Tag Archives: Beriman Dengan Sifat-Sifat Ahlak Para Malaikat

Beriman Dengan Sifat-Sifat Ahlak Para Malaikat Bagian 2

? Group WA HSI AbdullahRoy
? hsi.abdullahroy.com
➖➖➖➖➖➖➖➖➖

? Silsilah Ilmiyyah 6
Beriman Kepada Malaikat
? Halaqah 11 ~ Beriman Dengan Sifat-Sifat Ahlak Para Malaikat Bagian 2
?Ustadz Dr. Abdullah Roy

 

■ SILSILAH 6 BERIMAN DENGAN MALAIKAT
■ Halaqah 11 | Beriman Dengan Sifat-sifat Akhlaq Malaikat Bagian 2

السلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله و صحبه أجمعين

Halaqah yang ke-11 dari Silsilah ‘Ilmiyyah Beriman Dengan Malaikat-malaikat Allāh adalah “Beriman Dengan Sifat-sifat Akhlaq Malaikat Bagian 2”.

Diantara sifat-sifat akhlaq malaikat adalah:

● Kedua: Sifat malu

Malu adalah sifat mulia yang membawa seseorang untuk meninggalkan yang buruk dan membawanya kepada akhlaq yang mulia, bahkan dia adalah termasuk cabang keimanan.

Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda berbicara tentang ‘Utsmān Ibnu ‘Affan radhiyallāhu ‘anhu:

أَلَا أَسْتَحِي مِنْ رَجُلٍ تَسْتَحِي مِنْهُ الْمَلَائِكَةُ؟

“Apakah aku tidak malu dari seorang laki-laki yang malaikat malu kepadanya?” (HR. Muslim IV/1866, no.2041 kitab “Fadhaa-ilush Shahaabah” bab “min fadhaa-ili Utsman”)

Imām An-Nawawiy rahimahullāh di dalam kitab beliau Al-Minhāj ketika menjelaskan hadīts ini, beliau berkata:

وَفِيهِ فَضِيلَةٌ ظَاهِرَةٌ لِعُثْمَانَ وَجَلَالَتُهُ عِنْدَ الْمَلَائِكَةِ وَأَنَّ الْحَيَاءَ صِفَةٌ جَمِيلَةٌ مِنْ صِفَاتِ الْمَلَائِكَةِ

“Di dalam hadīts ini ada keutamaan yang jelas bagi ‘Utsmān dan keagungan beliau di sisi para malaikat dan bahwasanya malu adalah sifat yang indah diantara sifat-sifat malaikat.” (Syarh an-Nawawi ‘alaa Muslim (XV/169

Dan di antara sifat-sifat akhlaq malaikat:

● Ketiga: Tidak sombong untuk beribadah kepada Allāh, merendahkan diri kepada Allāh

Dan tidak sombong untuk beribadah kepadaNya adalah sifat yang mulia. Allāh telah mensifati malaikat-malaikatNya dengan sifat yang mulia ini.

لَّن يَسْتَنكِفَ الْمَسِيحُ أَن يَكُونَ عَبْدًا لِّلَّهِ وَلَا الْمَلَائِكَةُ الْمُقَرَّبُونَ ۚ وَمَن يَسْتَنكِفْ عَنْ عِبَادَتِهِ وَيَسْتَكْبِرْ فَسَيَحْشُرُهُمْ إِلَيْهِ جَمِيعًا

“‘Īsā Al-Masīh tidak menahan dirinya untuk menjadi seorang hamba Allāh, demikian pula malaikat-malaikat Allāh yang didekatkan. Dan barangsiapa yang menahan diri dari beribadah kepada Allāh dan sombong maka Allāh akan mengumpulkan mereka semuanya.” (An-Nisā 172)

Dan akan datang in syā Allāh  pembahasan tentang ibadah-ibadah malaikat.

Itulah yang bisa kita sampaikan pada halaqah kali ini dan sampai bertemu kembali pada halaqah selanjutnya.

والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته

‘Abdullāh Roy
Di kota Al-Madīnah

Beriman Dengan Sifat-Sifat Ahlak Para Malaikat Bagian 1

? Group WA HSI AbdullahRoy
? hsi.abdullahroy.com
➖➖➖➖➖➖➖➖➖

? Silsilah Ilmiyyah 6
Beriman Kepada Malaikat
? Halaqah 10 ~ Beriman Dengan Sifat-Sifat Ahlak Para Malaikat Bagian 1
?Ustadz Dr. Abdullah Roy

 

السلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه أجمعين

Halaqah yang ke-10 dari Silsilah ‘Ilmiyyah Beriman Dengan Malaikat adalah “Beriman Dengan Sifat-sifat dan Akhlaq Malaikat Bagian 1.”

Diantara beriman dengan malaikat Allāh adalah beriman dengan akhlaq mereka diantaranya:

● Pertama: Mereka memiliki sifat Al-Karām dan Al-Birr

Malaikat memiliki sifat Al-Karām, artinya memiliki akhlaq yang mulia lagi terpuji. Dan mereka memiliki sifat Al-Birr, yang artinya banyak berbuat baik kepada orang lain.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

بِأَيْدِي سَفَرَةٍ (١٥) كِرَامٍ بَرَرَةٍ ( ١٦)

“Al-Qurān ditulis dengan tangan-tangan malaikat yang mulia akhlaqnya lagi berbuat baik.” (‘Abasa 15-16)

Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

الْمَاهِرُ بِالْقُرْآنِ مَعَ السَّفَرَةِ الْكِرَامِ الْبَرَرَةِ

“Orang yang mahir dalam membaca Al-Qurān maka dia bersama malaikat yang mulia akhlaqnya lagi banyak berbuat baik.”

(HR. Bukhāri dan Muslim)

Dan diantara kebaikan malaikat bahwasanya mereka banyak mendo’akan kebaikan bagi orang-orang yang beriman.

Allāh berfirman:

هُوَ الَّذِي يُصَلِّي عَلَيْكُمْ وَمَلَائِكَتُهُ لِيُخْرِجَكُمْ مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ ۚ وَكَانَ بِالْمُؤْمِنِينَ رَحِيمًا

“Dialah Allāh yang memuji kalian dan demikian malaikatNya mendo’akan kebaikan untuk kalian supaya Dia mengeluarkan kalian dari kegelapan-kegelapan menuju cahaya. Dan Dia Allāh sangat sayang kepada orang-orang yang beriman.”

(Al-Ahzāb 43)

Demikian pula firman Allāh ‘Azza wa Jalla:

الَّذِينَ يَحْمِلُونَ الْعَرْش وَمَنْ حَوْله يُسَبِّحُونَ بِحَمْدِ رَبّهمْ وَيُؤْمِنُونَ بِهِ وَيَسْتَغْفِرُونَ لِلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا وَسِعْتَ كُلَّ شَيْءٍ رَحْمَةً وَعِلْمًا فَاغْفِرْ لِلَّذِينَ تَابُوا وَاتَّبَعُوا سَبِيلَكَ وَقِهِمْ عَذَابَ الْجَحِيمِ (٧) رَبَّنَا وَأَدْخِلْهُمْ جَنَّاتِ عَدْنٍ الَّتِي وَعَدْتَهُمْ وَمَنْ صَلَحَ مِنْ آَبَائِهِمْ وَأَزْوَاجِهِمْ وَذُرِّيَّاتِهِمْ إِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ (٨) وَقِهِمُ السَّيِّئَاتِ وَمَنْ تَقِ السَّيِّئَاتِ يَوْمَئِذٍ فَقَدْ رَحِمْتَهُ وَذَلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ (٩)

“Dan malaikat-malaikat yang memikul ‘Arsy dan malaikat-malaikat yang ada di sekitar ‘Arsy bertasbih dengan memuji Rabb mereka dan beriman dengan Allāh dan memohonkan ampun untuk orang-orang yang beriman. Mereka berkata: ‘Wahai Rabb kami, sungguh, rahmat dan ilmuMu meliputi segala sesuatu maka ampunilah dosa bagi orang-orang yang bertaubat dan mengikuti jalanMu dan jagalah mereka dari adzab neraka. Wahai Rabb Kami, dan masukkanlah mereka ke dalam surga Adn yang telah Engkau janjikan bagi mereka dan orang-orang yang shālih diantara bapak-bapak mereka, istri-istri mereka dan keturunan mereka. Sesungguhnya Engkau Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. Dan jagalah mereka dari kejelekan-kejelekan. Dan barangsiapa yang Engkau jaga pada hari itu dari kejelekan maka sungguh Engkau telah merahmatinya dan itulah keberuntungan yang besar’.”

(Ghāfir 7-9)

Dan diantara kebaikan mereka (adalah) syafa’at mereka untuk orang-orang yang bertauhid.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ وَلَا يَشْفَعُونَ إِلَّا لِمَنِ ارْتَضَىٰ وَهُم مِّنْ خَشْيَتِهِ مُشْفِقُونَ

“Allāh Subhānahu wa Ta’āla mengetahui amalan mereka (yaitu para malaikat) yang sudah berlalu maupun yang akan datang. Dan mereka tidak memberikan syafa’at kecuali bagi orang yang Allāh ridhai dan mereka takut kepada Allāh.”
(Al-Anbiyā 28)

Itulah yang bisa kita sampaikan pada halaqah kali ini dan sampai bertemu pada halaqah selanjutnya.

والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته

‘Abdullāh Roy
Di kota Al-Madīnah