Tag Archives: ADAB BERHARI RAYA (‘Id) FITHRI

ADAB BERHARI RAYA (‘Id) FITHRI

KTQS # 691

(SERI RAMADHAN 28)

ADAB BERHARI RAYA (‘Id) FITHRI

1. Semua orang diperintahkan untuk shalat ‘id.

Dari Ummu ‘Athiyyah ia berkata:

Nabi saw memerintahkan kepada kami (kaum wanita) agar keluar mengajak gadis remaja dan wanita yang dipingit untuk dua shalat ‘id dan beliau memerintahkan wanita haidh untuk hadir, namun agar menjauhi tempat shalat kaum muslimin. (Muttafaqun ‘Alaih)

2. Mandi sebelum melaksanakan shalat ‘Id (Sunan al Baihaqiy al Kubra 3:278 no. 5920).

3. Tidak keluar menuju shalat ‘idul fitri sebelum makan beberapa butir kurma.

Dari Anas bin Malik berkata: “Rasulullah tidak pergi (shalat) idul fitri sebelum menyantap sejumlah kurma, beliau makan dalam jumlah ganjil”. (HR. Bukhari)

Kalau tidak memiliki kurma boleh makan dengan apa saja.

4. Bertakbir di hari ‘Idul Fitri :
Ibnu umar mengeraskan takbir ketika keluar rumah sampai datangnya imam. (ad-Daruqithni, Ibnu Abi Syaibah dll)

Lafazh takbir :

اَللهُ أَكْبَرُ اَللهُ أَكْبَرُ, لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ  اَللهُ أَكْبَرُ, اَللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ

5. Shalat ‘id, Tak ada solat sunnat yang mendahului atau yang mengiringi solat ‘id. Tidak ada adzan dan iqamah.

Shalatnya seperti shalat shubuh berjumlah 2 rakaat. Dari ‘Amr bin Syu’ain Rasulullah Saw bersabda: “Takbir di pada hari ‘id adalah tujuh di rakaat pertama dan lima di rakaat kedua“. (HR. Abu Dawud dan Tarmidzi)

Tidak ada bacaan apapun diantara takbir-takbir tsb.

Salam !

copas dari KTQS