In Memoriam Buya Hamka

MENGUCAPKAN SELAMAT NATAL.
In memoriam Buya Hamka

⚪ Muslim: “Bagaimana natalmu? ”
⚫ David: “Baik, kau tidak mengucapkan selamat natal padaku??”

⚪ Muslim: “Tidak. Agama kami menghargai toleransi antar agama, termasuk agamamu. Tapi urusan ini, agama saya melarangnya..!!”
⚫ David: “Tapi kenapa?? Bukankah hanya sekedar kata2? Teman2 muslimku yg lain mengucapkannya padaku??”

⚪ Muslim: “Mungkin mereka belum mengetahuinya, David. Bisakah kau mengucapkan dua kalimat Syahadat?”
⚫ David: “Oh tidak, saya tidak bisa mengucapkannya… Itu akan mengganggu kepercayaan saya..!”

⚪ Muslim: “Kenapa?? Bukankah hanya kata2? Ayo, ucapkanlah..!!”
⚫ David: “Sekarang, saya mengerti..”

♻ Inilah yg menyebabkan Buya Hamka memilih meninggalkan jabatan dunia sebagai Ketua MUI ketika didesak pemerintah utk mengucapkan “Selamat Natal” yang meskipun anggapan HANYA BERUPA kata2 keakraban/toleransi namun disisi Allah nilainya justru menunjukkan kerendahan aqidah seorang hamba yg tdk faham / tdk mau mengerti akan konsep ilmu agama yg disisi lain faham akan ilmu2 umum yg sifatnya tiada kekal, tak berimbas akan keselamatan akheratnya yg abadi.

(in memoriam Buya Hamka)

 

buya-hamka-doadankajianislami