Silsilah ‘Ilmiyyah Pembahasan Kitāb Fadhlul Islām – Halaqah 38 | Bab 05 Mencukupkan Diri Dengan Mengikuti Alquran dan Sunnah – Penjelasan Umum Bab dan Pembahasan Dalil Kedua Hadits Riwayat Imam An Nasai Dari Sahabat Jabir Bag 02

Halaqah 38 | Bab 05 Mencukupkan Diri Dengan Mengikuti Alquran dan Sunnah – Penjelasan Umum Bab dan Pembahasan Dalil Kedua Hadits Riwayat Imam An Nasai Dari Sahabat Jabir Bag 02

Ustadz Dr. Abdullah Roy, M.A حفظه لله تعالى

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن وله

Halaqah yang ke-38 dari Silsilah ‘Ilmiyyah Pembahasan Kitāb Fadhlul Islām yang ditulis oleh Syaikh Muhammad bin Abdul Wahāb rahimahullāh.

Beliau mengatakan rahimahullah

وفي رواية: لو كان موسى حياً ما وسعه إلا اتباعي

_Seandainya Musa dalam keadaan hidup maka tidak luas bagi beliau kecuali mengikuti diriku_.

Kalau yang

ولو كان موسى حياً واتبعتموه وتركتموني ضللتم

Yang dibicarakan disini Umat nya, seandainya Musa hidup, kalian kemudian ikut beliau dan meninggalkan Muhammad maka kalian sesat.

Adapun

لو كان موسى حياً ما وسعه إلا اتباعي

Yang dibicarakan disini adalah Musa, seandainya beliau hidup maka kewajiban dia adalah mengikuti Muhammad ﷺ.

Oleh sebab itu beliau mengatakan – وفي رواية – di dalam riwayat yang lain (sebagaimana diatas) berarti bisa dikatakan ini adalah sisi yang keempat.

Seorang Nabi saja seandainya dia hidup sekarang maka kewajiban dia adalah mengikuti Nabi ﷺ & mencukupkan diri dengan Al Qur’an dan juga Sunnah yang dibawa oleh Nabi ﷺ.

Musa meskipun dia yang diturunkan kepadanya Taurat jika bertemu dengan Nabi ﷺ maka dia harus tinggalkan Taurat & beriman dengan Nabi ﷺ mengikuti syariat beliau ﷺ, itu Musa alaihissallam yang memiliki Taurat ini yang lembaran nya sedang engkau bawa ini, seandainya dia masih hidup sekarang maka tidak luas bagi beliau kecuali mengikuti diriku.

Jika Nabi nya saja yang diturunkan kepadanya Taurat wajib bagi dia mengikuti Nabi ﷺ & mencukup kan diri dengan apa yang dibawa oleh Nabi ﷺ berupa Al Qur’an dan Sunnah lalu bagaimana dengan pengikut nya, & orang yang tentunya derajat lebih rendah daripada beliau maka tentunya ini lebih harus mencukupkan diri dengan apa yang dibawa oleh Nabi ﷺ.

فقال عمر: “رضينا بالله رباً، وبالإسلام ديناً، وبمحمد ﷺ رسولاً”

Maka Umar mengatakan setelah mendengar ucapan Nabi ﷺ _kami ridho Allāh ﷻ sebagai Rabb kami & kami ridho Islām adalah agama bagi kami & kami ridho Muhammad ﷺ adalah Rasul bagi kami_

Ini adalah ucapan Umar RadhiyAllāhu Anhu ketika mendengar nasihat & ucapan dari Nabi ﷺ.

Beliau mengatakan disini diriwayatkan oleh an Nasaii. Dan kalau kita melihat di dalam sunan an Nasaii tidak kita temukan yang demikian, Hadits ini diriwayatkan oleh Al Imam Ahmad di dalam Musnad nya & di sini disebutkan

عن عمر بن الخطاب عن النبي ﷺ بكتاب أصابه من بعد أهل الكتب فقرأه على النبي ﷺ فغضب

Datang kepada Nabi ﷺ yang beliau dapatkan kitab tersebut dari ahlul Kitab, karena beliau mungkin dalam peperangan atau yang lain, maka Nabi ﷺ membacanya kemudian beliau marah, di dalam Nuskhoh ini yang membaca Nabi ﷺ dan ini tidak mungkin karena beliau ﷺ ummi, dan kedua disini ada marah karena tidak mungkin beliau ﷺ yang baca beliau yang marah ﷺ, yang benar yang membaca adalah Umar bin Khattab sebagaimana hadits yang lain

بكتاب أصابه من بعد أهل الكتب فقرأه على النبي ﷺ

Maka dia membaca di depan Nabi ﷺ

فغضب

Maka Nabi ﷺ marah yang demikian

فقال أم متهفون فيها يا ابن الخطاب

Kemudian beliau ﷺ mengatakan ucapan ini

والذي نفسي بيده لقد جئتكم فيها بيضاء نقية لا تسألهم عن شيء فيخبركم بحق فتكذب به أو بباطل فتصدق به والذي نفسي بيده لو أن كان موسى حيا ما وسعه إلا أن يتبني

Ini di dalam Musnad Al Imam Ahmad.

Ucapan beliau – و غيره – berarti beliau juga tahu bahwasanya Hadits ini diriwayatkan oleh yang lain juga, diantaranya adalah Al Imam Ahmad bin Hambal di dalam Musnad beliau.

Hadits ini didhoifkan oleh sebagian namun Syaikh Al Albani rahimahullah beliau menghasankan, demikian pula yang menta’liq Musnad Ahmad juga menghasankan hadits ini. Syuaib al-Arnauth mengatakan isnadnya dhaif. (…)

Itulah yang bisa kita sampaikan pada halaqoh kali ini semoga bermanfaat dan sampai bertemu kembali pada halaqoh selanjutnya

والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته