Adab-Adab Memberi Salam Dalam Rombongan

BimbinganIslam.com
Rabu, 11 Rabi’ul Awwal 1437 H / 23 Desember 2015 M
Ustadz Firanda Andirja, MA
Kitābul Bulūghul Marām
Hadits ke-8 | Adab-Adab Memberi Salam Dalam Rombongan
⬇ Download Audio: https://goo.gl/yCHJVy
~~~~~~~~~~~~~~~~~~

ADAB-ADAB MEMBERI SALAM DALAM ROMBONGAN

الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله

Ikhwān dan akhwāt,

السلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته

Kita masuk pada halaqah yang ke-11 dari Bābul Ādab.

Hadits dari ‘Ali bin Abi Thālib radhiyallāhu Ta’ālā ‘anhu, beliau berkata:

Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

ٍيُجْزِئُ عَنْ اَلْجَمَاعَةِ إِذَا مَرُّوا أَنْ يُسَلِّمَ أَحَدُهُمْ, وَيُجْزِئُ عَنْ اَلْجَمَاعَةِ أَنْ يَرُدَّ أَحَدُهُمْ

“Cukuplah jika ada sekelompok orang (sebuah jama’ah) jika melewati jama’ah yang lain, (maka cukup salah seorang dari jama’ah yang lewat tersebut) satu orang memberi salam.

(Dan sebaliknya) Demikian juga jama’ah yang disalami maka cukup satu orang bagi mereka untuk membalas salam tersebut.”

(HR Ahmad dan Al-Baihaqi)

Para ikhwān dan akhwāt yang dirahmati Allāh Subhānahu wa Ta’āla,

Hadits ini sanadnya lemah karena dalam sanadnya ada seorang rawi yang bernama Sa’īd bin Al Khuzā’i Al Madani.

Dan dia adalah perawi yang dha’īf;

⇒ Al Imām Al Bukhāri menyatakan “fīhi nazhar”.
⇒ Abū Hatim dan Abu Zur’ah mengatakan “dha’īful hadits” (haditsnya lemah).
⇒ Dāruquthniy mengatakan “laysa bilqawiy” (orangnya tidaklah kuat).

Oleh karenanya, secara sanadnya hadits ini adalah lemah.

Akan tetapi Syaikh Al-Albani rahimahullāhu Ta’āla menyebutkan syawāhid yang menguatkan hadits ini.

⇒ Syawahid adalah hadits-hadits yang maknanya sama tetapi diriwayatkan dari shahābat-shahābat yang lain.

Dan syawāhid tersebut seluruh sanadnya juga lemah.

Oleh karenanya Syaikh Al-Albani mengatakan:

لعل الحديث بهذه الطروق يتوقف فيسير حسنا

“Mungkin dengan banyaknya jalan-jalan yang lain daripada hadits ini maka hadits ini naik derajatnya menjadi hadits yang hasan.”

Oleh karenanya hadits ini juga dihasankan oleh Syaikh Al-Bassam dalam kitabnya Taudhihul Ahkām.

Intinya, wallāhu a’lam bishshawāb, hadits ini ada yang mendha’īfkan dan ada yang menghasankan.

Hadits ini menjelaskan bahwasanya diantara adab yang berkaitan dengan memberi salam, yaitu;

◆ Jika ada sekelompok jama’ah yang melewati jama’ah yang lain maka cukup yang memberi salam satu, karena hukumnya adalah fardhu kifāyah.

اذا قام به البعض سقط عن الباقين

Kalau seorang sudah melakukannya, maka yang lain tidak perlu lagi/wajib untuk mengucapkan salam.

Demikian juga dalam hal menjawab salam, jika ada seorang datang kemudian memberi salam kepada jama’ah “Assalāmu’alaykum!”, maka jama’ah tersebut tidak wajib seluruhnya untuk menjawab, tetapi satu pun sudah cukup.

Akan tetapi kata para ulama mengatakan;

✓Seandainya mereka menjawab seluruhnya maka ini lebih baik, lebih afdhal.

Demikian juga seandainya mereka jama’ah ini seluruhnya memberi salam dengan suara ramai-ramai “Assalāmu’alaykum!”.

Maka ini juga lebih afdhal karena hadits:

أَفْشُوا السَّلامَ

Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam mengatakan: “Tebarkanlah salam.”

(HR Muslim dari shahābat Abū Hurairah)

⇒ Hadits ini umum, yang karenanya boleh siapa saja berhak untuk memberikan salam.

Oleh karenanya jika jama’ah ramai-ramai memberi salam atau jama’ah ramai-ramai menjawab salam maka ini lebih afdhal.

⇒ Akan tetapi tidak wajib, yang wajib (adalah) cukup 1 (orang) yang memberi salam dan wajib 1 (orang) menjawab.

Ini diantara adab salam yang diajarkan oleh Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam dalam hadits ini.

Kemudian ada adab yang lain yang mungkin kita perlu sampaikan juga.

Dalam Al Qurān Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:
وَإِذَا حُيِّيتُمْ بِتَحِيَّةٍ فَحَيُّوا بِأَحْسَنَ مِنْهَا أَوْ رُدُّوهَا

“Jika kalian diberi salam dengan suatu salam maka jawablah dengan salam yang lebih baik atau yang semisalnya.”

(QS An-Nisā: 86)

Ini penting yā ikhwān dan akhawāt, kalau kita bertemu dengan seorang saudara kita kemudian dia memberi salam “Assalāmu’alaykum warahmatullāh wabarakātuh”, maka hendaknya kita menjawab dengan jawaban yang sempurna mengatakan “Wa’alaykumussalam warahmatullāhi wabarakātuh”.

Kalau dia mengatakan “Assalāmu’alaykum” (maka) kita bisa jawab “Assalāmu’alaykum” atau minimal kita tambah mengatakan “Assalāmu’alaykum warahmatullāh”.

⇒ Jadi kita berusaha menjawab salam sebagaimana apa yang dia sampaikan atau lebih baik daripada apa yang dia sampaikan.

Demikian juga dalam secara lafazh.

Demikian juga dalam hal misalnya saudara kita datang memberi salam kepada kita dengan wajah tersenyum, dengan memandang kita maka kita berusaha memandangnya dan kita juga berusaha senyum dengan dia.

⇒ Karena sebagian orang mungkin karena ada keangkuhan dalam dirinya jika ada yang memberi salam kepada dia maka dia jawab dengan tanpa senyum atau dia menjawab tanpa melihat orang yang memberi salam kepada dia.

Ini adalah keangkuhan, yā ikhwān…

Allāh mengatakan:

فَحَيُّوا بِأَحْسَنَ مِنْهَا أَوْ رُدُّوهَا

“Jawablah dengan lebih baik atau yang sama.”

• Kalau dia senyum, minimal kita senyum.
• Kalau dia senyumnya berseri, kita berseri-seri.

Harusnya demikian, ini adab yang diajarkan oleh Islam.

Oleh karenanya, seorang berusaha menebarkan salam, menjalankan sunnah Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

Dalam hadits Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam mengatakan:

لا تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ حَتَّى تُؤْمِنُوا، وَلا تُؤْمِنُوا حَتَّى تَحَابُّوا، أَوَلا أَدُلُّكُمْ عَلَى شَيْءٍ إِذَا فَعَلْتُمُوهُ تَحَابَبْتُمْ؟ أَفْشُوا السَّلامَ بَيْنَكُمْ

“Kalian tidak akan masuk surga sampai kalian beriman, dan kalian tidak akan beriman kecuali sampai kalian saling mencintai.

Maukah aku tunjukkan kepada kalian tentang suatu amalan yang jika kalian lakukan maka kalian akan saling mencintai? Maka tebarkanlah salam diantara kalian.”

(HR Muslim dari shahābat Abū Hurairah)

Maka kita jangan malas untuk memberi salam. (Saat) ketemu saudara kita, (maka) kita beri salam (atau) kita kirim salam kepada saudara kita.

Betapa keindahan yang masuk ke dalam hati seseorang tatkala dikatakan, “Si Fulān memberikan salam kepada engkau” kemudian kita mengatakan, “Kirim salam balik kepada dia”.

Ini semua dalam rangka meningkatkan ukhuwah.

Maka jangan angkuh untuk memberi salam dan jangan angkuh juga untuk menjawab salam.

وبالله التوفيق
السلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته
adab-memberi-salam

Donasi Operasional & Pengembangan Dakwah Group Bimbingan Islam
| Bank Mandiri Syariah
| Kode Bank 451
| No. Rek : 7103000507
| A.N : YPWA Bimbingan Islam
| Konfirmasi Transfer : +628-222-333-4004

Website:
http://www.bimbinganislam.com
Facebook Page:
Fb.com/TausiyahBimbinganIslam
Telegram Channel:
http://goo.gl/4n0rNp
TV Channel:
http://BimbinganIslam.tv