Silsilah ‘Ilmiyyah Pembahasan Kitāb Al-‘Aqīdah Al-Wāsithiyyah – Halaqah 20

Halaqah 20 | Penjelasan Beberapa Ayat Yang Mengandung Sifat Mahabbah Bagi Allāh ﷻ Bag 03: QS Al-Maidah 54, Ash-Shof 04, Dan Ali Imron 31

Ustadz Dr. Abdullah Roy, M.A حفظه لله تعالى

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن وله

Halaqah yang ke-20 dari Silsilah ‘Ilmiyyah Pembahasan Kitāb Al-‘Aqīdah Al-Wāsithiyyah yang ditulis oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullāh.

Masuk kita pada pembahasan berkaitan dengan nama dan juga sifat Allāh ﷻ yaitu sifat Al-Mahabbah yaitu sifat mencintai bagi Allāh ﷻ

فَسَوْفَ يَأْتِي اللَّهُ بِقَوْمٍ يُحِبُّهُمْ وَيُحِبُّونَهُ

Maka Allāh ﷻ akan mendatangkan sebuah kaum yang Allāh ﷻ mencintai mereka dan merekapun mencintai Allāh ﷻ. Allāh ﷻ mengatakan dalam Al-Qur’an

وَمَن يَرۡتَدِدۡ مِنكُمۡ عَن دِينِهِۦ
[Surah Al-Baqarah:217]

Barang siapa yang murtad di antara kalian dari agamanya maka Allāh ﷻ akan mendatangkan sebuah kaum yang lain, yang sifatnya Allāh ﷻ mencintai mereka dan merekapun mencintai Allāh ﷻ.

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ مَن يَرۡتَدَّ مِنكُمۡ عَن دِينِهِ
[Surah Al-Ma’idah:54]

Wahai orang-orang yang beriman siapa saja di antara kalian yang murtad dari agamanya, mau keluar dari agama Islam itu tidak memudhoroti Allāh ﷻ, mau keluar dari sunnah kembali ke belakang itu tidak memudhoroti Allāh ﷻ, Allāh ﷻ akan datangkan dan Allāh ﷻ Maha Mampu untuk melakukan segala sesuatu, Allāh ﷻ akan datangkan sebuah kaum, Allāh ﷻ cinta kepada mereka tidak seperti kalian, Allāh ﷻ mencintai mereka وَيُحِبُّونَهُ dan merekapun cinta kepada Allāh ﷻ, tidak seperti kalian yang kalian tidak mencintai Allāh ﷻ, Allāh ﷻ akan datangkan kaum tersebut dan akan diganti orang-orang yang murtad tadi dengan sebuah kaum yang Allāh ﷻ cinta kepada mereka dan mereka pun cinta kepada Allāh ﷻ.

Ini juga menjadi dalil bahwasanya Allāh ﷻ memiliki sifat mencintai, siapa orang-orang yang akan didatangkan oleh Allāh ﷻ, yang Allāh ﷻ cinta kepada mereka dan merekapun cinta kepada Allāh ﷻ?

أَذِلَّةٍ عَلَى ٱلۡمُؤۡمِنِينَ

Sifatnya kaum tersebut adalah orang-orang yang أَذِلَّة, orang-orang yang merendahkan dirinya terhadap orang-orang yang beriman, bukan orang yang membesarkan dirinya atau menyombongkan dirinya di hadapan orang-orang yang beriman, tapi dia أَذِلَّة, dzillah artinya adalah merendahkan diri. Ada sebagian salaf yang mengatakan maksud merendahkan diri seperti seorang anak di hadapan bapak, seperti seorang budak di hadapan majikannya, itu keadaan orang yang beriman bersama orang yang beriman yang lain, terlihat dari cara bicaranya, terlihat dari cara duduknya, terlihat dari cara berdirinya ketika berhadapan dengan orang-orang yang beriman.

Orang-orang beriman secara umum dia memiliki keimanan, kita adzillah ‘alal-mu’minin, kita merendahkan diri di hadapan orang-orang yang beriman bukan menyombongkan diri. Kemudian

أَعِزَّةٍ عَلَى ٱلۡكَٰفِرِينَ

Dan mereka adalah orang-orang yang tegas terhadap orang-orang yang kafir, tegas kepada orang-orang yang kafir bukan orang yang bermudah-mudahan dengan mereka.

مُّحَمَّدٌ رَّسُولُ ٱللَّهِ ۚ وَٱلَّذِينَ مَعَهُۥٓ أَشِدَّآءُ عَلَى ٱلْكُفَّارِ
[Surah Al-Fath:29]

Mereka adalah orang-orang yang tegas terhadap orang-orang yang kafir.

Jangan karena mereka banyak misalnya atau mereka kaya kemudian kita lembek agama kita dan kita korbankan agama kita untuk membuat senang mereka, kita harus tegas, jangan sampai kita meninggalkan sebagian ajaran agama kita, dan itu adalah hukumnya wajib kemudian kita tinggalkan karena kita merasa tidak enak dengan orang-orang kafir tersebut. Orang yang tegas dalam agamanya maka termasuk orang yang Allāh ﷻ cintai.

يُجَٰهِدُونَ فِي سَبِيلِ ٱللَّهِ

Yang mereka berjihad dijalan Allāh ﷻ. Orang yang cinta kepada Allāh ﷻ dengan kecintaan yang sama dia akan korbankan apa yang dia miliki meskipun adalah sesuatu yang paling berharga, dan justru di sinilah dia merasa puas bisa mengorbankan sesuatu yang paling berharga yang dia miliki untuk yang sangat dia cintai, puas dia, bangga bahagia. Sebagaimana orang tua yang sangat mencintai anaknya, ketika dia capek dan dia mendapatkan sesuatu misalnya uang untuk membelikan barang yang dicintai oleh anaknya yang sangat dia cintai meskipun dia capek tapi dia merasa bahagia, bahagia bisa membuat senang orang yang dia cintai. Seorang hamba maka ketika kecintaan dia di dalam hatinya sangat kepada Allāh ﷻ

وَٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓاْ أَشَدُّ حُبّٗا لِّلَّهِۗ
[Surah Al-Baqarah:165]

Dan orang-orang yang beriman sangat kecintaannya kepada Allāh ﷻ.

Maka dia merasa bahagia, merasa gembira dan puas apabila dia mengorbankan untuk Allāh ﷻ apa yang paling dia cintai, sampai nyawanya sendiri dia korbankan untuk mendapatkan kecintaan Allāh ﷻ, untuk Dzat yang sangat dia cintai, sampai harta yang dia miliki, sampai dia harus berpisah dengan keluarganya dia lakukan itu semuanya untuk mendapatkan kecintaan Allāh ﷻ yang sangat dia cintai.

يُجَٰهِدُونَ فِي سَبِيلِ ٱللَّهِ وَلَا يَخَافُونَ لَوۡمَةَ لَآئِمٖۚ

Dan mereka tidak takut celaan orang yang mencela.

Selama ini adalah dicintai oleh Allāh ﷻ maka dia tidak peduli dengan selalu orang yang mencela, orang kafir membenci, orang musyrik membenci, pengikut hawa nafsu mereka membenci, yang penting Allāh ﷻ mencintai dia. Dia tidak takut dengan celaan orang yang mencela apabila memang itu atau di dalam amalan tersebut ada kecintaan Allāh ﷻ, Allāh ﷻ mencintai dia dan mencintai amalan tersebut.

ذَٰلِكَ فَضۡلُ ٱللَّهِ يُؤۡتِيهِ مَن يَشَآءُۚ وَٱللَّهُ وَٰسِعٌ عَلِيمٌ ٥٤
[Surah Al-Ma’idah:54]

Demikian adalah keutamaan dan karunia Allāh ﷻ yang Allāh ﷻ berikan kepada siapa yang Allāh ﷻ kehendaki.
Menjadi seorang wali Allāh ﷻ ini adalah sebuah keutamaan, wali Allāh ﷻ adalah orang yang Allāh ﷻ cintai, orang yang Allāh ﷻ cintai dan mereka pun cinta kepada Allāh ﷻ dia adalah seorang wali yang mendapatkan keutamaan ini.

وَٱللَّهُ وَٰسِعٌ عَلِيم

Dan Allāh ﷻ Dia-lah Yang Maha Luas dan Maha Mengetahui.

Maka hendaklah kita semangat untuk memiliki sifat ini, yaitu sifat tawadhu dengan orang-orang yang beriman, kita tawadhu lillah, supaya Allāh ﷻ mencintai kita.

من تواضع لله رفعه

Orang yang tawadhu pada Allāh ﷻ maka Allāh ﷻ akan mengangkat derajatnya. Bukan tambah rendah orang yang tawadhu, orang yang tawadhu akan semakin diangkat oleh Allāh ﷻ berbeda dengan orang yang sombong orang yang meninggikan dirinya maka akan direndahkan oleh Allāh ﷻ.

إِنَّ ٱلَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِى سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ
[Al-Mu’min:60]

Sesungguhnya orang-orang yang sombong dari beribadah kepada-Ku, semakin dia sombong sampai dia tidak mau beribadah kepada Allāh ﷻ maka akan masuk ke dalam jahannam dalam keadaan terhina. Dan Nabi ﷺ mengatakan

لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ ذَرَّةٍ مِنْ كِبْرٍ

Tidak akan masuk surga orang yang di dalam hatinya ada kesombongan meskipun hanya sebesar semut yang kecil, Allāh ﷻ hinakan dia. Dan ini menunjukkan tentang keutamaan merendahkan diri dengan orang-orang yang beriman, keutamaan berjihad, tegas terhadap orang-orang kafir, keutamaan seseorang melaksanakan sesuatu yang diridhoi oleh Allāh ﷻ dan dia tidak takut celaan orang yang mencela. Ayat yang lain

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِهِ صَفًّا كَأَنَّهُم بُنيَانٌ مَّرْصُوص

Sesungguhnya Allāh ﷻ mencintai orang-orang yang berperang dijalan-Nya, yaitu berjihad dijalan Allāh ﷻ, dalam keadaan صَفًّا yaitu dalam keadaan satu shaf, Allāh ﷻ senang dengan orang-orang beriman yang mereka berjalan mereka berjuang berperang dijalan Allāh ﷻ dalam keadaan satu shaf.

كَأَنَّهُم بُنيَانٌ مَّرْصُوص

Mereka seperti bangunan yang kokoh, yaitu yang saling berdempetan satu dengan yang lain. Ini menunjukkan bahwasanya Allāh ﷻ mencintai orang-orang yang memiliki sifat seperti ini, berjihad dan ketika berperang mereka berbaris satu shaf seperti bangunan yang sangat kuat.

Kemudian setelahnya dalil yang terakhir yang berkaitan dengan Mahabbah ini

وَقَوْلُهُ

Dan Allāh ﷻ berfirman

قُلۡ إِن كُنتُمۡ تُحِبُّونَ ٱللَّهَ فَٱتَّبِعُونِي يُحۡبِبۡكُمُ ٱللَّهُ وَيَغۡفِرۡ لَكُمۡ ذُنُوبَكُمۡۚ وَٱللَّهُ غَفُورٞ رَّحِيمٞ
[Surah Aali-Imran:31]

Katakanlah (wahai Muhammad) kalau kalian benar-benar cinta kepada Allāh ﷻ, ini turun karena di sana ada sekelompok manusia, sebuah kaum yang mereka mengaku cinta kepada Allāh ﷻ dan ini banyak, orang-orang yang mereka mengaku cinta kepada Allāh ﷻ tapi apakah pengakuan-pengakuan tersebut bisa dibenarkan, kita perlu bukti katakanlah, kalau kalian benar-benar cinta kepada Allāh ﷻ ini buktinya, apa buktinya فَٱتَّبِعُونِي hendaklah kalian mengikuti aku, berarti ini adalah bukti cinta kita kepada Allāh ﷻ.

Bagaimana bisa menjadi bukti, orang yang cinta kepada Allāh ﷻ maka dia akan berusaha untuk melakukan sesuatu yang dicintai Allāh ﷻ, antum senang kepada anak antum, cinta kepada anak antum, dan kita tahu dia senangnya ana melakukan gerakan seperti ini maka kita rela untuk melakukan gerakan ini supaya dia tertawa supaya dia senang. Kalau kita cinta kepada Allāh ﷻ maka orang yang benar-benar cinta kepada Allāh ﷻ dia berusaha untuk melakukan segala sesuatu yang dicintai oleh Allāh ﷻ, kalau memang kita benar-benar cinta kepada Allāh ﷻ maka kita berusaha untuk bertaqwa, kita berusaha untuk menjadi orang yang Ihsan, menjadi orang yang adil, sering bertaubat kepada Allāh ﷻ, berusaha untuk membersihkan diri, berjihad fi sabilillah, kalau memang benar-benar kita cinta kepada Allāh ﷻ maka kita akan melakukan perkara-perkara yang dicintai oleh Allāh ﷻ.

Siapa orang yang paling melakukan perkara yang dicintai oleh Allāh ﷻ, tidak lain beliau adalah Rasulullah ﷺ, Beliau ﷺ sudah mencapai derajat khalil yaitu menjadi kekasih Allāh ﷻ dan ini adalah derajat yang paling tinggi dalam kecintaan, derajat yang paling tinggi dalam kecintaan yaitu derajat khullah. Kalau kita bertanya amalan apa yang Beliau ﷺ lakukan, ucapan apa yang Beliau ﷺ lakukan sehingga beliau dicintai oleh Allāh ﷻ, sifat dan akhlak apa yang ada pada Beliau ﷺ sehingga Beliau ﷺ dicintai oleh Allāh ﷻ, itu ada pada diri Rasulullah ﷻ.

Berarti kita melihat kepada Beliau ﷺ dan mengikuti Beliau ﷺ supaya kita bisa mengamalkan amalan Beliau ﷺ, bersifat dan berakhlak dengan akhlak dan juga sifat Beliau ﷺ sehingga akhirnya Allāh ﷻ pun mencintai kita. Kita yakin bahwasanya kita tidak akan sampai kepada derajat Beliau ﷺ tapi kita nushaddiq wa nuqarrib, kita berusaha untuk mendekat, semakin dekat dan semakin dekat dengan kesempurnaan.

فَٱتَّبِعُونِي

Maka hendaklah kalian mengikuti aku, karena apa yang dilakukan oleh Beliau ﷺ adalah dicintai oleh Allāh ﷻ, semakin kita ittiba’ kepada Nabi ﷺ maka semakin dicintai oleh Allāh ﷻ, kita berlomba untuk bagaimana kita lebih asdaq, kita lebih dekat dan lebih mengikuti Rasul ﷺ daripada yang lain dalam seluruh perkara kita, keyakinan, masalah aqidah bagaimana aqidah kita lebih sesuai dengan sunnah Rasul ﷺ daripada yang lain, berlomba dengan banyak membaca. Dalam amalan kita, amal sholeh kita juga demikian, bagaimana ana lebih mengikuti Rasul ﷺ daripada yang lain, ini fastabiqul khairat kita disuruh untuk berlomba-lomba dalam kebaikan. Kemudian

يُحۡبِبۡكُمُ ٱللَّهُ وَيَغۡفِرۡ لَكُمۡ ذُنُوبَكُم

Kalau kalian mengikuti aku, dan ini adalah bukti nyata kita cinta kepada Allāh ﷻ, kita akan mendapatkan sesuatu yang lebih besar daripada kecintaan kalian kepada Allāh ﷻ, yaitu يُحۡبِبۡكُمُ ٱللَّهُ Allāh ﷻ akan mencintai kalian, dan dicintai oleh Allāh ﷻ itu lebih besar perkaranya daripada kita mencintai Allāh ﷻ. Kita mencintai Allāh ﷻ nikmat tapi ketika Allāh ﷻ mencintai kita maka itu lebih besar.

