bukhari dan Muslim, Rasulullah Shalallahu Alaihi Wassalam bersabda : 

Buniyal islamu ala tamsin sahadati ala ilaha ilallah wa ana muhammadan wa rasulullah wa iqomi shalati wa ida idz zakati  wa hajji washaumi ramadhan

“Islam dibangun diatas 5 perkara. Syahadat bahwasanya tidak ada sesembahan yang  berhak disembah kecuali Allah, bahwa Muhammad adalah Rasulullah, mendirikan shalat, membayar zakat, ibadah haji dan puasa bulan Ramadhan. Haji yang mabrur adalah termasuk sebaik-baik amalan”

HR Bukhari Muslim dari Abu Hurairoh :

Rasulullah ditanya tentang amalan yg paling afdhol =

•             beriman pada Allah dan RasulNya, kemudian apa?

•             berjihad di jalan Allah, kemudian apa?

•             Haji yang mabrur

Hikmah-hikmah yang banyak dari haji :

1.            Haji adalah musim untuk mendapatkan pahala yang besar dan ampunan dosa.

2.            Perwujudan Ukhuwah Islamiyah dan usaha untuk mengenal satu sama lain, kaum muslimin yang bermacam-macam asal, warna kulit, dan suku bangsa yg berbeda , datang untuk menyembah Tuhan yang satu.

3.            Madrasah iman dan beramal shaleh; karena seorang jamaah Haji dalam musim Haji akan terbiasa melakukan amalan sholeh : bersabar, mengingat hari akhir ketika manusia dikumpulkan, dan mengingat bahwa dunia hanya sementara.

4.            Haji juga merupakan musim untuk mendapat rejeki dunia bagi banyak orang.

5.            Kesempatan menimba ilmu dan mengajarkan ilmu dan berbuat baik pada sesama.

6.            Dan ada  hikmah-hikmah serta manfaat-manfaat yang lainnya

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman :

Wa adzin finnasi bil hajji yaktukarijalan wa ala kuli dhomirin yaktina min kulifadzin amiik lishadu manafialahum

“Hendaklah engkau seru manusia untuk melakukan haji maka mereka akan berdatangan dengan berjalan kaki dan naik onta dari tempat yang jauh supaya mereka merasakan manfaat-manfaat bagi mereka”

(Qs Al Hajj 27-28)

I’TIKĀF BAGIAN 03 DARI 03

🌍 BimbinganIslam.com
Rabu, 17 Jumādâ Al-Ūlā 1440 H | 23 Januari 2019 M
👤 Ustadz Fauzan S.T., M.A.
📗 Matan Abū Syujā’ | Kitāb I’tikāf
🔊 Kajian 109 | I’tikāf Bagian 03
⬇ Download audio: bit.ly/MatanAbuSyuja-K109
➖➖➖➖➖➖➖

I’TIKĀF, BAGIAN 03 DARI 03

بسم اللّه الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وبعد

Para sahabat Bimbingan Islām dan kaum muslimin yang dirahmati oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Alhamdulilāh, Allāh Subhānahu wa Ta’āla masih memberikan taufīq kepada kita untuk terus mempelajari ilmu agama. Semoga Allāh Subhānahu wa Ta’āla menjadikan kita istiqāmah sampai kita bertemu Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Para sahabat sekalian, pada halaqah kali ini, kita akan membahas satu malam yaitu malam yang sangat mulia sehingga kita disyari’atkan i’tikāf. Dan Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam berusaha bersungguh-sungguh ber i’tikāf, sampai akhir hayatnya (beliau tidak pernah meninggalkan syari’at i’tikāf dalam rangka mencari satu malam yang mulia/lailatul qadr).

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

إِنَّآ أَنزَلْنَـٰهُ فِى لَيْلَةِ ٱلْقَدْرِ ۞ وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ ۞ لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ ۞ تَنَزَّلُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِمْ مِنْ كُلِّ أَمْرٍ ۞ سَلَامٌ هِيَ حَتَّىٰ مَطْلَعِ الْفَجْرِ

“Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Qur’ān ) pada malam kemuliaan⑴. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu?⑵. Malam kemuliaan itu lebih baik daripada seribu bulan⑶. Pada malam itu turun para malaikat dan Ruh (Jibrīl ) dengan izin Tuhannya untuk mengatur semua urusan⑷. Sejahteralah (malam itu) sampai terbit fajar ⑸.”

(QS Al Qadr: 1-5)

Ikhwāh Fīddīn wa Akhawātiy Fīllāh A’ādzaniyallāh wa Iyyakum.

Di dalam ayat tersebut menunjukkan keutamaan yang besar tentang malam lailatul qadr.

⑴ Pada malam tersebut diturunkan Al Qur’ān, ini adalah satu mu’zijāt yang besar bagi kaum muslimin.

⑵ Allāh Subhānahu wa Ta’āla memberikan satu uslub yang menunjukkan bahwa malam ini adalah malam yang agung, dengan cara bertanya:

وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ

“Tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu?”

Allāh Subhānahu wa Ta’āla ingin mengajak orang-orang yang membaca ayat ini untuk berpikir: “Tahukah kalian malam kemuliaan itu?”

⑶ Allāh Subhānahu wa Ta’āla menjadikan ibadah yang ada pada malam tersebut lebih baik daripada seribu bulan, lebih baik daripada 83 tahun. Satu malam disetarakan bahkan lebih baik dari ibadah selama 83 tahun (Subhānallāh).

Ini adalah keutamaan yang Allāh Subhānahu wa Ta’āla berikan kepada umat Nabi Muhammad shallallāhu ‘alayhi wa sallam. Sehingga umur mereka walaupun sedikit (60 sampai 70 tahun), akan tetapi Allāh panjangkan umurnya dengan amalan yang sedikit tersebut yaitu pahalanya lebih banyak daripada orang yang memiliki umur yang panjang pada umat-umat sebelumnya.

⑷ Allāh Subhānahu wa Ta’āla menurunkan malāikat dan Jibrīl, ini menunjukkan satu keutamaan yang luar biasa, dimana Allāh tidak menurunkan pada malam-malam lainnya.

