Tag Archives: SILSILAH MENGENAL RASULULLAH SHALALLAHU ALAIHI WASSALAM

Mengenal Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam Sebagai Seorang Rasūl Yang Diantara Tugasnya Adalah Membawa Larangan Dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla

Ustadz ‘Abdullāh Roy, MA
Silsilah Mengenal Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam
Halaqah 03 | Mengenal Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam Sebagai Seorang Rasūl Yang Diantara Tugasnya Adalah Membawa Larangan Dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla 
⬇ Download Audio: https://goo.gl/TWS2Eq
➖➖➖➖➖➖➖
MENGENAL Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam SEBAGAI SEORANG RASŪL
YANG DIANTARA TUGASNYA ADALAH
MEMBAWA LARANGAN-LARANGAN DARI ALLĀH SUBHĀNAHU WA TA’ĀLA
 
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه أجمعين
Halaqah yang ke-3 dari Silsilah Mengenal Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam adalah “Mengenal Beliau Sebagai Seorang Rasūl Yang Diantara Tugasnya Adalah Membawa Larangan-larangan Dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla”.
Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam sebagai seorang utusan membawa larangan-larangan dari Allāh Subhānahu Wa Ta’āla.
Beliau sampaikan larangan-larangan tersebut kepada kita semua supaya kita menjauhi.
Beliau shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

مَا نَهَيْتُكُمْ عَنْهُ فَاجْتَنِبُوْهُ

“Apa yang aku larang maka hendaklah kalian jauhi.”
(HR Muslim)
Dan larangan Allāh Subhānahu Wa Ta’āla ada 2 macam :
⑴ Haram
⑵ Makruh,  yaitu dibenci
■ HARAM
Larangan yang haram apabila dikerjakan maka berdosa, seperti :
• Berzina
• Membunuh tanpa haq
• Riba
• Berdusta
• Ghībah (membicarakan orang lain)
• Sihir
• Perdukunan
• Minum minuman keras
• Dan lain-lain.
■ MAKRUH
Adapun larangan yang makruh, maka apabila dikerjakan perbuatan tersebut dibenci akan tetapi tidak sampai kepada dosa, seperti misalnya :
• Memakan bawang merah & bawang putih dalam keadaan masih mentah
• Makan minum dengan bersandar
• Tidur sebelum shalat ‘Isya
• Dan lain-lain.
Kita sebagai seorang Muslim dan juga Muslimah hendaklah meninggalkan larangan-larangan tersebut.
Dan yakin bahwasanya Allāh Subhānahu Wa Ta’āla tidaklah melarang sesuatu kecuali di sana ada hikmahnya dan ada kebaikan bagi diri kita.
Terkadang kita mengetahui hikmah tersebut dan terkadang kita tidak mengetahuinya.
Itulah yang bisa kita sampaikan pada halaqah yang ke-3 ini dan sampai bertemu kembali pada halaqah selanjutnya.
وبا لله التوفيق والهداية
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Saudaramu, ‘Abdullāh Roy
Di Kota Al Madīnah
✒Ditranskrip Oleh Tim Transkrip BiAS
______________________________
 Mengenal Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam Sebagai Seorang Rasūl Yang Diantara Tugasnya Adalah Membawa Larangan Dari Allāh Subhānahu wa Ta'āla

Mengenal Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam Sebagai Seorang Rasūl Yang Diantara Tugasnya Adalah Membawa Berita-Berita Dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla

Ustadz ‘Abdullāh Roy, MA
Silsilah Mengenal Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam
Halaqah 04 | Mengenal Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam Sebagai Seorang Rasūl Yang Diantara Tugasnya Adalah Membawa Berita-Berita Dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla 
⬇ Download audio: https://goo.gl/Pcfkpn
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
MENGENAL BELIAU SHALLALLĀHU ‘ALAYHI WA SALLAM SEBAGAI SEORANG RASŪL YANG DIANTARA TUGASNYA ADALAH MEMBAWA BERITA DARI ALLĀH SUBHĀNAHU WA TA’ĀLA
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه أجمعين
Halaqah yang ke-4 dari Silsilah Mengenal Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam yaitu “Mengenal Beliau Shallallāhu ‘alayhi wa sallam Sebagai Seorang Rasūl Yang Diantara Tugasnya Adalah Membawa Berita Dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla”.
Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam sebagai seorang utusan, diantara tugasnya adalah membawa berita-berita dari Allāh.
•✓Baik berita di masa lalu, seperti: kisah-kisah para Nabi & umat-umat terdahulu.
•✓Maupun berita di masa yang akan datang, seperti: kejadian setelah mati dan kejadian-kejadian di hari akhir.
Kewajiban kita sebagai seorang yang beriman adalah membenarkan berita-berita tersebut, bila memang dalilnya shahīh.
Allāh berfirman:

وَمَا يَنْطِقُ عَنِ الْهَوَى (٣) إِنْ هُوَ إِلَّا وَحْيٌ يُوحَى (٤)

“Dan tidaklah Beliau berbicara dari hawa nafsunya. Tidaklah ucapan Beliau kecuali wahyu yang diwahyukan kepada Beliau.”
(QS An-Najm: 3-4)
⇒ Kalau kita benarkan Beliau shallallāhu ‘alayhi wa sallam, maka sebenarnya kita telah membenarkan Allāh.
⇒ Dan kalau kita dustakan Beliau, maka sebenarnya kita telah mendustakan Allāh Subhānahu wa Ta’āla .
◆ Akal yang sehat tidak akan bertentangan dengan dalil yang shahīh.
⇒ Apabila dalil yang shahīh sepertinya tidak masuk akal, maka ketahuilah bahwasanya kekurangan ada di dalam akal kita yang memang sangat terbatas, bukan pada dalil.
◆ Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam dikenal oleh kaumnya sebagai orang yang jujur semenjak sebelum Beliau diutus menjadi nabi.
Tidak pernah Beliau sekalipun berdusta;
⇒ baik kepada anak kecil, sebaya maupun kepada orang tua.
⇒ baik ketika bercanda maupun dalam keadaan sungguh-sungguh.
Apabila Beliau shallallāhu ‘alayhi wa sallam tidak berani untuk berdusta atas nama Beliau dan juga atas nama manusia, maka bagaimana Beliau shallallāhu ‘alayhi wa sallam berani berdusta atas nama Allāh Subhānahu wa Ta’āla Rabbul ‘ālamīn?
Itulah yang bisa kita sampaikan dan sampai bertemu kembali pada halaqah yang selanjutnya.
وبا لله التوفيق والهداية
و السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Saudaramu, ‘Abdullāh Roy
Di kota Al Madīnah
✒Ditranskrip oleh Tim Transkrip BiAS
__________________________
Mengenal Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam Sebagai Seorang Rasūl Yang Diantara Tugasnya Adalah Membawa Berita-Berita Dari Allāh Subhānahu wa Ta'āla

Mengenal Inti Dakwah Rasūlullāh Shallallāhu ‘Alayhi Wa Sallam

Ustadz ‘Abdullāh Roy, MA
Silsilah Mengenal Rasūlullāh Shallallāhu’alayhi wa sallam
Halaqah 6 | Mengenal Inti Dakwah Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam
⬇ Download audio: bit.ly/BiAS04-AR-S03-H06
———————————–
MENGENAL INTI DAKWAH RASŪLULLĀH SHALLALLĀHU ‘ALAYHI WA SALLAM 
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول لله و على آله وأصحابه أجمعين
Halaqah yang ke-6 dari Silsilah Mengenal shallallāhu ‘alayhi wa sallam adalah tentang “Mengenal Inti Dakwah Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam”.
Inti dakwah Beliau shallallāhu ‘alayhi wa sallam adalah sama dengan inti dakwah Nabi-nabi sebelum Beliau shallallāhu ‘alayhi wa sallam. Yaitu mengajak manusia untuk meng-Esa-kan Allāh di dalam ibadah dan meninggalkan kesyirikan. 
Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman :

وَمَا أَرْسَلْنَا مِنْ قَبْلِكَ مِنْ رَسُولٍ إِلَّا نُوحِي إِلَيْهِ أَنَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا أَنَا فَاعْبُدُونِ

“Dan tidaklah Kami mengutus sebelummu seorang Rasul kecuali Kami wahyukan kepadanya bahwa tidak ada sesembahan yang berhak disembah kecuali Aku, maka hendaklah kalian menyembah-Ku.”
(QS Al Anbiya: 25)
Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman tentang Nabi Nūh, Rasul yang pertama:

لَقَدْ أَرْسَلْنَا نُوحًا إِلَىٰ قَوْمِهِ فَقَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَٰهٍ غَيْرُهُ

“Sungguh Kami telah mengutus Nūh kepada kaumnya maka dia berkata, ‘Wahai kaumku sembahlah Allāh, kalian tidak memiliki sesembahan selain Dia’.”
(QS Al A’rāf: 59)
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Ucapan yang semakna juga diucapkan oleh Nabi-nabi setelah Beliau.
Lihat Surat Al Araf: 65, 73 & 85.
QS Al A’raf 65
۞    وَإِلَىٰ    عَادٍ    أَخَاهُمْ    هُودًا    ۗ    قَالَ    يٰقَوْمِ    اعْبُدُوا۟    اللَّهَ    مَا    لَكُم    مِّنْ    إِلٰهٍ    غَيْرُهُۥٓ    ۚ    أَفَلَا    تَتَّقُونَ
Dan (Kami telah mengutus) kepada kaum ‘Aad saudara mereka, Hud. Ia berkata: “Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain dari-Nya. Maka mengapa kamu tidak bertakwa kepada-Nya?”
QS Al A’raf 73
وَإِلَىٰ    ثَمُودَ    أَخَاهُمْ    صٰلِحًا    ۗ    قَالَ    يٰقَوْمِ    اعْبُدُوا۟    اللَّهَ    مَا   لَكُم    مِّنْ    إِلٰهٍ    غَيْرُهُۥ    ۖ    قَدْ    جَآءَتْكُم    بَيِّنَةٌ    مِّن    رَّبِّكُمْ   ۖ    هٰذِهِۦ    نَاقَةُ    اللَّهِ    لَكُمْ    ءَايَةً    ۖ    فَذَرُوهَا    تَأْكُلْ    فِىٓ    أَرْضِ    اللَّهِ    ۖ    وَلَا    تَمَسُّوهَا    بِسُوٓءٍ    فَيَأْخُذَكُمْ    عَذَابٌ    أَلِيمٌ
Dan (Kami telah mengutus) kepada kaum Tsamud saudara mereka Shaleh. Ia berkata: “Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain-Nya. Sesungguhnya telah datang bukti yang nyata kepadamu dari Tuhanmu. Unta betina Allah ini menjadi tanda bagimu, maka biarkanlah dia makan di bumi Allah, dan janganlah kamu mengganggunya dengan gangguan apapun, (yang karenanya) kamu akan ditimpa siksaan yang pedih”.

QS Al A’raf 85

وَإِلَىٰ    مَدْيَنَ    أَخَاهُمْ    شُعَيْبًا    ۗ    قَالَ    يٰقَوْمِ    اعْبُدُوا۟    اللَّهَ    مَا   لَكُم    مِّنْ    إِلٰهٍ    غَيْرُهُۥ    ۖ    قَدْ    جَآءَتْكُم    بَيِّنَةٌ    مِّن    رَّبِّكُمْ   ۖ    فَأَوْفُوا۟    الْكَيْلَ    وَالْمِيزَانَ    وَلَا    تَبْخَسُوا۟    النَّاسَ    أَشْيَآءَهُمْ   وَلَا    تُفْسِدُوا۟    فِى    الْأَرْضِ    بَعْدَ    إِصْلٰحِهَا    ۚ    ذٰلِكُمْ    خَيْرٌ   لَّكُمْ    إِن    كُنتُم    مُّؤْمِنِينَ

Dan (Kami telah mengutus) kepada penduduk Mad-yan saudara mereka, Syu’aib. Ia berkata: “Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain-Nya. Sesungguhnya telah datang kepadamu bukti yang nyata dari Tuhanmu. Maka sempurnakanlah takaran dan timbangan dan janganlah kamu kurangkan bagi manusia barang-barang takaran dan timbangannya, dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi sesudah Tuhan memperbaikinya. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika betul-betul kamu orang-orang yang beriman”.
 ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Demikian pula Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam, selama 10 tahun pertama, Beliau berdakwah kepada tauhid dan mengingatkan manusia dari kesyirikan.
Kemudian turunlah kewajiban shalat 5 waktu pada tahun ke-10 kenabian dan tidak disyariatkan kebanyakan syariat kecuali di kota Madinah.
Ketika manusia sudah memiliki aqidah yang kuat (tauhid yang benar), seperti puasa Ramadhān, zakat, haji, adzan dan lain-lain.
Yang demikian karena amal ibadah tidak diterima oleh Allāh kecuali bila dalam diri seseorang ada tauhid. 
Oleh karena itu, wasiat Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam kepada Mu’ādz bin Jabal ketika mengutusnya ke Yaman untuk berdakwah adalah:
“Hendaknya engkau mengajak kepada syahādat “لا إله إلا الله” dan syahādat “محمد رسول الله.”
(HR Bukhāri dan Muslim)
Dan sampai akhir hayat Beliau shallallāhu ‘alayhi wa sallam, Beliau berusaha menjaga tauhid dan membentengi umat dari kesyirikan.
Lima hari sebelum Beliau shallallāhu ‘alayhi wa sallam meninggal dunia, Beliau mengingatkan umat Islam bahwa orang-orang sebelum mereka dahulu menjadikan kuburan Nabi-nabi mereka sebagai tempat ibadah atau masjid.
Maka Beliau shallallāhu ‘alayhi wa sallam melarang menjadikan kuburan sebagai masjid.
(HR Muslim)
Yang demikian karena membangun masjid di atas kuburan adalah pintu menuju kesyirikan.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Semua ini menunjukkan bahwasanya inti dakwah Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam adalah TAUHID. 
~~~~~~~~~~~~~
Itulah yang bisa kita sampaikan pada kesempatan kali ini dan sampai bertemu kembali pada halaqah berikutnya.
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته
‘Abdullāh Roy,
Di kota Pontianak
✒ Ditranskrip oleh Tim Transkrip BiAS
______________________________
Mengenal Inti Dakwah Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam

Mengenal Rasulullah SAW Sebagai Utusan Yang Membawa Tata Cara Beribadah Dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla

Ustadz ‘Abdullāh Roy, MA ‎
Silsilah Mengenal Rasūlullāh Shallallāhu’alayhi wa sallam
Halaqah 5 | Mengenal Rasulullah Sebagai Utusan Yang Membawa Tata Cara Beribadah Dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla
⬇ Download Audio: bit.ly/BiAS04-AR-S03-H05
———————————–

MENGENAL RASULULLAH SHALALLAHU ALAIHI WASALAM SEBAGAI UTUSAN YANG MEMBAWA TATA CARA BERIBADAH DARI ALLĀH SUBHĀNAHU WA TA’ĀLA

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه أجمعين

Halaqah yang ke-5 dari Silsilah Mengenal Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam adalah “Mengenal Beliau Sebagai Utusan Yang Membawa Tata Cara Beribadah Dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla”

 

——————————————————————————————————-

Allāh Subhānahu wa Ta’āla ketika mengutus seorang Rasūl untuk menyampaikan perintah beribadah, juga mengutus Rasūl tersebut untuk menyampaikan tata cara ibadah tersebut.

Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam,

✓Membawa perintah shalat dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla dan juga membawa tata caranya.

✓Membawa perintah puasa dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla dan juga membawa tata caranya.

Cara ibadah tidak diserahkan kepada akal kita masing-masing atau kepada budaya atau kepada guru kita.

Akan tetapi tata cara ibadah adalah dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla melalui lisan Rasul-Nya shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

Dan Allāh tidak menerima amal ibadah kecuali yang dilakukan sesuai dengan cara yang telah diajarkan oleh Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

Beliau shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

مَنْ عَمِلَ عَمَلًا لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ

“Barang siapa yang mengamalkan sebuah amalan yang tidak ada dalilnya dari kami maka amalan tersebut tertolak.”
(Hadits shahih diriwayatkan oleh Imām Muslim rahimahullāh)

Barang siapa yang mengaku sebagai pengikut Nabi Muhammad shallallāhu ‘alayhi wa sallam, maka hendaklah dia mencukupkan diri dengan ibadah yang sudah Beliau ajarkan.

Tidak boleh dia membuat ibadah yang baru yang tidak diajarkan oleh Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

Dan tidak boleh dia beribadah, kecuali setelah yakin bahwa dalilnya shahīh.

Alhamdulillāh, semua ibadah yang mendekatkan diri kita kepada surga telah Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam ajarkan.

Beliau pernah mengatakan:

مَا بَقِيَ شَيْءٌ يُقَرِّبُ مِنَ الْجَنَّةِ وَيُبَاعِدُ مِنَ النَّارِ إِلاَّ وَ قَدْ بُيِّنَ لَكُمْ

“Tidaklah tersisa sesuatupun yang mendekatkan diri kepada surga dan menjauhkan dari neraka kecuali sudah diterangkan kepada kalian.”

(Hadits shahih diriwayatkan oleh Thabrāni di dalam Al Mu’jāmil Kabīr)

Lebih baik seseorang beribadah sedikit tetapi berdasarkan dalil yang shahih, dari pada dia beribadah yang banyak akan tetapi tidak berdasarkan dalil yang shahih.

Itulah yang bisa kita sampaikan pada halaqah yang ke-5 ini.

Dengan demikian, kita sudah menyelesaikan Silsilah Mengenal Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

Dan in syā Allāh kita bertemu kembali pada Silsilah Ilmiyyah berikutnya yang berjudul “Mengenal Agama Islam”.

وبا لله التوفيق والهداية
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Akhūkum, ‘Abdullāh Roy
Di kota Al Madīnah

✒Ditranskrip oleh Tim Transkrip BiAS
__________________________

Mengenal Rasulullah Sebagai Utusan Yang Membawa Tata Cara Beribadah Dari Allāh Subhānahu wa Ta'āla

MENGENAL RASULULLAH YANG DIANTARA TUGASNYA MEMBAWA PERINTAH DARI ALLĀH SUBHĀNAHU WA TA’ĀLA

Kamis, 22 Jumādal Akhir 1437 H / 31 Maret 2016 M
Ustadz ‘Abdullāh Roy, MA
Silsilah Mengenal Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam
Halaqah 2 | Mengenal Beliau Sebagai Seorang Rasūl Yang Diantara Tugasnya Membawa Perintah Dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla
⬇ Download Audio: https://goo.gl/66dgTS
———————————–
MENGENAL BELIAU SEBAGAI SEORANG RASŪL YANG DIANTARA TUGASNYA MEMBAWA PERINTAH DARI ALLĀH SUBHĀNAHU WA TA’ĀLA 
السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه أجمعين
Halaqah yang ke-2 dari Silsilah Mengenal Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam adalah “Mengenal Beliau Sebagai Seorang Rasul Yang Diantara Tugasnya Adalah Membawa Perintah Dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla”.
Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam sebagai seorang utusan, membawa perintah-perintah dari Allāh
Beliau sampaikan perintah-perintah tersebut kepada kita supaya kita jalankan sesuai kemampuan kita.
Beliau shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

وَمَا أَمَرْتُكُمْ بِهِ فَأْتُوْا مِنْهُ مَا اسْتَطَعْتُمْ

“Dan apa saja yang aku perintahkan kepada kalian maka kerjakan sesuai kemampuan kalian”.
(HR Muslim)
Dan perintah Allāh Subhānahu wa Ta’āla ada 2 macam:
⑴ Wajib
⑵ Sunnah (dianjurkan)
■ WAJIB
Amalan yang wajib apabila kita tinggalkan maka berdosa, seperti:
• Shalat 5 waktu
• Berpuasa Ramadhān
• Haji bagi yang wajib
• Memakai hijab bagi wanita
• Dan lain-lain.
Maka ini adalah amalan-amalan yang wajib.
■ SUNAH
Adapun amalan yang sunnah apabila tidak dikerjakan seseorang tidak berdosa, seperti:
• Shalat rawatib
• Shalat dhuha
• Puasa Senin dan Kamis
• Puasa Nabi Dāwūd
• Dan juga amalan-amalan sunnah yang lain.
Kita kerjakan perintah-perintah tersebut sesuai dengan kemampuan kita, misal:
• Bila kita tidak mampu shalat wajib dengan berdiri, maka kita duduk.
• Apabila seseorang tidak mampu melaksanakan sholat berjama’ah di masjid karena sakit, maka silahkan dia melaksanakan shalat tersebut dirumahnya.
• Apabila seseorang tidak mampu berpuasa Ramadhān karena sakit atau bepergian, maka bisa dia ganti pada hari-hari yang lain.
• Orang yang tidak mampu shalat malam 11 raka’at, maka dia bisa shalat malam lebih sedikit dari itu.
• Demikian pula orang yang tidak mampu berpuasa Dāwūd ‘alayhissalām, maka bisa berpuasa dengan puasa yang lebih ringan dari itu.
Dan Allāh Subhānahu wa Ta’āla tidaklah memerintah kita dengan sebuah perintah kecuali di dalam perintah tersebut ada hikmah dan juga kebaikan bagi kita semua.
Itulah yang bisa kita sampaikan pada halaqah ke-2 ini dan sampai bertemu kembali pada halaqah selanjutnya.
وبِاللَّهِ التَّوْفِيْقِ وَ الْهِدَايَةِ.
وَ السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ ووَبَرَكَاتُهُ
Saudaramu, ‘Abdullāh Roy
Di kota Al Madīnah
✒Ditranskrip oleh Tim Transkrip BiAS
MENGENAL BELIAU SEBAGAI SEORANG RASŪL

MENGENAL RASŪLULLĀH SHALLALLĀHU ‘ALAYHI WA SALLAM

Selasa, 20 Jumādal Akhir 1437 H / 29 Maret 2016 M
Ustadz ‘Abdullāh Roy, MA
Silsilah Mengenal Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam
Halaqah 1 | Pentingnya Mengenal Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam
⬇ Download Audio: https://goo.gl/4xPmDI
———————————–
MENGENAL RASŪLULLĀH SHALLALLĀHU ‘ALAYHI WA SALLAM 
السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه أجمعين
Halaqah yang Pertama dari Silsilah Mengenal Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam adalah tentang “Pentingnya Mengenal Beliau shallallāhu ‘alayhi wa sallam”.
Pertanyaan yang ke-2 yang setiap kita akan ditanya di alam kubur adalah tentang “Siapa Nabimu?”.
Wajib atas setiap Muslim dan Muslimah untuk mengenal Nabi Muhammad shallallāhu ‘alayhi wa sallam.
Beliau adalah;
• Muhammad Ibnu ‘Abdillāh Ibnu ‘Abdil Muththalib.
• Termasuk keturunan Nabi Ismā’īl bin Ibrāhīm ‘alayhimāssalām.
• Lahir di Mekkah.
• Diutus menjadi Nabi yang terakhir ketika berumur 40 tahun, kemudian menyampaikan risalah Allāh Subhānahu wa Ta’āla selama 23 tahun.
• Meninggal di kota Madīnah setelah Allāh Subhānahu wa Ta’āla menyempurnakan agama ini bagi Beliau dan juga umatnya.
Mengenal Nabi Muhammad shallallāhu ‘alayhi wa sallam tidaklah cukup hanya mengenal nama dan nasab Beliau, atau menghapal keluarga dan shahābat Beliau.
Mengenal Nabi Muhammad shallallāhu ‘alayhi wa sallam adalah;
⑴ Mengenal tugas Beliau sebagai seorang utusan Allāh Subhānahu wa Ta’āla kepada kita.
⑵ Dan mengetahui apa kewajiban kita terhadap Beliau.
Allāh Subhānahu wa Ta’āla telah mengutus Beliau shallallāhu ‘alayhi wa sallam kepada kita dengan membawa 4 perkara:
■ PERKARA PERTAMA
Membawa perintah dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla supaya kita jalankan.
■ PERKARA KEDUA
Membawa larangan dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla supaya kita jauhi.
■ PERKARA KETIGA
Membawa berita dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla supaya kita benarkan.
■ PERKARA KEEMPAT
Membawa tatacara ibadah dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla supaya kita beribadah kepada Allāh dengan cara tersebut.
