Silsilah ‘Ilmiyyah Pembahasan Kitāb Al-‘Aqīdah Al-Wāsithiyyah – Halaqah 25

Halaqah 25 | Penjelasan Beberapa Ayat Yang Menunjukkan Sifat Datang Bagi Allāh ﷻ

Ustadz Dr. Abdullah Roy, M.A حفظه لله تعالى

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن وله

Halaqah yang ke-25 dari Silsilah ‘Ilmiyyah Pembahasan Kitāb Al-‘Aqīdah Al-Wāsithiyyah karya Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullāh.

Insya Allāh kita lanjutkan dan masuk pada pembahasan yang baru yaitu dalil-dalil yang menunjukkan bahwasanya Allāh ﷻ memiliki sifatul Maji’ wal Ityan, artinya adalah sifat datang bagi Allāh ﷻ dan bahwasanya Allāh ﷻ kelak di hari kiamat akan datang, yaitu datang untuk mengadili diantara para hamba hamba-Nya untuk fashlu qadha, untuk mengadili diantara mereka.

Diantara ayat yang beliau datangkan disini adalah firman Allāh ﷻ

وَقَولُهُ:ِهَلْ يَنظُرُونَ إِلاَّ أَن يَأْتِيَهُمُ اللَّهُ فِي ظُلَلٍ مِّنَ الْغَمَامِ وَالْمَلآئِكَةُ وَقُضِيَ الأَمْرُ

Tidaklah mereka menunggu, nadzhara kalau setelahnya adalah maful bihi langsung maka maknanya adalah menunggu, tapi kalau nadzhara ilā maknanya adalah melihat dengan kedua mata,

وُجُوهٞ يَوۡمَئِذٖ نَّاضِرَةٌ ٢٢

إِلَىٰ رَبِّهَا نَاظِرَةٞ ٢٣

berarti disini nadzhara ilā melihat kepada dengan mata, kemudian disana ada nadzhara fī hi, maka yang di maksud adalah memperhatikan atau mencermati nadzhartu fī kalami fulan, aku mencermati ucapan si fulan. Disini nadzhara langsung kepada maf’ul bihnya, maka maknanya menunggu.

هَلْ يَنظُرُونَ إِلاَّ أَن يَأْتِيَهُمُ اللَّهُ فِي ظُلَلٍ مِّنَ الْغَمَامِ

Tidaklah mereka menunggu kecuali kedatangan Allāh ﷻ, ini orang-orang kafir ketika mereka melakukan kekufuran ketahuilah bahwasanya mereka tidak akan berhenti di dunia saja, di sana ada adzab yang akan datang kepada mereka disana akan ada hisab, Allāh ﷻ tidak menciptakan manusia dalam keadaan tidak diperintahkan dan tidak dilarang dan tidak dihisab, Allāh ﷻ tidak menciptakan mereka dalam keadaan abatsan, tidak menciptakan mereka dalam keadaan sudan, maksudnya adalah sia-sia tidak diperintah dan tidak dilarang, akan ada disana hisab.

Maka mereka ini orang-orang kuffar yang sudah mati maupun yang masih hidup tidaklah menunggu kecuali kedatangan Allāh ﷻ yaitu ketika Allāh ﷻ akan menghisab manusia di padang mahsyar dan di sini syahidnya

أَن يَأْتِيَهُمُ اللَّهُ

Siapa yang datang di sini, Allāh ﷻ, akan datang kepada mereka untuk menghisab mereka

فِي ظُلَلٍ مِّنَ الْغَمَام

Di dalam ظُلَلٍ yaitu bayangan, مِّنَ الْغَمَام dari awan yang putih, artinya ketika akan dijelaskan setelahnya, jika Allāh ﷻ datang maka terbelah langit kemudian muncul di sana غَمَام yang tidak mengetahui besarnya kecuali Allāh ﷻ, awan yang putih yang sangat besar yang tidak mengetahui besarnya kecuali Allāh ﷻ.

Ini menunjukkan bahwasanya Allāh ﷻ memiliki sifat Al-I’tiyan, yaitu Allāh ﷻ datang, bagaimana datangnya Allāh ﷻ, sesuai dengan keagungan-Nya, tidak sama dengan datangnya manusia, sesuai dengan keagungan Allāh ﷻ.

وَالْمَلآئِكَة

Dan juga para malaikat, artinya para malaikat juga akan datang, Allāh ﷻ bukan hanya mengumpulkan manusia dan juga jin dan juga hewan-hewan tapi Allāh ﷻ akan juga mengumpulkan seluruh malaikat, Allāh ﷻ Dia-lah Al-Malik, Dia-lah Raja yang sebenarnya. Allāh ﷻ kumpulkan di hari tersebut semuanya Al-Awwalin Wal-Akhirin, yang pertama maupun yang akan datang semuanya akan dikumpulkan oleh Allāh ﷻ, dan ini adalah perkumpulan yang sangat besar, malaikat berapa jumlah mereka, manusia dari awal sampai akhir berapa jumlah mereka, jin berapa jumlah mereka, hewan-hewan semuanya dikumpulkan oleh Allāh ﷻ dan semuanya dalam keadaan khusyuk, dalam keadaan diam, laa yatakallamuun mereka tidak berbicara kecuali orang yang Allāh ﷻ izinkan.

Diantara ucapan Allāh ﷻ saat itu adalah

أنا الملك أنا الديان

Aku-lah Raja yang sebenarnya dan Aku-lah Ad-Dayyan (Aku-lah yang akan menghisab / Aku-lah yang akan menghitung).
Makhluk sebanyak itu semuanya akan dihisab oleh Allāh ﷻ, akan dihitung satu per satu amalannya yang baik maupun yang buruk, dan yang demikian adalah

عَلَى ٱللَّهِ يَسِير

Adalah sesuatu yang sangat mudah bagi Allāh ﷻ, menghitung satu orang sama dengan menghitung miliaran bahkan triliunan manusia dan jin, Allāh سَرِيعُ ٱلۡحِسَابِ, Allāh ﷻ adalah Dzat yang sangat cepat perhitungan-Nya, teliti, tidak ada yang ketinggalan dan dihitung oleh Allāh ﷻ dengan sangat cepat, tidak ada yang terdzolimi di antara mereka. Maka ini sesuatu yang sangat mengerikan bagi orang-orang yang lalai di dunia, menyangka bahwasanya hartanya itulah yang akan mengekalkan dia, jabatan dia itu akan mengekalkan dia

فَأَمَّا مَنۡ أُوتِيَ كِتَٰبَهُۥ بِيَمِينِهِۦ فَيَقُولُ هَآؤُمُ ٱقۡرَءُواْ كِتَٰبِيَهۡ

Adapun orang yang mereka mengambil kitabnya dengan tangan kanannya maka dia mengatakan silakan kalian baca kitabku, dengan kebahagian dan kegembiraan dia mengucapkan ucapan ini

فَيَقُولُ هَآؤُمُ ٱقۡرَءُواْ كِتَٰبِيَهۡ ١٩

إِنِّي ظَنَنتُ أَنِّي مُلَٰقٍ حِسَابِيَهۡ ٢٠

Aku dulu meyakini bahwasanya aku akan menemui hisab ini. Sehingga dia berhati-hati dalam kehidupan dunia, hati-hati dalam mencari rezeki, hati-hati dalam berbicara, hati-hati dalam beramal, karena dia tahu bahwasanya dia akan hisab oleh Allāh ﷻ

إِنِّي ظَنَنتُ أَنِّي مُلَٰقٍ حِسَابِيَهۡ ٢٠

فَهُوَ فِي عِيشَةٖ رَّاضِيَةٖ ٢١

فِي جَنَّةٍ عَالِيَةٖ ٢٢

قُطُوفُهَا دَانِيَةٞ ٢٣

كُلُواْ وَٱشۡرَبُواْ هَنِيٓ‍َٔۢا بِمَآ أَسۡلَفۡتُمۡ

Makanlah dan minumlah kalian dengan apa yang kalian kerjakan dahulu

فِي ٱلۡأَيَّامِ ٱلۡخَالِيَةِ ٢٤

di hari-hari yang telah berlalu, yaitu kalian mengisi kehidupan kalian dan umur kalian dengan ibadah.

Tapi bagaimana dengan orang yang mengambil kitabnya dengan tangan kirinya

وَأَمَّا مَنۡ أُوتِيَ كِتَٰبَهُۥ بِشِمَالِهِۦ فَيَقُولُ يَٰلَيۡتَنِي لَمۡ أُوتَ كِتَٰبِيَهۡ ٢٥

Dia mengambil kitabnya dengan tangan kirinya, dia mengatakan seandainya aku tidak mengambil kitabku

وَلَمۡ أَدۡرِ مَا حِسَابِيَهۡ ٢٦

Dan aku tidak tahu tentang hisabku

يَٰلَيۡتَهَا كَانَتِ ٱلۡقَاضِيَةَ ٢٧

Seandainya kematian itu yang mengakhiri semuanya

مَآ أَغۡنَىٰ عَنِّي مَالِيَهۡۜ ٢٨

Tidak bermanfaat bagiku hartaku

هَلَكَ عَنِّي سُلۡطَٰنِيَهۡ ٢٩

Dan kekuasaanku, jabatanku semuanya sudah lenyap, tidak bermanfaat dihari tersebut.

Maka orang yang gembira saat itu adalah orang yang meyakini tentang hisab di hari tersebut, tapi orang-orang yang kuffar yang mereka tidak meyakini hisab dan mereka sembarangan dan semaunya di dalam kehidupan ini mengikuti hawa nafsunya, makan semaunya, bangun semaunya, tidur semaunya, berzina semaunya, tidak ada aturan, maka apa yang terjadi bagi mereka di hari tersebut? tentunya bencana, orang yang tidak beriman dengan hari akhir.

وَالْمَلآئِكَة

Dan para malaikat di hari tersebut juga mereka datang. Datangnya malaikat sesuai dengan keadaan dia dan datangnya Allāh ﷻ sesuai dengan kesempurnaan Allāh ﷻ

وَقُضِيَ الأَمْرُ

Setelah itu akan diputuskan seluruh perkara, yaitu akan dihisab manusia, ini menunjukkan bahwasanya datangnya Allāh ﷻ adalah untuk bi fashlil qadha saat itu untuk menghitung dan menghisab manusia. Kemudian Allāh ﷻ mengatakan

هَلْ يَنظُرُونَ إِلاَّ أَن تَأْتِيهُمُ الْمَلآئِكَةُ أَوْ يَأْتِيَ رَبُّكَ أَوْ يَأْتِيَ بَعْضُ آيَاتِ رَبِّكَ

Tidaklah mereka menunggu kecuali akan datang kepada mereka malaikat, sekali lagi ini orang-orang kuffar yang mereka mendustakan para Rasul, yang kufur tidaklah mereka menunggu kecuali nanti akan datang malaikat, yaitu malaikatul maut, malaikat Al-maut yang akan mencabut nyawa mereka

أَوْ يَأْتِيَ رَبُّك

Atau datang Allāh ﷻ, disini syahidnya, yaitu datang Allāh ﷻ di masyhar yaitu tempat pengumpulan mereka

أَوْ يَأْتِيَ بَعْضُ آيَاتِ رَبِّك

Atau datang kepada mereka sebagian dari tanda-tanda kekuasaan Allāh ﷻ.

Jadi di sini di sebutkan tiga, datang malaikat dan ini adalah perkara yang mengerikan juga, malaikatul maut ketika akan mencabut nyawa orang yang kafir apakah sama dengan ketika dia mencabut nyawa orang yang beriman, beda. Ketika mereka mencabut nyawa orang kafir maka dengan adzab, di bawakan kain kafan dari neraka, dicabut nyawa mereka dengan adzab, dengan susah seperti mencabut bulu yang ada di kulit sehingga mereka merasakan pedihnya ketika nyawa mereka dicabut, mereka tidaklah menunggu kecuali datangnya malaikatul maut tersebut atau datang Allāh ﷻ di hari kiamat untuk menghisab mereka, ini juga lebih pedih lagi atau tidaklah mereka menunggu kecuali datangnya sebagian dari tanda-tanda kekuasaan Allāh ﷻ

يَوۡمَ يَأۡتِي بَعۡضُ ءَايَٰتِ رَبِّكَ لَا يَنفَعُ نَفۡسًا إِيمَٰنُهَا

[Surat Al-An’am Ayat 158]

Hari di mana datang sebagian tanda kekuasaan Allāh ﷻ tidak akan bermanfaat sebuah jiwa keimanan mereka, seandainya dia melihat tanda kekuasaan tadi maka kemudian dia beriman maka tidak akan bermanfaat. Disebutkan di dalam hadits bahwasanya yang dimaksud dengan tanda kekuasaan tadi adalah terbitnya matahari dari arah tenggelamnya. Nabi ﷺ mengatakan

لاَ تَقُوْمُ السَّاعَةَ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ مِنَ الْمَغْرِبِ

Tidak akan datang hari kiamat sampai matahari terbit dari arah tenggelamnya

فَإِذَا طَلَعَتْ فَرَآهَا النَّـاسُ آمَنُوا أَجْمَعُوْنَ

لَمْ تَكُنْ آمَنَتْ مِنْ قَبْلُ أَوْ كَسَبَتْ فِيْ إِيْمَانِهَا خَيْرًا.

Ketika dia terbit dari arah tenggelamnya, biasanya dia dari timur kemudian ke arah barat kemudian ketika akan terbit dia minta izin dulu kepada Allāh ﷻ tapi saat itu oleh Allāh ﷻ disuruh kembali, disuruh kembali dari arah tenggelam dia, manusia menunggu ini ke mana matahari tidak muncul-muncul, biasanya jam sekian dia sudah terbit ini tidak keluar, tiba-tiba muncul dari arah barat, jadi ini adalah perkara yang besar, selama ini manusia selama ribuan tahun matahari terus terbit dari timur, ini terbit dari barat maka menggoncangkan manusia mereka beriman semuanya.

فَذَلِكَ حِيْنَ لاَ يَنْفَعُ نَفْسًا إِيْمَانُهَا

Itu adalah waktu dimana sudah tidak bermanfaat iman seseorang, kalau sebelum terbitnya matahari dari arah tenggelamnya tadi mereka tidak beriman, setelah terbit dari arah tenggelamnya dia beriman, sebagaimana firman Allāh ﷻ

لَا يَنْفَعُ نَفْسًا إِيمَانُهَا لَمْ تَكُنْ آمَنَتْ مِنْ قَبْلُ

yang dia sebelumnya tidak beriman

أَوْ كَسَبَتْ فِي إِيمَانِهَا خَيْرًا

[Al-An’aam: 158]

atau orang yang ketika sebelumnya dia sudah beriman, kalau sebelum matahari terbit dari arah tenggelamnya dia sudah beriman, setelah terbit dari arah tenggelamnya dia baru beramal sholeh, sebelumnya dia orang-orang beriman tapi belum beramal sholeh, ketika sudah terbit dari arah tenggelamnya dia baru beramal sholeh maka ini juga tidak akan bermanfaat, tidak akan di terima oleh Allāh ﷻ karena baru tahu sekarang, baru beriman setelah dia melihat maka ini tidak bermanfaat bagi orang tersebut. Yang mereka tunggu yaitu orang-orang kuffar adalah seperti ini, kalau mereka beriman ketika datang tanda kekuasaan tadi maka tidak akan lagi bermanfaat bagi mereka

كَلاَّ إِذَا دُكَّتِ الأَرْضُ دَكًّا دَكًّا وَجَاء رَبُّكَ وَالْمَلَكُ صَفًّا صَفًّا

Sekali-kali tidak apabila bumi diguncangkan dengan segoncang-goncangnya, دُكَّتِ artinya adalah zulzilat, yaitu digoncangkan digempakan oleh Allāh ﷻ dengan دَكًّا دَكًّا yaitu dengan segoncang-goncangnya, dan ini menunjukkan bahwasanya keguncangan saat itu berulang kali, diguncangkan oleh Allāh ﷻ berulang kali bukan hanya sekali, dan lebih besar dan lebih dahsyat dari gempa yang pernah dirasakan oleh seseorang atau manusia di dunia, karena diguncangkan sebenar-benarnya oleh Allāh ﷻ sebagaimana dalam ayat yang lain

إِذَا زُلۡزِلَتِ ٱلۡأَرۡضُ زِلۡزَالَهَا

Kalau di sini

إِذَا دُكَّتِ الأَرْضُ دَكًّا دَكًّا

guncangan yang sangat, kemungkinan ini adalah perkara yang sangat menakutkan, kemudian

وَجَاء رَبُّكَ وَالْمَلَكُ صَفًّا صَفًّا

Dan akan datang Robb mu, yaitu ke Padang Mahsyar dengan maji’ atau datang yang sesuai dengan keagungan Allāh ﷻ, dan Al-Maji’ itu maknanya hampir sama dengan Al-Ityan, dan para ulama ketika mereka menjelaskan tentang sifat datang maka mereka seperti menyamakan antara sifat Al-Ityan dengan Al-Maji’, sehingga seperti Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah dalam kitab Al-Aqidah Wasitiyah ini menggabungkan jadi satu, sifat Al-Ityan dan juga Al- Maji’, jadi ini adalah dua kata yang hampir sama satu dengan yang lain meskipun ada sebagian yang mereka membedakan, tentunya secara bahasa ada yang membedakan, ada yang mengatakan bahwasanya Al-Ityan ini adalah datang dengan cara yang mudah tapi kalau Al-Maji’ ini umum.

Dan dalam Al-Quran Allāh ﷻ banyak seperti menyamakan antara kalimat ataa dengan jaa’a, Allāh ﷻ mengatakan dalam Al-Quran ataa amrullah, dalam ayat yang lain jaa’a amrullah, sebagian ayat Allāh ﷻ mengatakan ataahum nasruna, dalam ayat yang lain Allāh ﷻ mengatakan jaa’ahum nasruna, jadi hampir sama antara Al-Ityan dengan Al-Maji’. Sehingga dalil tentang Al-Ityan yaitu kedatangan Allāh ﷻ dan juga dalil tentang Al-Maji’ ini di jadikan satu menunjukkan juga tentang sifat datang bagi Allāh ﷻ yaitu Al-Maji’ dan juga Al-Ityan.

Kemudian di sana ada hadits yang menunjukkan tentang samanya dua makna ini, di dalam sebuah hadits Nabi ﷺ mengatakan (ini hadits qudsi yang diriwayatkan oleh Imam Muslim)

إذا تلقاني عبدي بشبر تلقيته بذراع وإذا تلقاني بذراع تلقيته بباع وإذا تلقاني بباع جئته أتيته بأسرع

Apabila hamba-Ku mendatangi-Ku dengan شبر yaitu satu jengkal, تلقيته بذراع maka Aku akan menyambutnya dengan satu hasta, kalau dia datang kepada-Ku dengan satu hasta maka Aku pun akan menyambutnya dengan satu باع, yaitu lebih dekat lagi, dan kalau dia menyambut-Ku atau mendatangi-Ku dengan satu bā’,

جئته أتيته بأسرع

Aku akan mendatanginya dengan lebih cepat. Disini disebutkan جئته أتيته dan sebagian seperti Al-Imam An-Nawawi Rahimahullāh menerangkan bahwasanya ini adalah penguatan karena maknanya sama, ja’a dengan itiyan ini maknanya sama, ketika Allāh ﷻ mengatakan

جئته أتيته

Aku mendatangi dia Aku mendatangi dia, berarti menunjukkan taukid, menguatkan bahwasanya Allāh ﷻ lebih dekat dan lebih cepat, maka tidak ada isykal disini dan apa yang dilakukan oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah disini menunjukkan bahwasanya makna antara Al-Ityan dengan Al-Maji’ ini adalah hampir sama yaitu datang. Kemudian

وَالْمَلَكُ

Dan malaikat, dan Al-Malak disini adalah lil jins (yaitu jenis), jadi maksudnya bukan satu malaikat tapi jenis malaikat, semua malaikat mereka datang saat itu

صَفًّا صَفًّا

Mereka bershaf-shaf, ada yang mengatakan bahwasanya malaikat pada langit yang pertama ini berada di shaf yang pertama, kemudian malaikat yang di langit yang kedua di shaf yang kedua mengitari manusia dan jin yang dikumpulkan oleh Allāh ﷻ di padang mahsyar, Allahua’lam ada yang mengatakan demikian.
Kemudian ayat yang terakhir di sini adalah

وَيَوْمَ تَشَقَّقُ السَّمَاء بِالْغَمَامِ وَنُزِّلَ الْمَلائِكَةُ تَنزِيلاً

Dan di hari dimana langit akan terpecah, تَشَقَّق artinya adalah tanfathir yaitu terpecah, terbelah, بِالْغَمَامِ dengan ghomam, ghomam adalah awan yang putih tadi. Ketika Allāh ﷻ turun maka diantara pemandangan yang terjadi saat itu adalah terbelahnya langit, kemudian terbelah dengan awan yang putih.

وَنُزِّلَ الْمَلائِكَةُ

Dan turun para malaikat

تَنزِيلاً

Dengan sebenar-benar turun, mereka akan turun dan akhirnya mereka bershaf-shaf sebagaimana disebutkan dalam surat Al-Fajr.
Jadi ayat ini sebenarnya tidak berkaitan dengan sifat Allāh ﷻ cuma dia adalah keladziman dari sifat Allāh ﷻ Al-Maji’, jadi kalau kita lihat tidak ada di situ penyebutan Al-Maji’ atau Al-Ityan, di situ hanya disebutkan apa yang terjadi saat itu, yaitu terbelahnya langit dan terbelah dengan awan dan turunnya malaikat dengan sebenar-benar turun sebagaimana ini disebutkan dalam ayat yang lain yaitu Firman Allāh ﷻ dalam surat Al-Baqarah

هَلْ يَنظُرُونَ إِلاَّ أَن يَأْتِيَهُمُ اللَّهُ فِي ظُلَلٍ مِّنَ الْغَمَامِ

Ini jelas disebutkan tentang turunnya Allāh ﷻ

وَالْمَلآئِكَةُ

Dan datangnya malaikat. Di sini juga disebutkan turunnya malaikat, cuma tidak disebutkan di sini sifat Allāh ﷻ Al-Maji’ atau Al-Ityan, didatangkan oleh muallif di sini karena ada yang mengatakan ini adalah keladziman dari turunnya atau datangnya Allāh ﷻ.

Itulah yang bisa kita sampaikan pada halaqoh kali ini semoga bermanfaat dan sampai bertemu kembali pada halaqoh selanjutnya.

والسلام عليكم ورحمة الله وبركاتهPost