ليس الشأن أن تُحب ولكن الشأن أن تُحَب

Bukanlah perkaranya engkau mencintai tetapi perkaranya adalah engkau dicintai. Nikmat dicintai oleh Allāh ﷻ, karena kalau Allāh ﷻ sudah mencintai seorang hamba Allāh ﷻ akan memberikan pahala yang besar, akan dijadikan manusia yang ada di sekitar kita itu cinta kepada kita dan ini yang kita isyaratkan bagaimana kita gembira dicintai oleh keluarga, dicintai oleh masyarakat.

إن الله تعالى إذا أحب عبدا دعا جبريل

kata Rasul ﷺ. Sesungguhnya Allāh ﷻ apabila mencintai seorang hamba Allāh ﷻ akan memanggil Jibril.

فقال

Kemudian Allāh ﷻ mengatakan

إني أحب فلانا فأحببه

Kalau Allāh ﷻ sudah cinta kepada seorang hamba Allāh ﷻ panggil Jibril dan Allāh ﷻ mengatakan, mengabarkan kepada Jibril, sesungguhnya Aku mencintai fulan maka cintai dia Jibril, Allāh ﷻ menyuruh Jibril untuk mencintai si fulan, ini derajat yang tinggi ketika seseorang mendapatkan kecintaan Allāh ﷻ, Allāh ﷻ kalau sudah cinta kepada seorang hamba Allāh ﷻ suruh Jibril untuk mencintai hamba tersebut.

فيحبه جبريل

Maka malaikat Jibril pun mencintai orang tadi

ثم ينادي في السماء

Kemudian malaikat Jibril memanggil di langit sana

فيقول

Kemudian dia mengabarkan kepada para malaikat

إن الله يحب فلانا فأحبوه

Sesungguhnya Allāh ﷻ telah mencintai si Fulan, menyebutkan namanya dan kehormatan, keistimewaan, keutamaan, Allāh ﷻ menyebutkan nama kita, malaikat Jibril menyebutkan nama kita karena kita dicintai oleh Allāh ﷻ sesungguhnya Allāh ﷻ mencintai si Fulan فأحبوه maka hendaklah kalian mencintainya

فيحبه أهل السماء

Sehingga penduduk langit mereka mencintai orang tersebut

ثم يوضع له القبول في الأرض

Kemudian akan dijadikan dia menjadi orang yang diterima di bumi, di cintai oleh orang lain, diharapkan kehadirannya, maka kecintaan manusia ini jangan menjadi tujuan bagi kita, tujuan bagi kita adalah bagaimana Allāh ﷻ mencintai ana dengan saya mengikuti Rasul ﷺ, dengan saya bertauhid dengan saya berbuat Ihsan, kalau Allāh ﷻ sudah mencintai kita maka Allāh ﷻ menjadikan manusia cinta kepada kita, dan kita akan mendapatkan rahmat yang khusus dari Allāh ﷻ mendapatkan perhatian yang khusus dari Allāh ﷻ, sebagaimana dalam hadits Qudsi

فَإِذَا أحْبَبْتُهُ ، كُنْتُ سَمْعَهُ الَّذِي يَسْمَعُ بِهِ ، وَبَصَرَهُ الَّذِي يُبْصِرُ بِهِ ، ويَدَهُ الَّتي يَبْطِشُ بِهَا ، وَرِجْلَهُ الَّتِي يَمْشِي بِهَا وَإنْ سَألَنِي أعْطَيْتُهُ ، وَلَئِن اسْتَعَاذَنِي لَأُعِيذَنَّهُ

Kalau Aku sudah mencintai seseorang maka Aku adalah pendengarannya yang dia mendengar dengannya, penglihatannya yang dia melihat dengannya, kakinya yang dengannya dia berjalan. Para ulama menjelaskan maksudnya adalah diberikan taufik oleh Allāh ﷻ untuk melakukan perkara yang diridhoi oleh Allāh ﷻ.

Jadi ciri seseorang dicintai oleh Allāh ﷻ kalau dia tidak mendengar kecuali yang diridhoi oleh Allāh ﷻ, tidak melihat kecuali perkara yang dicintai oleh Allāh ﷻ, tidak memukul kecuali memang saatnya dia memukul dan itu diperbolehkan, dan tidak berjalan kecuali ke tempat-tempat yang diridhoi oleh Allāh ﷻ, kalau demikian maka ini ciri bahwasanya seseorang dicintai oleh Allāh ﷻ. Maka masing-masing melihat pada dirinya sendiri apa yang ada pada dirinya, dan tentunya ini bertingkat-tingkat, semakin sempurna berarti semakin dia dicintai oleh Allāh ﷻ. Ada sebagian yang mungkin derajatnya pertengahan, terkadang maksiat terkadang tidak, berarti kecintaan Allāh ﷻ kepada dirinya juga sesuai dengan keadaan dia.

Kemudian Allāh ﷻ mengatakan kalau dia memohon perlindungan kepada-Ku Aku akan lindungi dia. Minta perlindungan kepada Allāh ﷻ dilindungi dari penyakit, dilindungi dari musibah, dilindungi dari kefaqiran, Aku akan lindungi dia dan kalau dia meminta maka Aku akan memberikan kepadanya. Subhanallāh, ini adalah keutamaan yang besar yang Allāh ﷻ berikan kepada orang-orang yang Allāh ﷻ cintai, apakah hanya kecintaan Allāh ﷻ saja yang dia dapatkan?

وَيَغۡفِرۡ لَكُمۡ ذُنُوبَكُم

Allāh ﷻ akan mengampuni dosa kalian. Ittiba’urrasul pahalanya diantaranya adalah diampuni dosanya, makanya kita ittiba’ussunnah karena diantara faedahnya adalah diampuni dosa kita, mengikuti Rasul ﷺ maka ini menjadi sebab seseorang diampuni dosa-dosanya selain dia mendapatkan kecintaan Allāh ﷻ

وَٱللَّهُ غَفُورٞ رَّحِيمٞ

Dan Allāh ﷻ Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Maka di dalam ayat yang terakhir di sini ada penetapan sifat mahabbah bagi Allāh ﷻ, kemudian ada juga Lafdzul Jalalah disini Allāh ﷻ, dan juga penyebutan bahwasanya Allāh ﷻ itu dicintai dan Allāh ﷻ mencintai, karena ada sebagian kelompok yang dia mengatakan bahwasanya Allāh ﷻ tidak mencintai dan Allāh ﷻ tidak dicintai. Allāh ﷻ tidak mencintai dan Allāh ﷻ tidak dicintai ini orang-orang jahmiyah mereka menolak sifat Mahabbah dari Allāh ﷻ karena menganggap bahwasanya ini adalah penyerupaan Allāh ﷻ dengan makhluk, cinta kata mereka ini adalah condongnya hati kepada sesuatu dan mereka membayangkan ini adalah sifat makhluk sehingga tidak boleh kita mensifati Allāh ﷻ dengan sifat makhluk sehingga mereka pun menolak sifat cinta dari Allāh ﷻ dan mereka mengingkari Nabi ﷺ Ibrahim itu sebagai seorang khalilullah

وَٱتَّخَذَ ٱللَّهُ إِبۡرَٰهِيمَ خَلِيلٗا
[An-Nisa’:125]

Dan Allāh ﷻ menjadikan Ibrahim sebagai kekasih, karena kekasih berarti dia dicintai oleh Allāh ﷻ, ini mereka menolak.
Di zaman dahulu ada seorang gubernur atau yang semisalnya, beliau adalah Khalid bin Abdillah Al-Qosrih. Saat Idul Adha beliau berkhotbah kemudian setelah berkhotbah beliau mengatakan kepada manusia Wahai manusia hendaklah kalian menyembelih, kemudian beliau mengatakan bahwasanya aku hari ini akan menyembelih seorang yang bernama Ja’at, yaitu Ja’at bin Dirham, karena dia menyangka, meyakini bahwasanya Allāh ﷻ tidak menjadikan Ibrahim sebagai khalil dan bahwasanya Allāh ﷻ tidak berbicara kepada Musa, yaitu mengingkari sifat Kalam bagi Allāh ﷻ dan mengingkari sifat Mahabbah bagi Allāh ﷻ kemudian turun dari mimbar kemudian beliau menyembelih atau membunuh Ja’at bin Dirham karena dialah yang memiliki pemikiran muattilah, memiliki pemikiran ta’til yaitu mengingkari sifat-sifat Allāh ﷻ.

Ada diantara mereka yang mentakwil, ini lebih ringan dari yang pertama, mereka mentakwil sifat Mahabbah ini, tidak menetapkan sifat Mahabbah bagi Allāh ﷻ alasannya sama karena ini tasybih sehingga mereka mentakwil sifat Mahabbah ini dengan sifat Irodah, mau maksud Mahabbah di sini bukan mencintai tapi maksudnya adalah irodah di sini, berarti dia mentakwil Mahabbah dengan irodah, sebagaimana mereka mentakwil juga dikembalikan kepada irodah, dikembalikan kepada qudroh, As-Sama’ wal Bashar dikembalikan kepada ilmu. Mereka mengatakan bahwasanya Mahabbah di sini adalah irodah, dan ada yang mentakwil Mahabbah disini bahwasanya adalah memberikan pahala dan ada yang mentakwil maksudnya adalah irodah tsawab, ingin memberikan pahala, ini masing-masing mereka dalam mentakwilkan.

Adapun Ahlul Haq yaitu Ahlul Sunnah Wal Jama’ah maka tidak ada yang isykal bagi mereka, kita tetapkan bagi Allāh ﷻ sifat Mahabbah sebagaimana Allāh ﷻ sebutkan dalam banyak ayat tadi sesuai dengan keagungan Allāh ﷻ, Mahabbah yang Allāh ﷻ miliki tidak sama dengan yang Mahabbah yang ada pada diri mahluk, sifat Mahabbah yang Allāh ﷻ miliki adalah sifat Mahabbah yang berdasarkan ilmu, yang pada tempatnya. Adapun kita makhluk kadang kita mencintai sesuatu padahal itu mudhorat bagi kita.

وَعَسَىٰٓ أَن تَكۡرَهُواْ شَيۡ‍ٔٗا وَهُوَ خَيۡرٞ لَّكُمۡۖ وَعَسَىٰٓ أَن تُحِبُّواْ شَيۡ‍ٔٗا وَهُوَ شَرّٞ لَّكُمۡۚ
[Surah Al-Baqarah:165]

Kadang engkau mencintai sesuatu padahal itu adalah jelek bagi kalian, itu keadaan kita, mencintai seseorang padahal tidak pantas dia untuk dicintai. Maka ketika seseorang menetapkan sifat Mahabbah bagi Allāh ﷻ maka sama sekali tidak ada di dalamnya tasybih (menyerupakan) Allāh ﷻ dengan makhluk. Dan mu’tazilah termasuk yang menafikan sifat Mahabbah ini karena secara umum mereka menetapkan nama dan menolak sifat, termasuk sifat yang terkandung dalam sebuah nama mereka tolak, sifat yang berdiri sendiri seperti sifat Mahabbah mereka pun juga mengingkari yang demikian.

Itulah yang bisa kita sampaikan pada halaqoh kali ini semoga bermanfaat dan sampai bertemu kembali pada halaqoh selanjutnya.

والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته