10 Hal yang Tidak Bermanfaat

 

Ibnu Qoyyim Al Jauziyah mengatakan bahwa ada sepuluh hal yang tidak bermanfaat.

 

☑ Pertama:

memiliki ilmu namun tidak diamalkan.

☑ Kedua:

beramal namun tidak ikhlash dan tidak mengikuti tuntunan nabi saw.

☑ Ketiga:

memiliki harta namun enggan untuk menginfakkan. Harta tersebut tidak digunakan untuk hal yang bermanfaat di dunia dan juga tidak diutamakan untuk kepentingan akhirat.

☑ Keempat:

hati yang kosong dari cinta dan rindu pada Allah.

☑ Kelima:

badan yang lalai dari taat dan mengabdi pada Allah.

☑ Keenam:

cinta yang di dalamnya tidak ada ridho dari yang dicintai dan cinta yang tidak mau patuh pada perintah-Nya.

☑ Ketujuh:

waktu yang tidak diisi dengan kebaikan dan pendekatan diri pada Allah.

☑ Kedelapan:

pikiran yang selalu berputar pada hal yang tidak bermanfaat.

☑ Kesembilan:

pekerjaan yang tidak membuatmu semakin mengabdi pada Allah dan juga tidak memperbaiki urusan duniamu.

☑ Kesepuluh:

rasa takut dan rasa harap pada makhluk yang dia sendiri berada pada genggaman Allah.

Makhluk tersebut tidak dapat melepaskan bahaya dan mendatangkan manfaat pada dirinya, juga tidak dapat menghidupkan dan mematikan serta tidak dapat menghidupkan yg sudah mati.

Itulah sepuluh hal yg melalaikan dan sia-sia.

Di antara sepuluh hal tersebut yang paling berbahaya dan merupakan asal muasal segala macam kelalaian adalah dua hal yaitu:

“hati yang lalai” dan “waktu yang tersia-siakan”.

“Hati yang lalai” akan membuat seseorang mengutamakan dunia daripada akhirat, sehingga dia cenderung mengikuti hawa nafsu.

Sedangkan “menyia-nyiakan waktu” akan membuat seseorang panjang angan-angan.

Padahal segala macam kerusakan terkumpul karena mengikuti hawa nafsu dan panjang angan-angan.

Sedangkan segala macam kebaikan ada karena mengikuti al huda (petunjuk) dan selalu menyiapkan diri untuk berjumpa dengan Rabb semesta alam.

(Al Fawa’id Ibnu Qoyyim Al Jauziyah Darul ‘Aqidah)

 

 

Salam !

copas dari KTQS

Leave a Reply