Kalau kita mena’ati Beliau di dalam 4 perkara ini, berarti kita pada hakekatnya telah menaati Allāh.
Karena perintah, larangan, berita dan cara ibadah adalah dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla.
Sedangkan tugas Beliau shallallāhu ‘alayhi wa sallam hanyalah sekedar menyampaikan kepada kita.

مَنْ يُطِعِ الرَّسُولَ فَقَدْ أَطَاعَ الله

“Barangsiapa yang menta’ati Rasul, maka sungguh dia telah mentaati Allāh.”
(QS An Nisā: 80)
Dan pada halaqah-halaqah selanjutnya, in syā Allāh akan kita bahas satu per satu dari perkara di atas.
بِاللَّهِ التَّوْفِيْقِ وَ الْهِدَايَةِ.
وَالسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ ووَبَرَكَاتُهُ
Saudaramu, ‘Abdullāh Roy
Di kota Al Madīnah
✒Ditranskrip oleh Tim Transkrip BiAS
________________________________

MENGENAL RASŪLULLĀH SHALLALLĀHU 'ALAYHI WA SALLAM

MENGENAL ALLĀH TA’ĀLA DENGAN NAMA-NAMA dan SIFAT SIFAT-NYA

Kamis, 15 Jumadāl Akhir 1437 H / 24 Maret 2016 M
Ustadz ‘Abdullāh Roy, MA
Silsilah Mengenal Allāh
Halaqoh 10 | Mengenal Allāh Dengan Nama-Nama Dan SifatNya
▶ Download Audio: bit.ly/BiAS04-AR-S02-10
➖➖➖➖➖➖
MENGENAL ALLĀH TA’ĀLA DENGAN NAMA-NAMA & SIFAT SIFAT-NYA 
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه أجمعين
Halaqah yang ke-10 dari Silsilah Mengenal Allāh adalah tentang “Mengenal Allāh Subhānahu wa Ta’āla Dengan Nama & SifatNya”.
———————————————-
Allāh Subhānahu wa Ta’āla telah mengabarkan di dalam Al Qurān bahwa Allāh memiliki nama & sifat.
Allāh berfirman :

ﻭَﻟِﻠَّﻪِ ﭐﻟۡﺄَﺳۡﻤَﺎٓﺀُ ﭐﻟۡﺤُﺴۡﻨَﻰ

“Dan Allāh memiliki nama-nama yang paling baik.”
(QS Al-A’rāf: 180)
 
Dan Allāh berfirman :

ﻭَﻟِﻠَّﻪِ ﭐﻟۡﻤَﺜَﻞُ ﭐﻟۡﺄَﻋۡﻠَﻰ

“Dan Allāh memiliki sifat-sifat yang paling tinggi.”
(QS An-Nahl: 60)
 
Kita mengenal Allāh dengan nama & juga sifat tersebut.
 
Kita mengenal Allāh sebagai Dzat Yang Maha Penyayang karena Dia adalah Ar Rahmān Ar Rahīm.
Dan kita mengenal Allāh sebagai Dzat Yang Maha Pengampun karena Dia adalah Al-Ghafūr, dan seterusnya.
Dan Allāh mengabarkan di dalam Al-Qurān bahwasanya di antara sifat Allāh adalah:
  •  Allāh beristiwa’ di atas ‘Arsy.
  •  Allāh memiliki dua tangan.
  •  Allāh berada di atas.
Dan Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam mengabarkan bahwasanya,
      • Allāh Subhānahu wa Ta’āla turun ke langit dunia pada setiap sepertiga malam yang terakhir.
Dan juga sifat-sifat yang lain.
Kewajiban kita sebagai seorang Muslim adalah menetapkan nama & juga sifat tersebut, karena Allāh Subhānahu wa Ta’āla lebih tahu tentang diri-Nya daripada kita semua.
Dan Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam lebih tahu tentang Allāh daripada kita.
Tidak boleh seorang Muslim menolak nama-nama dan juga sifat-sifat tersebut.
Dan tidak boleh dia menyerupakan, karena Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

ﻟَﻴۡﺲَ ﻛَﻤِﺜۡﻠِﻪِۦ ﺷَﻰۡﺀٌ۬ۖ ﻭَﻫُﻮَ ﭐﻟﺴَّﻤِﻴﻊُ ﭐﻟۡﺒَﺼِﻴﺮ

“Tidak ada yang serupa dengan Allāh dan Dia adalah Dzat Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat.”
(QS Asy-Syūrā: 11)
 
Jadi yang benar, yang seharusnya dilakukan oleh seorang Muslim adalah:
 
Menetapkan nama & sifat tersebut sebagaimana datangnya, sesuai dengan keagungan & kebesaran Allāh Subhānahu wa Ta’āla, tanpa menyerupakan dan tanpa mentakwil nama & juga sifat tersebut.
 
⇒ Mentakwil adalah menafsirkan nama & sifat Allāh bukan dengan maknanya yang benar.
 
Seperti;
• Mentakwil istiwā dengan kekuasaan.
• Mentakwil turunnya Allāh dengan turunnya rahmat Allāh.
• Dan lain-lain.
Ini adalah halaqah yang terakhir dari Silsilah Mengenal Allāh.
Dan sampai bertemu kembali pada Silsilah berikutnya.
وَ السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
‘Abdullāh Roy
Di Kabupaten Pendeglang
✒Ditranskrip oleh Tim Transkrip BiAs

Mengenal Allāh Dengan Nama-Nama Dan SifatNya