⑸ Allāh Subhānahu wa Ta’āla jadikan malam tersebut malam yang penuh dengan kesejahteraan.

⑹ Allāh Subhānahu wa Ta’āla mengampuni orang-orang yang beribadah penuh dengan keimanan dan mengharapkan pahala dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla pada malam tersebut.

Dari Abū Hurairah radhiyallāhu ta’āla ‘anhu dari Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam, Beliau bersabda:

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

“Barangsiapa berpuasa Ramadhān atas dasar iman dan mengharap pahala dari Allāh, maka dosanya yang telah lalu akan diampuni.”

(Hadīts riwayat Bukhāri nomor 38 dan Muslim nomor 760)

Dan Allāh khususkan satu malam yang mulia:

مَن قام ليلةَ القدر إيمانًا واحتسابًا، غُفر له ما تقدَّم من ذنبه

“Barangsiapa yang beribadah (shalāt) pada malam lailatul qadr dengan penuh iman dan berharap kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla maka akan diampuni dosa-dosa yang telah lalu.”

Ikhwāh Fīddīn wa Akhawātiy Fīllāh A’ādzaniyallāh wa Iyyakum.

Kapan malam lailatul qadr?

Malam lailatul qadr adalah malam di antara malam-malam bulan Ramadhān, karena Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

شَهْرُ رَمَضَانَ ٱلَّذِىٓ أُنزِلَ فِيهِ ٱلْقُرْءَانُ

“Bulan Ramadhān, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Qur’ān.”

(QS Al Baqarah: 185)

Artinya pada malam-malam di antara malam bulan Ramadhān ada di sana malam yang diturunkannya Al Qur’ān yaitu malam lailatul qadr.

Kapan waktunya?

Di sana para ulamā sebagaimana disebutkan oleh Imām Al hafizh Ibnu Hajar Al Asqalani, para ulamā berselisih sampai 40 pendapat kapan waktunya lailatul qadr.

Dan jumhur, kebanyakan mereka, menyebutkan malam lailatul qadr adalah pada sepuluh hari yang terakhir berdasarkan hadīts Abī Saīd Al Khudriy radhiyallāhu ta’āla ‘anhu, bahwasanya Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam beliau bersabda:

فَابْتَغُوهَا فِي الْعَشْرِ الأَوَاخِرِ

“Maka carilah malam tersebut pada sepuluh hari yang terakhir.”

(Hadīts riwayat Bukhāri nomor 2018)

Dan kebanyakan mereka juga menyebutkan bahwasanya malam kemulian (lailatul qadr) berada pada waktu-waktu yang ganjil (malam-malam ganjil) di sepuluh hari yang terakhir di bulan Ramadhān.

Sebagaimana dalam sebuah hadīts di mana Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

تَحَرَّوْا لَيْلَةَ الْقَدْرِ فِيْ الْوِتْرِ مِنْ الْعَشْرِ

“Carilah malam Lailatul Qadar di malam ganjil pada 10 hari terakhir bulan Ramadhān.”

Oleh karena itu Ikhwān Fīddīn A’ādzaniyallāh wa Iyyakum.

Seorang yang bersungguh-sungguh disepuluh hari yang terakhir paling tidaknya dan apabila mungkin di bulan Ramadhān secara keseluruhannya maka, in syā Allāh, dia akan mendapatkan malam lailatul qadar dengan sebaik-baik keadaan. Karena pada hakikatnya setiap orang akan melalui dan akan mendapatkan malam kemuliaan tersebut.

Setiap orang akan melewati malam lailatul qadar. Akan tetapi pertanyaannya, pada saat malam tersebut apa yang kita lakukan?

Sebagian orang (wal iyaadzu billāhi) ada yang bermaksiat kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla. Sebagian orang ada yang menyibukkan dengan perkara-perkara yang sia-sia, mengunjing sana sini (berghibah) dan lain sebagainya.

Bahkan dia menonton tontonan yang tidak diperbolehkan di dalam Islām. Dan sebagian ada yang melewati waktu-waktunya dengan tidur.

Dan sebagian yang Allāh beri taufīq, ia melewatkan waktu malam lailatul qadar ini dengan penuh beribadah kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla, bersungguh-sungguh dengan membaca Al Qur’ān, berdzikir, shalāt malam, shalāt tarawih bersama imam dan ia bermuhasabah pada malam tersebut. Ini adalah orang-orang yang diberikan taufīq oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Oleh karena itu, disyariatkan i’tikāf dalam rangka kita mendapatkan malam yang mulia ini. Ini adalah kesempatan yang sangat rugi sekali apabila seorang melewatkannya.

Orang yang tidak diberikan taufīq untuk mendapatkannya sesungguhnya dia adalah orang yang tercegah dari kebaikan, orang yang merugi.

Bahkan Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam, beliau adalah orang yang terbaik, beliau adalah manusia yang telah diampuni dosa-dosanya oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla baik yang terdahulu maupuan yang akan datang, beliau bersungguh-sungguh untuk mendapatkan malam ini.

Dalam sebuah hadīts disebutkan oleh Āisyah radhiyallāhu ta’āla ‘anhā, beliau berkata:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَجْتَهِدُ فِي الْعَشْرِ الأَوَاخِرِ مَا لاَ يَجْتَهِدُ فِي غَيْرِهِ

“Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersungguh-sungguh disepuluh hari yang terakhir di bulan Ramadhān lebih daripada malam-malam yang lainnya.”

Bahkan dalam hadīts lain:

كَانَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم إِذَا دَخَلَ الْعَشْرُ شَدَّ مِئْزَرَهُ، وَأَحْيَا لَيْلَهُ، وَأَيْقَظَ أَهْلَهُ.

“Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam apabila sudah masuk sepuluh hari terakhir bulan Ramadhān beliau mengencangkan sarungnya dan menghidupkan malamnya untuk beribadah kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla dan beliau membangunkan keluarganya untuk beribadah kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla.”

⇒ Ini menunjukkan beliau (shallallāhu ‘alayhi wa sallam) tidak bersenang-senang (mendekati istrinya), tetapi beliau bersungguh-sungguh untuk beribadah kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Oleh karena itu hendaknya kita bersungguh-sungguh menjadikan sunnah i’tikāf sebagai sunnah yang kita berusaha untuk mewujudkannya. Kita singkirkan kesibukan-kesibukan dunia yang selama ini melalaikan diri kita.

Minimal sepuluh hari terakhir bulan Ramadhān kita bermuhasabah, kita bermunajat kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla, beribadah kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla, bersungguh-sungguh membaca Al Qur’ān, banyak berdzikir dan berdo’a kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla, agar Allāh Subhānahu wa Ta’āla memberikan taufīq kepada kita.

Semoga Allāh Subhānahu wa Ta’āla memudahkan kita untuk bisa melaksanakan sunnah Nabi kita (shallallāhu ‘alayhi wa sallam) untuk beri’tikāf.

Semoga Allāh Subhānahu wa Ta’āla memberikan taufīq kepada kita agar kita mendapatkan malam yang mulia, memberikan hidayah kepada kita agar hati kita senantiasa senang beribadah kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Demikian yang bisa disampaikan mudah-mudahan bermanfaat.

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه وسلم
واخردعوانا أن الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته


🏦 Salurkan Donasi Dakwah Terbaik Anda melalui :

| BNI Syariah
| Kode Bank (427)
| Nomor Rekening : 8145.9999.50
| a.n Yayasan Bimbingan Islam
| Konfirmasi ke Nomor : 0878-8145-8000

📝 Format Donasi : DonasiDakwahBIAS#Nama#Nominal#Tanggal


Kitab Syamāil Muhammadiyah – Hadits Yang Berkaitan Dengan Menyemir Rambut Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam-Hadis 33

🌍 BimbinganIslam.com
Rabu, 07 Dzulqa’dah 1440 H / 10 Juli 2019 M
👤 Ustadz Ratno, Lc
📗 Kitab Syamāil Muhammadiyah
🔊 Halaqah 33 | Hadits Yang Berkaitan Dengan Menyemirn Rambut Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam
⬇ Download audio: bit.ly/SyamailMuhammadiyah-33
〰〰〰〰〰〰〰

HADĪTS YANG BERKAITAN DENGAN MENYEMIR RAMBUT RASŪLULLĀH SHALLALLĀHU ‘ALAYHI WA SALLAM

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي خَلَقَ الْخَلْقَ وَالْأَخْلَاقَ وَالْأَرْزَاقَ وَالْأَفْعَالَ، وَلَهُ الشُّكْرُ عَلَى إِسْبَاغِ نِعَمِهِ الظَّاهِرَةِ وَالْبَاطِنَةِ بِالْإِفْضَالِ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى نَبِيِّهِ وَرَسُولِهِ الْمُخْتَصِّ بِحُسْنِ الشَّمَائِلِ، وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ الْمَوْصُوفِينَ بِالْفَوَاضِلِ وَالْفَضَائِلِ، وَعَلَى أَتْبَاعِهِ الْعُلَمَاءِ الْعَامِلِينَ بِمَا ثَبَتَ عَنْهُ بِالدَّلَائِلِ. أما بعد

Sahabat BiAS rahīmaniy wa rahīmakumullāh.

Ada banyak nikmat yang perlu kita syukuri di antara nikmat-nikmat tersebut adalah nikmat menuntut ilmu.

Dan pada kesempatan kali ini (pertemuan ke-33) in syā Allāh, kita melanjutkan pembahasan Kitāb Asy Syamāil Al Muhammadiyyah, karya Imām Abū Īsā At Tirmidzī rahimahullāhu ta’āla.

Hari ini kita akan melanjutkan pembahasan hadīts yang berkaitan tentang, “Apakah Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam menyemir rambut atau kah tidak”.

Yang mana hal tersebut diperselisihkan para ulamā bahkan juga diperselisihkan oleh para syahādat Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

Di antara hadīts yang membahas hal ini adalah hadīts Jahdamah radhiyallāhu ta’āla ‘anhā.

Tentang hadīts ini, Imām At Tirmidzī berkata,

حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ هَارُونَ قَالَ: أَنْبَأَنَا النَّضْرُ بْنُ زُرَارَةَ، عَنْ أَبِي جَنَابٍ، عَنْ إِيَادِ بْنِ لَقِيطٍ، عَنِ الْجَهْدَمَةِ، امْرَأَةِ بِشْرِ ابْنِ الْخَصَاصِيَّةِ، قَالَتْ: «أَنَا رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَخْرُجُ مِنْ بَيْتِهِ يَنْفُضُ رَأْسَهُ وَقَدِ اغْتَسَلَ، وَبِرَأْسِهِ رَدْعٌ مِنْ حِنَّاءٍ» أَوْ قَالَ: «رَدْغٌ» شَكَّ فِي هَذَا الشَّيْخُ

Memberikan hadīts kepadaku Ibrāhīm ibnu Hārun, Ibrāhīm ibnu Hārun berkata: memberikan hadīts kepadaku An Nadhr ibnu Zurārah dari Abū Janāb dari Iyād bin Laqīth dari Al Jahdamah istri dari Bisyr bin Al Khashāshiyyah.

Al Jahdamah berkata:

“Aku melihat Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam keluar dari rumahnya dengan mengusap air sisa mandi dari kepalanya. Saat itu ada sisa-sisa bahan semir di kepala Beliau.

Pada hadits tersebut ada kata رَدْعٌ dan رَدْغٌ kita artikan dengan sisa-sisa bahan semir di kepala Beliau (shallallāhu ‘alayhi wa sallam).

Namun jika kita artikan secara detail, رَدْعٌ adalah semir dari bahan za’faran dan wars.

Apa itu za’faran dan wars?

Za’faran dan wars keduanya adalah jenis tumbuhan, yang bisa memberikan warna kuning, mungkin kalau di Indonesia seperti kunir dan sejenisnya, Wallāhu A’lam.

Adapun رَدْغٌ adalah sisa-sisa henna.

Apa itu henna ?

Henna adalah sejenis tumbuhan, bahasa ilmiyahnya adalah Lawsonia inermis atau bahasa kita adalah pacar kuku.

Dari dua definisi tersebut kita artikan bahwa Jahdamah melihat di atas kepala Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam ada bahan yang biasa dipakai oleh orang arab untuk mewarnai rambut mereka.

Hadīts ini dikatakan oleh Syaikh Albāniy sebagai hadīts yang dhaif (lemah) karena dua rawi yang bermasalah.

Yaitu:

⑴ Nadhr ibnu Zurārah, beliau dianggap mastur.

Mastur dalam istilah hadīts memiliki arti bahwa rawi tersebut (belum diketahui keadaannya secara pasti baik berkaitan dengan kekuatan hafalan atau kejujuran atau faktor lainnya.

⑵ Abū Janāb yang bernama Yahyā bin Abī Hayyah, beliau adalah mudallis.

Mudallis dalam ilmu hadīts adalah seorang yang suka menggunakan kata-kata yang terkadang mengecoh pendengar baik yang berkaitan dengan nama guru, nama tempat, bahkan terkadang seorang mudallis bisa menghilangkan guru aslinya dari sanad, karena guru tersebut lemah hafalannya, agar hadīts yang disampaikan tidak ditinggalkan oleh pendengarnya.

Ini salah satu ciri-ciri mudallis (ini dipelajari dalam musthalah hadīts, tidak bisa diterangkan di sini)

Dari dua sebab itulah, Syaikh Albāniy mendhaif-kan hadīts ini (ini terkait derajat hadītsnya).

Jika hadīts ini dianggap shahīh maka tidak mengharuskan bahwa Beliau shallallāhu ‘alayhi wa sallam menyemir rambutnya, karena kita ingat bahwa uban Beliau sangat sedikit sekali, hanya sekitar dua puluh helai saja, bahkan ada yang mengatakan kurang.

Sehingga Syaikh Abdurrazaq mengatakan yang maknanya, “Bisa jadi Beliau meletakan bahan semir seperti za’faran atau henna atau yang lainnya dalam rangka pengobatan atau pendinginan kepala atau semisalnya, bukan dalam rangka menyemir.”

Kesimpulannya adalah:

“Hadīts ini dhaif dan andai saja hadīts ini shahīh masih mengandung kemungkinan-kemungkinan.”

Itulah kesimpulan yang bisa kita ambil dari pembahasan hadīts tersebut.

Wallāhu Ta’āla A’lam.

وصلى الله على نبينا محمد


Kitab Syamāil Muhammadiyah – Hadits Yang Berkaitan Dengan Menyemir Rambut Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam – Hadis 32

🌍 BimbinganIslam.com
Selasa, 06 Dzulqa’dah 1440 H / 09 Juli 2019 M
👤 Ustadz Ratno, Lc
📗 Kitab Syamāil Muhammadiyah
🔊 Halaqah 32 | Hadits Yang Berkaitan Dengan Menyemir Rambut Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam
⬇ Download audio: bit.ly/SyamailMuhammadiyah-32
〰〰〰〰〰〰〰

HADĪTS YANG BERKAITAN DENGAN MENYEMIR RAMBUT RASŪLULLĀH SHALLALLĀHU ‘ALAYHI WA SALLAM

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي خَلَقَ الْخَلْقَ وَالْأَخْلَاقَ وَالْأَرْزَاقَ وَالْأَفْعَالَ، وَلَهُ الشُّكْرُ عَلَى إِسْبَاغِ نِعَمِهِ الظَّاهِرَةِ وَالْبَاطِنَةِ بِالْإِفْضَالِ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى نَبِيِّهِ وَرَسُولِهِ الْمُخْتَصِّ بِحُسْنِ الشَّمَائِلِ، وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ الْمَوْصُوفِينَ بِالْفَوَاضِلِ وَالْفَضَائِلِ، وَعَلَى أَتْبَاعِهِ الْعُلَمَاءِ الْعَامِلِينَ بِمَا ثَبَتَ عَنْهُ بِالدَّلَائِلِ. أما بعد

Sahabat BiAS rahīmaniy wa rahīmakumullāh.

Ada banyak nikmat yang perlu kita syukuri di antara nikmat-nikmat tersebut adalah nikmat menuntut ilmu.

Dan pada kesempatan kali ini (pertemuan ke-32) in syā Allāh, kita melanjutkan pembahasan Kitāb Asy Syamāil Al Muhammadiyyah, karya Imām Abū Īsā At Tirmidzī rahimahullāhu ta’āla.

Kali ini kita akan membahas tentang biografi Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam. Dan pada kesempatan kali ini kita meneruskan pembacaan hadīts yang berkaitan tentang, apakah Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam menyemir rambut ataukah tidak.

Yang mana hal tersebut diperselisihkan oleh para ulamā bahkan para shahābat Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

In syā Allāh ini adalah hadīts nomor 46 dari kitāb Asy Syamāil Al Muhammadiyyah, yang ditulis oleh Imām At Tirmidzī rahimahullāhu.

Imām At Tirmidzī berkata :

حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ وَكِيعٍ قَالَ: حَدَّثَنَا أَبِي

“Sufyān bin Wakī’ memberikan hadīts kepadaku, dia mengatakan ayahku memberikan hadīts.”

Ibnu Hajar berkata tentang Wakī’ bin Al Jarrah ini (ayah dari Sufyān bin wakī’):

“Beliau terpercaya, penghafal hadīts (hafidz) dan seorang ahli ibadah.”

Imām Ahmad berkata :

“Wakī’ adalah imam kaum muslimin pada masanya.”

Marwan bin Muhammad Ath Thathari berkata :

“Aku tidak pernah melihat orang yang lebih khusyu’ dari Wakī’. Dan biasanya ketika ada seorang yang diceritakan kepadaku, pasti ku dapati orang tersebut lebih buruk dari pada ceritanya, kecuali Wakī’. Aku melihatnya ia lebih baik dari pada cerita-cerita yang sampai kepadaku.”

Kemudian Imām Wakī’ juga pernah mengatakan :

“Seorang tidak akan sempurna, sampai ia mau belajar dengan orang yang lebih utama, dengan orang yang sama, dan dengan orang yang lebih rendah darinya.”

Imām Wakī’, berkata:

عَنْ شَرِيكٍ، عَنْ عُثْمَانَ بْنِ مَوْهَبٍ قَالَ: سُئِلَ أَبُو هُرَيْرَةَ

Dari Syarīk, dari Utsmān bin Mauhab, dia berkata Abū Hurairah radhiyallāhu ta’āla ‘anhu pernah ditanya,

Abū Hurairah radhiyallāhu ta’āla ‘anhu adalah seorang shahābat yang paling banyak meriwayatkan hadīts, beliau meriwayatkan sekitar 5374 hadīts. Walaupun beliau adalah seorang yang tidak begitu lama kebersamaannya bersama Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

Karena beliau masuk Islām sekitar tahun 7 Hijriyyah dan Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam meningal tahun 11 Hijriyyah hanya. Sekitar 3 atau 4 tahun saja kebersamaannya bersama Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

Lalu kenapa beliau bisa meriwayatkan hadīts sebanyak itu, padahal shahābat yang lain tidak bisa meriwayatkan hadīts sebanyak itu ?

Setidaknya ada tiga jawaban, yaitu:

⑴ Beliau adalah orang yang semangat untuk belajar kepada Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

Imām Al Bukhāri pernah meriwayatkan sebuah hadīts dari shahābat Abū Hurairah ketika beliau bertanya tentang, “Siapakah orang yang paling bahagia dengan syafā’atmu wahai Rasūlullāh?”

Sebelum Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam menjawab pertanyaan dari Abī Hurairah, Beliau mengatakan, “Wahai Abū Hurairah, aku sudah menyangka bahwa tidak akan ada orang yang mendahuluimu bertanya tetang hal ini, karena aku melihat engkau sangat semangat untuk belajar hadīts.”

Lalu Beliau shallallāhu ‘alayhi wa sallam baru menjawab pertanyaan Abī Hurairah terkait siapakah orang yang paling bahagia dengan syafā’at Beliau shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

(Hadīts shahīh riwayat Bukhāri nomor 99 dan nomor 6570)

⑵ Karena beliau (Abī Hurairah) mendapatkan do’a dari Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam agar kuat hafalannya.

Beliau pernah mengatakan:

Aku pernah mengadu:

“Wahai Rasūlullāh, aku mendengar banyak hadīts dari mu, hanya saja aku lupa.”

Maka Beliaupun (shallallāhu ‘alayhi wa sallam) meminta agar Abū Hurairah membentangkan kain baju atasnya. Setelah dibentangkan Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam seakan-akan menuangkan sesuatu pada kain tersebut. Lalu Beliau memerintahkan Abū Hurairah untuk mendekap kain itu.

Setelah itu Abū Hurairah berkata:

“Setelah kejadian tersebut, aku tidak lupa satu hadīts pun dari Beliau (shallallāhu ‘alayhi wa sallam).”

(Hadīts shahīh riwayat Bukhāri nomor 3648 dan Muslim nomor 2493)

⑶ Karena beliau (Abū Hurairah) selalu bersama Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam dan hanya makan sebatas kenyang saja, beliau tidak sibuk dengan dunia tetapi fokus dengan belajar.

Dikatakan dalam sebuah hadīts:

“Abū Hurairah memiliki hadīts yang banyak, karena dia adalah seorang yang selalu membersamai Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam dengan mencukupkan diri untuk makan secukupnya saja dan selalu menghadiri apa yang tidak dihadiri shahābat yang lain dan menghafal apa yang tidak dihafal shahābat yang lain.”

(Hadīts shahīh riwayat Bukhāri nomor 118)

Inilah alasan kenapa beliau menjadi istimewa dan bisa meriwayatkan banyak hadīts, bahkan menjadi shahābat yang paling banyak meriwayatkan hadīts (sekitar 5374 hadīts).

Abū Hurairah radhiyallāhu ta’āla ‘anhu pernah ditanya :

هَلْ خَضَبَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ؟ قَالَ: «نَعَمْ»
قَالَ أَبُو عِيسَى: ” وَرَوَى أَبُو عَوَانَةَ هَذَا الْحَدِيثَ عَنْ عُثْمَانَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَوْهَبٍ، فَقَالَ: عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ “

“Apakah Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam menyemir rambutnya?” Beliau menjawab, “Iya.”

Berkata Abū Īsā (At Tirmidzī):

Abū ‘Awānah meriwayatkan hadīts ini dari Utsmān bin Abdillāh bin Mauhab, beliau mengatakan dari Ummi Salamah.

Hadīts ini dishahīhkan oleh Syaikh Albāniy rahimahullāh dan hadīts ini menunjukkan bahwa Abū Hurairah radhiyallāhu ta’āla ‘anhu termasuk shahābat yang berpendapat bahwa Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam menyemir rambutnya.

Dan Imām At Tirmidzī mengisyaratkan ada riwayat lain yang mendukung hal ini, yaitu riwayat dari Ummu Salamah istri Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

Dan sebagian ulamā berpendapat dengan pendapat yang lain, ketika Imām At Tirmidzī mengatakan bahwa Abū ‘Awānah meriwayatkan hadīts ini dari Utsmān bin Abdillāh bin Mauhab dan beliau mengatakan dari Ummu Salamah, maka Imām At Tirmidzī mengisyaratkan bahwa Ummu Salamah yang meriwayatkan hadīts Abū Hurairah tadi bukan Abū Hurairah.

Ini sebagian pendapat.

Di antara yang menguatkan pendapat kedua ini adalah Utsmān bin Mauhab pernah masuk menemui Ummu Salamah, lalu beliau (Ummu Salamah) menunjukan salah satu rambut Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam telah disemir.

(Hadīts shahīh riwayat Bukhāri nomor 5897)

Dari hadīts di atas, dapat kita simpulkan bahwa ada sebagian shahābat yang berpendapat bahwa Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam memang menyemir rambutnya, baik hadīts yang kita sebutkan tadi diriwayatkan oleh dari Abū Hurairah atau yang benar dari Ummu Salamah.

Pelajaran yang kita dapat ada shahābat yang menyatakan bahwa Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam itu menyemir rambutnya.

Inilah pelajaran kita kali ini tentang hadīts di atas. Dan semoga bermanfaat.

Wallāhu Ta’āla A’lam.

وصلى الله على نبينا محمد


Kitab Syamāil Muhammadiyah – Hadits Yang Berkaitan Dengan Uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam – Hadis 29

🌍 BimbinganIslam.com
Selasa, 24 Sya’ban 1440 H / 30 April 2019 M
👤 Ustadz Ratno, Lc
📗 Kitab Syamāil Muhammadiyah
🔊 Halaqah 29 | Hadits Yang Berkaitan Dengan Uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam
⬇ Download audio: bit.ly/SyamailMuhammadiyah-29
〰〰〰〰〰〰〰

HADĪTS YANG BERKAITAN DENGAN UBAN RASŪLULLĀH SHALLALLĀHU ‘ALAYHI WA SALLAM

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي خَلَقَ الْخَلْقَ وَالْأَخْلَاقَ وَالْأَرْزَاقَ وَالْأَفْعَالَ، وَلَهُ الشُّكْرُ عَلَى إِسْبَاغِ نِعَمِهِ الظَّاهِرَةِ وَالْبَاطِنَةِ بِالْإِفْضَالِ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى نَبِيِّهِ وَرَسُولِهِ الْمُخْتَصِّ بِحُسْنِ الشَّمَائِلِ، وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ الْمَوْصُوفِينَ بِالْفَوَاضِلِ وَالْفَضَائِلِ، وَعَلَى أَتْبَاعِهِ الْعُلَمَاءِ الْعَامِلِينَ بِمَا ثَبَتَ عَنْهُ بِالدَّلَائِلِ. أما بعد

Sahabat BiAS rahīmaniy wa rahīmakumullāh.

Alhamdulilāh, Allāh masih memberikan kesempatan kepada kita semua untuk kembali mengkaji hadīts-hadīts yang berkaitan dengan sifat-sifat Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam dalam Kitāb Asy Syamāil Al Muhammadiyyah, karya Imām Abū Īsā At Tirmidzī rahimahullāhu ta’āla.

Alhamdulillāh, pada pertemuan kali ini, (pertemuan ke-29) kita masih melanjutkan pembahasan uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam (Hadīts no 41-42)

Yang mana telah kita simpulkan bahwa Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam tidak memiliki banyak uban. Uban Beliau (shallallāhu ‘alayhi wa sallam) hanya sekitar 14 hingga 20 helai saja (sebagaimana riwayat-riwayat yang telah berlalu), sehingga apabila Beliau meminyaki rambutnya uban-uban tersebut seakan-akan tidak ada.

Dan perlu dicatat bahwa uban-uban Beliau (shallallāhu ‘alayhi wa sallam) muncul bukan karena memikirkan urusan dunia, akan tetapi karena ayat-ayat Al Qurān yang menggambarkan akan kengerian hari kiamat yang Beliau dengar dan tadabburi.

Al Imām At Tirmidzī berkata dalam hadīts nomor 41:

حَدَّثَنَا أَبُو كُرَيْبٍ مُحَمَّدُ بْنُ الْعَلَاءِ [161 هـ – 248 هـ وهو من أحد الشيوخ الذي أخذ منه أصحاب كتب الستة] قَالَ: حَدَّثَنَا مُعَاوِيَةُ بْنُ هِشَامٍ، عَنْ شَيْبَانَ، عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ، عَنْ عِكْرِمَةَ [مولى ابن عباس، من كبار التالعين، وكان يفتي الناس، وقبل ذلك قد تعلم العلم أربعين سنة، وكان يفتي بالباب وابن عباس يفي في الدار]، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ [بحر الأمة] قَالَ: قَالَ أَبُو بَكْرٍ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، قَدْ شِبْتَ، قَالَ: «شَيَّبَتْنِي هُودٌ، وَالْوَاقِعَةُ، وَالْمُرْسَلَاتُ، وَعَمَّ يَتَسَاءَلُونَ، وَإِذَا الشَّمْسُ كُوِّرَتْ» [صححه الألباني 34]

Abū Kurayb Muhammad Ibnu Al ‘Alā’ (beliau lahir pada tahun 161 Hijriyyah dan meninggal pada tahun 248 Hijriyyah), beliau adalah guru dari ulamā yang meriwayatkan enam kitāb.

( Yaitu:
⑴ Imām Bukhāri
⑵ Imām Muslim
⑶ Imām Abī Dāwūd
⑷ Imām An Nassā’i
⑸ Imām Ibnu Mājah
⑹ Imām At Tirmidzī )

Beliau mengatakan dari Abī Ishāq, dari ‘Ikrimah (maula/budaknya Ibnu Abbās) dan Ikrimah termasuk kibar at tābi’in, dan Imām Adz Dzahabi menyebutkan bahwa beliau ini adalah seorang yang memberikan fatwa di pintu.

(Jadi ada rumah di situ ada pintunya dan di dalam ada Ibnu Abbās, dan ‘Ikrimah ini adalah seorang yang berfatwa di pintu sedangkan Ibnu Abbās berfatwa di dalam rumah, (maksudnya) adalah jika ada seorang yang datang ke rumah Ibnu Abbās maka yang pertama kali ditanya adalah ‘Ikrimah dan jika ‘Ikrimah bisa menjawab maka tidak perlu bertanya kepada Ibnu Abbās dan ketika ‘Ikrimah tidak bisa menjawab maka bertanya kepada Ibnu Abbās.

Dan dikatakan dalam riwayat beliau bahwasanya beliau belajar selama 40 tahun dan beliau disini meriwayatkan dari Ibnu Abbās radhiyallāhu ta’āla ‘anhumā seorang shahābat yang mendapatkan do’a dari Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam agar difaqihkan dalam agama dan diberikan ilmu tafsir Al Qurān).

Shahābat Ibnu Abbās bercerita, bahwa Abū Bakar Ash-Shiddīq pernah berkata kepada Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam:

“Wahai Rasūlullāh, engkau telah beruban.”

Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam pun menjawab:

“Telah membuatku beruban surah Hūd, Al Wāqi’ah, Al Mursalāt, (عَمَّ يَتَسَاءَلُونَ) An Nabā’ dan (إِذَا الشَّمْسُ كُوِّرَتْ) At-Takwīr, surat-surat itulah yang telah membuatku beruban.”

(Hadīts ini dishahīhkan oleh Syaikh Albāniy rahimahullāh)

Kemudian Imām At Tirmidzī membawakan hadīts yang semakna, yaitu hadīts nomor 42, yang merupakan hadīts keenam dalam bab ini.

Beliau berkata:

حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ وَكِيعٍ [قال الذهبي : الحافظ بن الحافظ، لكن ابتلي بوراق سوء، وأفسد حديثه] قَالَ: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بِشْرٍ، عَنْ عَلِيِّ بْنِ صَالِحٍ، عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ، عَنْ أَبِي جُحَيْفَةَ قَالَ: قَالُوا: يَا رَسُولَ اللَّهِ، نَرَاكَ قَدْ شِبْتَ، قَالَ: «قَدْ شَيَّبَتْنِي هُودٌ وَأَخَوَاتُهَا»

Sufyān Ibnu Wakī’ adalah anak dari Wakī’ Ibnu Zārah seorang ulamā (ahli hadīts), Imām Adz Dzahabi mengatakan Al Hāfizh Ibnu Hāfidz (anak yang hāfizh dari seorang yang hāfizz) hanya saja Sufyān Ibnu Wakī’ ini memiliki seorang sekretaris (bahasa kita) yang menulis hadīts-hadītsnya tidak amanah, sehingga orang tersebut merusak keabsahan hadītsnya.

Sufyān Ibnu Wakī’ mengatakan, dari Abī Ishāq dari Abī Juhaifah radhiyallāhu ta’āla ‘anhu. Beliau mengatakan:

Bahwasanya dahulu shahābat Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam pernah menyampaikan kepada Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam:

“Wahai Rasūlullāh, kami melihat engkau telah mulai beruban.”

Beliau (shallallāhu ‘alayhi wa sallam) menjawab:

“Yang telah membuatku beruban adalah surah Hūd dan teman-temannya.”

(Hadīts ini dishahīhkan oleh Syaikh Albāniy radhiyallāhu ta’āla ‘anhu di dalam Mukhtshar Asy Syamāil dengan nomor 35)

Dan maksud dari saudara-saudara surah Hūd adalah surat-surat yang menceritakan tentang kengerian hari kiamat, sebagaimana dikatakan oleh Al Manawiy dalam kitāb Faidhul Qadīr.

Dan Ibnu Hajar Al Haitami rahimahullāh, ketika ditanya surat apa saja yang termasuk saudara-saudara Hūd?

Maka beliau menyebutkan beberapa surat dengan membawakan dalīl dan perkataan ulamā tentangnya.

Di antara yang beliau sebutkan, dalam kitāb beliau yang bernama Al Fatāwa Al Hadītsiyyah adalah :

⑴ Surat 56 (Al Wāqi’ah)
⑵ Surat 77 (Al Mursalāt)
⑶ Surat 78 (An Nabā’)
⑷ Surat 81 (At Takwīr)
⑸ Surat 69 (Al Hāqqah)
⑹ Surat 88 (Al Ghāsyiyah)
⑺ Surat 101 (Al Qāri’ah)
⑻ Surat 70 (Al Ma’ārij)
⑼ Surat 54 (Al Qamar)

Pelajaran yang bisa kita ambil dari hadīts-hadīts di atas, adalah :

√ Bahwa Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam beruban bukan karena urusan dunia.

√ Yang membuat Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam beruban adalah kabar tentang kengerian dan kesusahan pada hari kiamat yang Beliau renungkan dari surat-surat Al Qurān (semisal) surat Hūd, surat An Nabā’, surat Al Wāqi’ah dan yang semisalnya.

Dan yang perlu dipahami, bahwa isi surat-surat tadilah yang membuat Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam beruban, bukan berarti orang yang membaca surat tersebut akan beruban, karena Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam beruban karena mentadaburi isi surat-surat tersebut. Karena kengerian yang ada dalam surat tersebut, bukan hanya sekedar membaca saja tanpa tadabur dan penghayatan.

√ Bahwa Al Qurān itu memberikan efek yang sangat besar sekali bagi seorang bisa yang mentadabur inya, bisamemahami maknanya, bisa mengetahui maksud-maksudnya.

Seorang yang bisa seperti itu, maka Al Qurān akan memberikan efek yang sangat besar bagi kebaikan, keshālihan, kesucian jiwa, dan kebahagian di dunia maupun di ākhirat.

Inilah pembahasan kita pada pertemuan ini, semoga bermanfaat.

Wallāhu Ta’āla A’lam Bishawāb.

وصلى الله على نبينا محمد


Kitab Syamāil Muhammadiyah – Hadits Yang Berkaitan Dengan Uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam – Hadis 28

🌍 BimbinganIslam.com
Senin, 23 Sya’ban 1440 H / 29 April 2019 M
👤 Ustadz Ratno Abu Muhammad, Lc.
📗 Kitab Syamāil Muhammadiyah
🔊 Halaqah 28 | Hadits Yang Berkaitan Dengan Uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam
⬇ Download audio: bit.ly/SyamailMuhammadiyah-28
〰〰〰〰〰〰〰

HADĪTS YANG BERKAITAN DENGAN UBAN RASŪLULLĀH SHALLALLĀHU ‘ALAYHI WA SALLAM

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي خَلَقَ الْخَلْقَ وَالْأَخْلَاقَ وَالْأَرْزَاقَ وَالْأَفْعَالَ، وَلَهُ الشُّكْرُ عَلَى إِسْبَاغِ نِعَمِهِ الظَّاهِرَةِ وَالْبَاطِنَةِ بِالْإِفْضَالِ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى نَبِيِّهِ وَرَسُولِهِ الْمُخْتَصِّ بِحُسْنِ الشَّمَائِلِ، وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ الْمَوْصُوفِينَ بِالْفَوَاضِلِ وَالْفَضَائِلِ، وَعَلَى أَتْبَاعِهِ الْعُلَمَاءِ الْعَامِلِينَ بِمَا ثَبَتَ عَنْهُ بِالدَّلَائِلِ. أما بعد

Sahabat BiAS rahīmaniy wa rahīmakumullāh.

Alhamdulilāh, Allāh masih memberikan kesempatan kepada kita semua untuk kembali mengkaji hadīts-hadīts yang berkaitan dengan sifat-sifat Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam dalam Kitāb Asy Syamāil Al Muhammadiyyah, karya Imām Abū Īsā At Tirmidzī rahimahullāhu ta’āla.

Alhamdulillāh, pada pertemuan kali ini, (pertemuan ke-28) kita masih dalam pembahasan uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

Yang mana Imām At Tirmidzī dalam bab ini membawakan sekitar 8 hadīts, yang kesimpulannya adalah:

“Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam hanya memiliki sedikit uban (tidak banyak), hanya sekitar 14 atau 20 helai saja. Sehingga Beliau tidak perlu menyemir rambutnya.

Uban-uban itu tidak terlihat saat Beliau (shallallāhu ‘alayhi wa sallam) meminyaki rambutnya.

Dan perlu diketahui bahwa Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam beruban, bukan karena memikirkan perkara dunia, akan tetapi Beliau beruban dikarenakan kabar-kabar ākhirat, kengerian-kengerian hari kiamat yang Beliau dengar dan yang beliau tadaburi dari ayat-ayat Al Qurān.”

Hadīts yang akan kita baca pada pertemuan kali ini, adalah hadīts nomor 38.

Al Imām At Tirmidzī rahimahullāh berkata :

حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ مَنْصُورٍ، وَيَحْيَى بْنُ مُوسَى، قَالَا: حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ، عَنْ مَعْمَرٍ، عَنْ ثَابِتٍ، عَنْ أَنَسٍ قَالَ: «مَا عَدَدْتُ فِي رَأْسِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَلِحْيَتِهِ إِلَّا أَرْبَعَ عَ‍شْرَةَ شَعْرَةً بَيْضَاءَ»

Shahābat Anas bin Mālik radhiyallāhu ta’āla ‘anhu, pernah berkata:

“Aku menghitung uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam yang berada di kepala dan jenggot Beliau dan tidak ku temukan, kecuali 14 helai saja yang berwarna putih.”

(Hadīts ini dishahīhkan oleh Syaikh Albāniy rahimahullāh dalam Mukhtashar Asy Syamāil dengan nomor 31)

Adapun faedah hadītsnya adalah:

“Uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam tidaklah banyak, dan dalam hadīts ini disebutkan hanya sekitar 14 helai saja pada dua tempat, yaitu jenggot dan rambut kepala.”

Kemudian Imām At Tirmidzī membawakan hadīts ke-3 dalam bab ini, yang bernomor 39.

Beliau rahimahullāh berkata :

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى قَالَ: أَخْبَرَنَا أَبُو دَاوُدَ قَالَ: حَدَّثَنَا شُعْبَةُ، عَنْ سِمَاكِ بْنِ حَرْبٍ قَالَ: سَمِعْتُ جَابِرَ بْنَ سَمُرَةَ، وَقَدْ سُئِلَ عَنْ شَيْبِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَ: «كَانَ إِذَا دَهَنَ رَأْسَهُ لَمْ يُرَ مِنْهُ شَيْبٌ، وَإِذَا لَمْ يَدْهِنْ رُئِيَ مِنْهُ»

Simāk bin Harb bercerita, bahwa beliau pernah mendengar seorang shahābat yang bernama Jābir bin Samurah radhiyallāhu ta’āla ‘anhu ditanya tentang uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam. Beliau pun menjawab:

“Jika Beliau meminyaki rambutnya, ubannya menjadi tidak terlihat. Namun jika rambut Beliau tidak diminyaki maka ubanya terlihat.”

(Hadīts shahīh dishahīhkan oleh Syaikh Albāniy rahimahullāh dalam Mukhtshar Syamāil nomor 32)

Dan kesimpulan dari hadīts ini adalah:

“Uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam itu hanya sedikit saja, sehingga hanya dengan meminyakinya saja, uban Beliau menjadi tidak terlihat karena kilauan yang dihasilkan dari minyak yang Beliau gunakan.”

Dan pada hadīts ke-40 (hadīts ke-4 dalam bab ini, Imām At Tirmidzī membawakan hadīts tentang jumlah uban Beliau lagi.

Beliau rahimahullāh berkata:

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَمْرِو بْنِ الْوَلِيدِ الْكِنْدِيُّ الْكُوفِيُّ قَالَ: حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ آدَمَ، عَنْ شَرِيكٍ، عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ، عَنْ نَافِعٍ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ قَالَ: «إِنَّمَا كَانَ شَيْبُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَحْوًا مِنْ عِشْرِينَ شَعْرَةً بَيْضَاءَ»

Dari Abdullāh bin Umar radhiyallāhu ta’āla ‘anhumā, beliau berkata:

“Uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam itu hanya berjumlah sekitar 20 helai saja.”

(Hadīts ini shahīh, dishahīhkan oleh Syaikh Albāniy rahimahullāh)

Dari tiga hadīts yang kita baca ini, kesimpulannya adalah:

“Uban yang berada pada rambut Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam itu hanyalah sedikit, tidak banyak, kurang lebihnya hanya 14 atau 20 helai saja.”

Sehingga jika ada seorang yang bermimpi melihat Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam dengan rambut yang putih, jenggot putih, maka perlu diragukan, bahwa itu bukan Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

Jika ada seorang yang melihat sosok manusia dalam mimpinya, dengan sifat yang tidak sesuai dengan hadīts-hadīts, kita ragukan bahwa ia telah memimpikan Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam, apalagi seorang yang bermimpi melihat Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam namun bukan dalam bentuk manusia (misalkan) dalam bentuk cahaya, maka kita harus meragukan ini.

Dan inilah pelajaran kita kali ini, semoga bermanfaat.

Wallāhu Ta’āla A’lam Bishawāb.

وصلى الله على نبينا محمد