SEPUTAR KEMATIAN : HIKMAH & HUKUM (4)

KTQS # 629

SEPUTAR KEMATIAN : HIKMAH & HUKUM (4)

4. Diperbolehkan untuk menyampaikan kepada orang lain tentang berita kematiannya.
Dengan tujuan untuk bersegera mengurusnya, menghadiri janazahnya dan untuk menyalatkan serta mendo’akannya. Akan tetapi, apabila diumumkan untuk menghitung dan menyebut-nyebut kebaikannya, maka ini termasuk na’yu (pemberitaan) yang dilarang.

5. Diperbolehkan untuk membuka dan mencium wajah mayit. Aisyah ra berkata:

رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُقَبِّلُ عُثْمَانَ بْنَ مَظْعُونٍ وَهُوَ مَيِّتٌ حَتَّى رَأَيْتُ الدُّمُوعَ تَسِيلُ

“Aku melihat Rasulullah Saw mencium Utsman bin Madh’un ra , saat dia telah meninggal, hingga aku melihat Beliau mengalirkan air mata”. (HR Abu Dawud dan At Tirmidzi)

6. Disunnahkan untuk segera menunaikan wasiatnya, karena untuk menyegerakan pahala bagi mayit. Wasiat lebih didahulukan daripada hutang, karena Allah mendahulukannya di dalam Al Qur’an.

7. Diwajibkan untuk segera dilunasi hutang-hutangnya, baik hutang kepada Allah berupa zakat, haji, nadzar, kaffarah dan lainnya Atau hutang kepada makhluk, seperti mengembalikan amanah, pinjaman atau yang lainnya.

Rasulullah saw bersabda:

نَفْسُ الْمُؤْمِنِ مُعَلَّقَةٌ بِدَيْنِهِ حَتَّى يُقْضَى عَنْهُ
“Jiwa seorang mukmin terikat dengan hutangnya hingga dilunasi”. (HR Ahmad, At Tirmidzi)

Adapun orang yang tidak meninggalkan harta yang cukup untuk melunasi hutangnya, sedangkan dia mati dalam keadaan bertekad untuk melunasi hutang tersebut, maka Allah yang akan melunasinya.

Salam !

copas dari KTQS

Leave a Reply