Silsilah ‘Ilmiyyah Pembahasan Kitāb Fadhlul Islām Bab 8 – Halaqah 73 | Pembahasan Dalil Kelima Hadits Shahih Riwayat Ummu Salamah

Halaqah 73 | Pembahasan Dalil Kelima Hadits Shahih Riwayat Ummu Salamah

Ustadz Dr. Abdullah Roy, M.A حفظه لله تعالى

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن وله

Halaqah yang ke-73 dari Silsilah ‘Ilmiyyah Pembahasan Kitāb Fadhlul Islām yang ditulis oleh Syaikh Muhammad bin Abdul Wahāb rahimahullāh.

Sampai kita pada

باب ما جاء أن البدعة أشد من الكبائر

Beliau mengatakan

وفيه أيضا

Fiihi disini adalah didalam hadits yang shahih, ternyata yang meriwayatkan bukan Bukhari & Muslim, tapi dia diriwayatkan oleh Imam Muslim saja, dari Umum Salamah, beliau menyatakan

«سَتَكُونُ أُمَرَاء فَتَعْرِفُونَ وتُنْكِرون»

Akan ada pemimpin² (amir²) maka engkau mengenal & kalian mengingkari.
Ta’ rifun – تَعْرِفُونَ – maksudnya kalian tau bahwasanya mereka melakukan sesuatu yang ma’ruf dikenal didalam syariat (sesuatu yang ma’ruf) bukan sesuatu yang mungkar, وتُنْكِرون dan kalian mengingkari.

Ada sebagian yang kita kenal amalan tersebut adalah maruf/boleh didalam syariat /disyariatkan ada diantaranya yang merupakan amalan yang mungkar.

Menunjukkan bahwasanya umara tadi makhluk yang masih tercampur amalannya antara yang baik & juga yang jelek

فَمَنْ عَرَفَ بَرِئَ

Barangsiapa yang mengenal sungguh dia telah berlepas diri.

Ini Adalah mengenal & dia mengingkari dalam hatinya maka sungguh dia telah berlepas diri

وَمَنْ أَنْكَرَ سَلِمَ

Barangsiapa yang mengingkari maka dia selamat,

Artinya bukan hanya sekedar mengingkari dengan hati (seperti yang pertama) tapi dia dengan lisannya, berani dan ini tidak mengharuskan mengingkari dengan Jahr

وَمَنْ أَنْكَرَ سَلِمَ

Barang siapa yang mengingkari dengan lisannya (misalnya) maka dia telah selamat, jangan diartikan mengingkari dengan lisan itu maksudnya adalah jahr atau demo, seperti yang dipahami oleh sebagian, ketika mereka memahmi

كلمة باطل عند سلطان جائر

Kalimat yang benar yang disampaikan di depan pemimpin yang dholim, kemudian membayangkan seperti yang dilakukan oleh sebagian dengan cara demo, dengan cara membeberkan kesalahan² dia depan orang banyak (bukan itu maksudnya), tidak ada kelaziman mengingkari dengan lisan kemudian demo & juga dibeberkan didepan orang lain, seandainya seseorang berduaan dengan pemimpin tersebut kemudian dia mengingkari dengan lisannya & mengatakan wahai Amir bertaqwalah kepada Allah, ini termasuk juga mengingkari dengan lisannya & tidak harus dia lakukan itu dihadapan orang banyak & ini pun di namakan dengan inkaru Mungkar

وَمَنْ أَنْكَرَ سَلِمَ

Barang siapa yang mengingkari maka dia selamat

وَلَكِنْ مَنْ رَضِيَ وَتَابَعَ

Yang celaka adalah orang yang ridho tidak ada pengingkaran didalam hatinya, beda dengan yang pertama tadi dia (Arof/dia tau & mengingkari) adapun yang ini dia maka ridho dengan kemungkaran tersebut – وَتَابَعَ – ditambah lagi dia mengikuti kemungkaran, ridha & dia mengikuti kemungkaran. Maka ini adalah orang yang celaka

قَالُوا أَفَلَا نُقَاتِلُهُمْ

Mereka (para shahabat) mengatakan ketika diberi tahu tentang kedatangan & akan datangnya umaro/pemimpin² yang mereka memiliki sifat tadi melakukan yang maruf & juga melakukan yang mungkar menunjukkan bahwasanya mereka ini mungkin melakukan kefasikan karena kefasikan merupakan perkara yang mungkar atau mereka melakukan kedholiman & ini juga masuk kemungkaran.

Jadi Mungkar masuk didalamnya al Fisk (kefasikan) juga kedholiman

قَالُوا أَفَلَا نُقَاتِلُهُمْ

Apakah kita memerangi mereka.

Mereka menjadi pemimpin diberikan (dijadikan) amanah namun melakukan kemungkaran baik mendholimi rakyatnya atau melakukan kefasikan, kefasikan ini untuk dirinya sendiri tidak sampai dia mendholimi orang lain tapi kalau kedholiman ada pengaruhnya juga kepada orang lain

قَالَ لَا مَا صَلَّوْا

Maka Nabi ﷺ mengatakan Tidak,

Tidak maksudnya adalah – نُقَاتِلُهُمْ – janganlah kalian memerangi mereka, karena kalau memerangi mereka akan terjadi mudhorot yang lebih besar.

Benar bahwasanya kedholiman mereka ini mudhorot, kefasikan mereka ini mudhorot tapi memerangi mereka & keluar kamudian memberontak kepada mereka ini kemudhorotannya lebih besar

Dan syariat kita adalah syariat yang:

❶ Mungkin dia adalah tujuannya syariat tersebut menghilangkan ke mudhorotan

❷ Meringankan kemudhorotan

Kalau tidak menghilangkan kemudhorotan secara keseluruhan maka dia mengurangi kemudhorotan tersebut, ini kaidah didalam syariat.

Kalau sesepuh dengan khurujnya dia / dengan dia memerangi pemimpin² yang dholim tadi justru terjadi kemungkaran yang lebih besar & ini gholib nya demikian maka tentunya keluar & memberontak kepada mereka ini bukan sesuatu yang syariat kan karena nanti terjadi mudhorot yang lebih besar & ini yang waqi (terjadi), tidak ada disebuah pemberontakan disebuah negara /disebuah daérah kepada pemimpin yang syari kecuali setelah nya kehancuran & juga kebinasaan, sebuah kota yang sebelumnya hidup dengan manusianya tidak lama setengah – satu bulan setelah itu sudah menjadi kota yang mati yang tidak dihuni oleh manusia.

Seandainya mereka mau bersabar kehilangan 1 rumah (misalnya) & mereka mau bersabar niscaya ribuan rumah akan terselamatkan tapi kalau gara² 1 rumah kemudian dibesarkan oleh mereka, kemudian mereka mengatakan ini adalah kedholiman-kedholiman kemudian memberontak kepada penguasa maka yang akan terjadi ribuan atau puluh ribuan akan hancur & juga binasa. Kalau mau mereka bersabar ada satu orang yang mungkin dibunuh – dipenjara secara dholim niscaya akan selamat ribuan manusia tapi ketika mereka tidak mau bersabar terluka sebagian tokoh mereka atau dipenjara sebagian tanpa hak kemudian mereka melakukan pemberontakan kemudian terjadi peperangan dengan sebab mereka tidak bersabar karena 1 orang terbunuh akibatnya menjadi ribuan atau puluhan ribu manusia mereka terbunuh bukan demikian tujuan syariat Islām Inkarul Mungkar.

Di dalam Islām ada dhowabit, Allāh Subhanahu wa Taāla mensyariatkan bagi kita semuanya untuk mendengar & taat kepada penguasa & bersabar atas kedholiman mereka & kefasikan kedholiman mereka tidak menghalalkan sesepuh memberontak kepada penguasa & ini semua Allāh syariatkan adalah untuk mashlahat bagi kita sendiri jangan kita menyangka ini disyariatkan adalah untuk enaknya penguasa & juga pemimpin, jangan kita mengira ini adalah untuk supaya pemimpin² tersebut & supaya penguasa² tersebut merasakan enaknya-nikmatnya (Tidak).

Syariat ini yaitu – السَّمْعِ وَالطَّاعَةِ وَإِنْ آمَرَ – ini adalah untuk kepentingan diri kita sendirinya.

Itulah yang bisa kita sampaikan pada halaqoh kali ini semoga bermanfaat dan sampai bertemu kembali pada halaqoh selanjutnya

والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته