Silsilah ‘Ilmiyyah Pembahasan Kitāb Fadhlul Islām – Halaqah 36 | Bab 05 Mencukupkan Diri Dengan Mengikuti Alquran dan Sunnah – Pembahasan Dalil Pertama QS An Nahl 89

Halaqah 36 | Bab 05 Mencukupkan Diri Dengan Mengikuti Alquran dan Sunnah – Pembahasan Dalil Pertama QS An Nahl 89

Ustadz Dr. Abdullah Roy, M.A حفظه لله تعالى

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن وله

Halaqah yang ke-36 dari Silsilah ‘Ilmiyyah Pembahasan Kitāb Fadhlul Islām yang ditulis oleh Syaikh Muhammad bin Abdul Wahāb rahimahullāh.

Beliau mendatangkan 1 ayat & 1 hadits untuk menunjukkan tentang wajibnya mencukupkan diri dengan Al Qur’an dan juga Sunnah yang merupakan dasar agama Islām.

Beliau mengatakan:

وَنَزَّلْنَا عَلَيْكَ الْكِتَابَ تِبْيَانًا لِكُلِّ شَيْءٍ [النحل:89]

_Dan Kami menurunkan kepadamu Kitab (Al Qur’an) sebagai penjelas untuk segala sesuatu_

Menunjukkan kepada kita bahwasanya di dalam Al Qur’an ada segala sesuatu yang diperlukan oleh manusia di dalam kehidupan dia, kebahagiaan dia di dunia maupun di Akhirat.

Allāh ﷻ mengatakan – تِبْيَانًا لِكُلِّ شَيْءٍ – sebagai penjelas terhadap segala sesuatu, apa yang kita perlukan yang mendekatkan diri kita kepada surga dan dijauhkan dari neraka sudah diterangkan di dalam Al Qur’an, dia adalah kitab yang sempurna & di dalamnya telah dijelaskan segala sesuatu.

Hanya saja tidak semua orang mengetahui tentang kesempurnaan Al Qur’an tersebut. ada diantara mereka sesuai dengan ilmu yang Allāh ﷻ berikan kepadanya bisa mengetahui dari sebuah ayat bahwasanya dia mengandung demikian & demikian, dan faedah ini tidak diketahui oleh yang lain, yang jelas Allāh ﷻ sudah mengabarkan bahwasanya di dalam Al Qur’an itu ada penjelasan terhadap segala sesuatu.

Jika memang itu sudah sempurna berarti seluruh kebaikan yang kita perlukan ada di dalam Al Qur’an, seandainya itu ada di dalam Taurat, Injil atau di dalam Weda atau Tripitaka ketahuilah bahwasanya itu sudah ada di dalam agama Islām. Kalau memang itu sebuah kebaikan maka itu ada di dalam agama Islām, lalu untuk apa kita mencari kebaikan tersebut di dalam kitab yang lain di dalam agama yang lain, kalau memang itu sudah ada di dalam agama Islām.

Seperti itu juga tentang masalah mengambil kebaikan dari ahlu bid’ah, ketahuilah bahwasanya seluruh kebaikan yang kita perlukan itu sudah ada di dalam ahli Sunnah, karena Ahlul Sunnah berpegang teguh kepada – القرءان تِبْيَانًا لِكُلِّ شَيْءٍ – dan berpegang kepada Sunnah Nabi ﷺ yang diwariskan oleh Nabi ﷺ

بيضاء نقية ما مامن شيء يقرب من الجنة ويباعد عن النار إلا وقد بين لكم

Oleh karena itu seluruh kebaikan yang kita perlukan di dalam dunia & agama kita ada di dalam agama Islām, ada di dalam Sunnah Nabi ﷺ.

Seandainya seseorang mengatakan itu aliran ada kebaikannya, mereka semangat di dalam ibadah, dakwah, amal ma’ruf nahi mungkar, ketahuilah sebenarnya kebaikan itu ada di dalam agama Islam, kalau kita urutkan kebaikan tersebut maka akan kembali kepada Al Qur’an dan juga hadits.

Oleh karena itu tidak perlu seseorang mengikuti seluruh aliran kita ambil baiknya dan ditinggalkan kejelekannya, kalau mereka memiliki kebaikan ketahuilah bahwasanya Ahlussunah sudah ada, tidak perlu kita mengikuti aliran² tersebut, kalau masih demikian berarti dia masih bingung/belum sadar bahwasanya di dalam Ahlussunah sendiri mereka berpegang dengan sesuatu yang sempurna, semua kebaikan ada di dalam Ahlusunnah.

Jadi kebaikan² yang ada di dalam aliran² tersebut pasti ada di dalam diri Ahlussunah, adapun kebaikan yang ada di dalam Ahlusunnah belum tentu ada pada diri mereka.

Itulah yang bisa kita sampaikan pada halaqoh kali ini semoga bermanfaat dan sampai bertemu kembali pada halaqoh selanjutnya

والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته